Thursday, November 24, 2011

TOILET WORLD

Kalau pembaca mahu tahu, dalam sehari, ibu saya memeriksa tandas beberapa kali. Diperhatikan susunan berus gigi agar jangan ada yang berselerakan. Diperhatikan juga agar sabun tidak bersepah dari kedudukan asal. Dan yang paling penting bilik air suci dan harum dari najis!

Kita tentu malu sekiranya tetamu datang tanpa diundang dan meluru pula menumpang tandas dan bilik air kita. Bagi mereka yang teliti dalam aspek pengurusan rumahtangga pasti diburu rasa bimbang akan status bilik air kita waktu itu. Atas dasar kebimbangan itu, ibu saya menerapkan disiplin memantau tandas dengan kerap.

Apa yang ibu saya laksanakan ialah memantau sekurang2nya sekali di waktu pagi setelah ahli keluarga selesai mandi, sekali lagi di waktu tengahari dan sekali lagi di waktu petang setelah ahli keluarga mandi petang pula.

Antara aspek terpenting yang dipantau ibu saya adalah tandas tempat kita membuang. Ibu saya akan pastikan tiada sisa2 buangan yang tertinggal yang tentunya tidak enak dipandang. Beliau juga akan mengangkat lapik duduk (sekiranya tandas duduk) untuk memastikan tiada sisa2 yang kelihatan. Jika ada sudah pasti jirusan dan berusan menjadi langkah seterusnya.

Sepatutnya tugasan di atas adalah tanggungjawab orang terakhir yang menggunakan tandas. Elok kita periksa berkali2 sebelum melangkah keluar dari tandas agar tidak menyakitkan mata dan hati pengguna seterusnya. Pastikan ubat gigi dan berus gigi tersusun rapi seperti asalnya. Begitu juga perkakasan mandi yang lain seperti bekas sabun dan syampu agar orang lain dapat menggunakan tandas dengan selesa.

Beruntunglah kita sekiranya ada ahli keluarga seperti ibu saya yang hobinya memantau kegunaan tandas dan tidak bosan mengingatkan ahli2 keluarga agar menjaga kebersihan tandas. Malangnya kebanyakan manusia tidak mampu dan tidak ingin untuk menjadi jaga tandas, jadi, eloklah tugas ini kita pikul di bahu masing2. Tidak perlu menyusahkan sesiapa!

Sesungguhnya pendidikan kebersihan itu sewajarnya bermula dari rumah bukan di kempen2 melalui televisyen.

Wednesday, November 16, 2011

Pengurusan Tong Sampah....Lagi



1. Yang pertama, pasangkan plastik pada tong sampah. Plastik perlu menutup keseluruhan bibir tong sampah supaya tiada sampah yang terlepas jatuh megenai tong sampah itu sendiri. Jika tong sampah kotor, bertambah pula kerja kita. Kena bersihkan tong sampah seperti yang telah diterangkan terdahulu. Plastic juga perlu dipastikan tiada koyak/bocor. Tujuannya sama seperti di atas.


2. Agak2tong sampah sudah penuh, terus bungkus dan buang. Jgn tunggu sampai sampah melimpah keluar, mengotori lantai dan kawasan berdekatan pula. Sekiranya belum penuh tapi mengandungi bhn2 basah, maksimum boleh disimpan adalah 1 hari. Jika melebihi 1 hari, anda akan melihat ulat2 sampah muncul bergolek2 di dalam tong sampah. Eiiiii geli!!


3. Pastikan setelah sampah dibuang, anda meletak plastik baru di dalam tong sampah tanda bersedia menampung sampah2 yang baru. Sekiranya lambat atau cuai mengganti plastik, dibimbangi ada manusia kurang bertanggungjawab akan sesuka hati membuang sampah ke dalam tong sampah yang belum dilengkapi plastik.


4. Sekali sekala, apabila nampak tong sampah sudah terlalu kotor, basuhlah ia. Ini bertujuan agar makhluk perosak tidak berkumpul di dalam tong sampah. Dan ia juga tidak kelihatan menjijikkan di mata kita dan orang lain.


Tong sampah bersih, rumah pun sihat.

Wednesday, October 12, 2011

Energi Mengemas

Mengikut Islam, antara orang yang paling baik adalah yang lambat marahnya dan cepat pula redanya. Semoga kita tergolong orang2 yang sedemikian. Amiiinnnn......


Bercakap tentang marah; Pernah tak anda berasa marah? Sudah tentu pernah kan? Energi marah ni kadang2 melampaui batas sehingga habis berserakan barangan di rumah hasil balingan semasa marah!Kenapa perlu mempergunakan energi marah (adrenaline rush, barangkali?) secara sia2 dan menyumbang pula kepada konflik dengan orang lain? Memang ada saranan di dalam Islam, bahawa sekiranya kita marah, ambillah wudu', beristighfar dan juga sembahyang bagi meredakan kemarahan.


Saya pula ingin menyarankan sesuatu yang mungkin berguna bagi sesetengah pihak. Ya, saya juga pernah marah. Anak2 saya juga sering marah dan bergaduh sesama sendiri. Saya telah menyarankan berbagai saranan dan nasihat agar anak2 dapat mengawal kemarahan mereka. Angin - kata orang2 tua...Kebelakangan ini saya menyarankan sesuatu yang berbeza: "Kalau banyak sangat tenaga nak bergaduh, bergasak dan bergumpal tu; apa kata pergi basuh pinggan, basuh bilik air, sapu sampah dan mop rumah?!!" Dan saya dengan tegas membahagikan tugas2 tersebut kepada pihak2 yang terbabit dan saya memantau mereka agar tidak kembali bertelagah secara curi2....hmmmphhh....


Hah, ini lah yang kita namakan kaedah menyalurkan energi yang tidak berfaedah kepada energi yang berfaedah. Kita sebagai orang dewasa lebih layak mempraktikkan petua moden ini. Apa kata jika kita rasa darah naik meluap2 tu, pergilah salurkan tenaga kepada kerja2 menyental bilik air, sinki, membersihkan petiais, menyapu dan mengemop rumah, membersihkan tingkap dan debu di kekisi, menyental periuk belanga sehingga bercahaya dan berbagai lagi. Apabila kepenatan menyental, kita pun tidak akan berdaya lagi untuk marah atau memarahi orang lain.


Seperti biasa, ini adalah saranan. Agak2 darah mendidih kat suami atau isteri di rumah tu, cepat2 lah cari tempat untuk disental sekuat2nya ya....

Tuesday, October 4, 2011

Pengurusan Kain Baju - Teori Asas

Sebelum ini sidang pembaca sudah dihidangkan dengan artikel yang menerangkan secara ringkas tips asas pengurusan kain baju. Kali ini, saya ingin mengajak pembaca sekalian bersama-sama mengembara dengan lebih jauh untuk meneroka sisi kehidupan seorang ‘pelipat baju katalog’.

Saya kira tips kali ini lebih efisien jika dipersembahkan dalam bentuk demostrasi, malangnya masih tiada kemampuan dari pihak admin untuk merealisasikannya. It’s ok, maka silalah menggunakan daya imaginasi tuan2 dan puan2 seoptimum mungkin.

Berikut saya sertakan tips terperinci langkah demi langkah teknik lipatan baju keluarga saya:

1)
Bagi fabrik yang besar seperti tshirt, kemeja atau seluar, bentangkan dengan rata dahulu sebelum mula melipat. (tolong jangan melipat di atas riba ye, jika mahu kualiti lipatan terjamin!) Gosok dan ratakan dengan permukaan tangan anda. Pastikan tiada penjuru yang terlipat atau pun bahagian yang masih lagi lembap.

2)
Tanpa mengira faktor sama ada lubang leher baju dihalakan ke luar atau ke dalam lipatan, konsepnya tetap sama. Pastikan lipatan bahagian kanan dan kiri sama lebarnya dan simetri. Setiap kali lipatan pada mana2 bahagian baju dilakukan, tangan juga harus dirajinkan untuk turut sama menggosok permukaan lipatan dengan rata. Atau dalam erti kata lain, melipat sambil menggosok tanpa menggunakan seterika.

3)
Pastikan tiada mana-mana penjuru fabric yang terkeluar kawasan setelah siap dilipat. Tak mahulah tiba-tiba ada hujung lengan baju yang tergantung tak bertali kerana tidak disematkan dengan kemas ke dalam lipatan.

4) Pastikan kita mengamalkan satu jenis framework saja untuk melipat dan menyusun baju. Jika mahu melipat tshirt pertama dalam bentuk segi empat sama, pastikan tshirt yang lain pun begitu juga. Jangan caca marba dengan pelbagai konsep untuk kategori pakaian yang sama. Kita akan mengalami kesukaran ketika mahu menyusun di dalam almari mengikut kelompok masing2. Untuk kategori lain seperti seluar dan tudung, gunalah apa sahaja cara yang bersesuaian, kemas dan sistematik.

5)
Untuk pakaian formal ke pejabat atau ke majlis, lebih elok jika digantungkan dengan rapi di dalam almari untuk mengelakkan kedutan berlebihan. Cara menggantung juga perlu kemas. Digalakkan menggunakan jenis penggantung baju yang sama dan juga kukuh, bergantung pada keberatan fabrik. Pastikan jarak penggantung sama di antara satu sama lain, seperti mana ketika menggantung baju setelah dibasuh.

6) Seperti biasa, gantung mengikut kategori pakaian. Teknik menggantung juga perlu konsisten. Kalau seluar kerja suami dilipat dua baru digantung, begitu juga dengan seluar lain. Kalau baju kurung isteri lehernya menghadap ke kanan di dalam almari., baju kurung lain pun begitu juga. Kedudukan kepala penggantung baju juga harus selari sama ada menghadap ke depan atau ke belakang.


Itu
saja untuk kali ini. Ada masa kita bersua lagi. Wassalam...

Pengalaman Bekas Pelajar!

Assalamualaikum. Wah lama dah tak menulis!! So, enjoy reading, like i do~~:)
Saya pernah merantau ke luar negara berbekalkan status seorang pelajar sepenuh masa. Tapi bila dah berada di sana, nak tak nak saya memegang satu lagi status sebagai pembeli-belah separuh masa. Maklumlah, bila dah berada dekat tempat orang ni, banyaklah doktrin yang mencucuk minda suruh membeli itu ini. Perempuan ni pulak Tuhan jadikan nafsunya mencapah ke segenap sudut, maka berjuanglah saya dengan agak hebat juga waktu itu dalam mengawal transaksi peribadi.

Ok the time is approaching. Pejam celik pejam celik saya sudah menggenggam sekeping ijazah (kena terima hakikat: kami tak diberi dalam bentuk segulung ijazah). Apa lagi, persiapan balik untuk kebaikan/back for good (saya percaya tiada siapa balik untuk kejahatan dan keburukan) perlu dibuat dengan tangkas, lincah dan agresif. Pada masa yang sama, jangan lupa lakukan secara terancang.

Mata melilau-lilau ke segenap kamar tidur saya. Wah........banyak betul barang nampaknya. Itu belum lagi yang tersimpan kemas tanpa kelihatan di mata saya. Dan belum lagi yang orang hadiahkan. Oh, sekurang-kurangnya, saya hanya perlu mengosongkan bilik, bukannya mengosongkan satu rumah. Lega.

Ok, bagaimana mahu bermula? Saya tertarik untuk berkongsi dengan pembaca teknik dan strategi saya dalam menguruskan hal ini;

1) Kosongkan semua rak, almari, laci, meja dan apa sahaja yang fungsinya menyimpan/meletak barangan. Keluarkan semua barang dan longgokkan di lantai bilik, tak kisahla barang apa sekalipun. Longgok jangan tak longgok. Lupakan sebentar sikap berhati-hati dan lemah-lembut anda. Oh tapi, mana-mana yang fragile tu silalah handle with care ye. Kenapa saya buat begini? Supaya mata anda dapat menangkap terus setinggi manakah timbunan semua barang anda, lalu membayangkan jumlah kotak yang diperlukan dan serba sedikit teknik mengemas yang sesuai, juga bahan-bahan tambahan yang diperlukan. Maka, tidak perlu lagi timbul dialog seperti...."Alaaaa......tertinggal pulak yang dalam laci nih.....kotak dah seal pulak!!". Sebab tu saya nasihatkan longgok saja di atas lantai.

Proses longgokan-angle 1

Proses longgokan-angle 2


Sebelum dan selepas proses mengemas. (Yes, I purposely cleaned up my room). Oh, went bananas! Haha. Cadar pun terbaik.

2) Siap sediakan kotak simpanan barang yang akan dihantar ke kampung halaman melalui laut.(Ada ke yang hantar naik flight? Kaya sangat tu..). Pastikan tapak kotak diplaster sekukuh-kukuhnya agar tidak menangis teresak-esak ketika melihat pinggan Portmeirion made in England anda bersepah-sepah ketika penghantaran ke rumah. Jangan biarkan hati anda berkecai.
3) Asingkan barangan mengikut pemiliknya dan keperluannya. Saya pecahkan penerangan saya seperti berikut:
a) Asingkan barangan milik sendiri dengan barangan milik kaum keluarga dan handai taulan di Malaysia. Dalam erti kata lain, perlu dimasukkan ke dalam kotak yang berlainan.
b) Bagi barangan milik anda, asingkan lagi mengikut prioriti dan keperluan. Maksud saya, barangan yang anda target untuk digunakan selepas perkahwinan atau selepas memiliki rumah sendiri perlu dimasukkan ke dalam kotak yang khusus. Jadi anda tak perlu bazir masa untuk buka kotak tersebut sejurus ianya sampai ke rumah, sekiranya bercampur dengan barangan penting lain. Penat bukan men'seal' kotak? Jadi jangan buka dengan sewenang- wenangnya selagi boleh.
c) Untuk barangan mudah pecah, anda tak perlu terlalu obses dengan bubble wrap dan yang sewaktu dengannya. Gunakan mana-mana kain baju yang bakal tergolong dalam kotak yang sama. Tipulah kan kalau anda kekurangan kain baju dan fabrik lain untuk dibawa pulang.....Dari dibiar terlipat saja sepanjang 2-3 bulan di atas lautan, apa kata anda balut segala barangan mudah pecah menggunakan fabrik tersebut dengan kemas? Lagi best kalau ada duvet/comforter, boleh juga dijadikan salah satu pelindung barangan di dalam kotak. Mungkin boleh selitkan saja mana-mana item yang sesuai di celah-celah gulungan duvet berkenaan.
4) Masukkan barangan ke dalam kotak masing-masing dengan cara yang paling efisien sekali. Seimbangkan berat semua kotak selagi boleh. Jangan lupa, apa saja tindakan anda, lakukan dengan cermat dan selamat. Bayangkan sekali pergerakan-pergerakan kasar dan sepak terajang serta layanan buruk yang bakal diterima kotak-kotak berkenaan sepanjang berpisah dengan anda. Pasti anda terasa ngeri dan bertindak dengan lebih bijak ketika mengemas.
5) Seal kotak dengan kukuh. Labelkan apa-apa yang perlu dan jangan lupa tulis alamat destinasi dan nombor untuk dihubungi dengan jelas.
6) Ini penting. Jangan gatal-gatal nak bershopping lagi sejurus semua kotak diseal. Nantikan sahaja agen pengangkutan datang ke rumah mengambil kotak anda. Sebab itu, saya galakkan anda memilih waktu yang paling tepat untuk book penghantaran. Janganlah sebulan lagi nak balik dah excited seal kotak, pastu sedih2 tak dapat nak shopping sakan lagi dah. Tapi janganlah pula esok nak balik baru nak hantar kotak hari ni kan? Make use of your brain wisely. Expect the unexpected.
TAMBAHAN:
1) Maintain stamina anda untuk proses pembersihan ini. Jangan lupa sarapan. Fokus dan jangan biarkan fikiran menerawang. Mulakan dengan Bismillah, agar dari awal proses hinggalah kotak-kotak selamat tiba di rumah, semuanya dalam keadaan terpelihara. Hantarlah pemergian kotak-kotak anda menaiki kapal dengan iringan doa. Itulah senjata yang paling ampuh.
2) Fikir masak-masak apa yang nak dibawa, dan apa yang nak ditinggal. Jangan menyesal di kemudian hari. Jangan malas berfikir. Gunakan sel otak anda seoptimum mungkin.
3) Kena pandai agak jugak barangan apa yang bertuah dapat bersama-sama anda dalam penerbangan pulang. Agak-agakla kan berapa kilo nak bawak, based on flight requirement. Spare la sikit 3-4 kg ke, untuk masa-masa kecederaan.
4) Langkah seterusnya: BERSABAR. Mungkin kadangkala terdetik di dalam hati anda yang kemungkinan besar kapal terlibat sudah selamat karam lantaran lamanya pelayaran. Actually, proses di pelabuhan itu yang mengambil masa. Betul kan? Kalau salah harap tolong betulkan ye. :)
Benar, saya menulis dalam konteks seorang pelajar di perantauan. Namun, mungkin serba sedikit dari tips di atas boleh diaplikasikan oleh sesiapa sahaja yang akan berpindah rumah/pejabat. (Kalau hanya berpindah bilik di dalam rumah yang sama, tak perlulah nak berkotak bagai kan?)
Oh ye, saya hanya sekadar berkongsi pengalaman. Setiap orang ada caranya tersendiri dalam mengatur kehidupan, itu sudah pasti. Tapi tak salah kan kalau diolah sedikit mana-mana yang perlu?
SELAMAT MENGEMAS! HAVE FUN!
Wassalam wbt.
best regards,
LUBNA YUSOF.

Friday, August 12, 2011

Teknik Menyambil

Terlebih dahulu....Ramadhan Mubarak kepada semua!

Hidup kaki pengemas tidak sah tanpa aktiviti mengemas. Pagi hari lagi sudah dirasmikan dengan aktiviti mengemas.

Mengemas juga memerlukan teknik2 tertentu yang munasabah dan praktikal – berdasarkan pengalaman kaki pengemas lah.

Antara tips dan petua yang diperturunkan oleh ibu kami kepada kami adik beradik adalah seperti berikut. Ayat2 ini sudah lazim berdendang di dalam kepala kami:

Bangun pagi, terus kemas rumah, sapu laman, basuh sisa2 pinggan mangkuk, mop lantai …..dll. Sambil2 tu boleh makan pagi, isi perut. Jadi, bila perut kenyang, rumah pun sudah berkemas!”

Ini yang kami gelar teknik menyambil. Teknik menyambil ini boleh digunapakai untuk segenap keadaan. Kalau pembaca perhatikan artikel yang ditulis disini, kebanyakan adalah berdasarkan teknik menyambil.

Mungkin ada segelintir yang tidak bersetuju dengan teknik di atas, yalah, waktu makan perlu dihormati dan sesi makan perlu dihayati. Teknik di atas boleh dibaikpulih tidak semestinya menjadi ikutan 100%. Tetapi jangan sampai terlalu lama berlibur di waktu makan sehingga terabai tanggungjawab yang menimbun. Kajian juga ada mengatakan bahawa kita tidak boleh duduk berterusan melebihi 15 minit kerana ini tidak baik untuk otot belakang, pinggang dan saraf2 berdekatan. Seeloknya selepas 15 minit, kita berjalan sedikit untuk melancarkan semula pergerakan darah agar memastikan gaya hidup kita sihat.

Memang benar faedah mengemas ini banyak. Kajian juga menunjukkan mengemas boleh membakar banyak kalori; tidak perlu berspa dan bersauna untuk menjana peluh; tidak perlu ke gym untuk menggerakkan otot. Di rumah juga banyak sesi exercise yang boleh dilaksanakan!
Teknik di atas sedikit sebanyak mempengaruhi seluruh kehidupan kami. Sambil mandi, basuh bilik air, sambil menguruskan mesin basuh, kami membasuh pinggan, sambil memasak, mengemas dapur dan berbagai lagi aktiviti. Tapi kami dimotivasikan pula dengan dendangan tips lain yang berbunyi “Cepat kemas, cepat rehat; jangan cepat rehat, rumah tak kemas2 pulak!”.

Jika difikirkan, kebiasaannya kami berasa amat berat untuk bangun pagi. Berat kerana memikirkan tanggungjawab mengemas! Bangun dari pagi bukan waktu untuk berehat, sebaliknya kena terus bergerak memastikan kebersihan kediaman.

Monday, August 8, 2011

Tips Ringkas Episod 2..Cik Awa


Ada beberapa tempat yang sangat memerangkap habuk tetapi sering dilupakan. Sekali sekala apa salahnya kerja lebih sikit untuk membersihkan rumah..betul tak?

1. Di belakang perabot besar seperti almari dan kabinet buku. Seeloknya perabot jangan dirapatkan ke dinding. Biar ada regangan lebih kurang 3 inci supaya kerja pembersihan menggunakan vakum boleh dilakukan.

2. Perabot kecil dan ringan seperti laci dan meja solek yang ringan hendaklah dialihkan ketika memvakum rumah kerana sisi yang rapat ke dinding sangat banyak memerangkap habuk.



3. Bawah tikar seperti tikar buluh dan tikar sarawak hendaklah di angkat dan dibersihkan dengan vakum. Lagi baik jika kita mop selepas vakum. Nanti rasa licin..


4. Ada di antara kita yang beli katil yang tak berkaki. Jadi habuk-habuk yang terperangkap di bawah katil memang tersangatlah banyak. Jadi, once in a while bolehlah angkat tilam dan alihkan papan katil tu dan mula memvakum serta mengemop.


5. Gubahan bunga yang sering dijadikan penyeri rumah juga sering memerangkap habuk. Cara yang extreme, puan-puan kena basuh bunga tu. Tapi leceh pula sebab nanti nak kena gubah semula. Jadi cara yang paling mudah adalah dengan mengelap setiap kelopak dengan kain lembap atau vakum dengan mini brush yang memang disediakan untuk vakum.

6. Puan-puan mesti suka mengalas perabot dengan alas meja atau table runner yang cantik. Ha...alas meja tu kalau diperhatikan memang tak nampak, tapi kalau dipegang, mesti rasa macam ada pasir-pasir halus. Habuk tu namanya. Jadi bolehla dibasuh sekali sekala, atau di vakum guna mini brush...


7. Ada di antara kita yang gemar membaca. Bila buku bertambah banyak, kenalah beli rak ataupun almari buku pula. Jika rak buku kita jenis bertutup, tak susah nak membersihkannya. Tapi rak buku yang terbuka memang banyak memerangkap habuk. Kadang-kadang siap bersawang lagi..jadi ketika memvakum, vakum sekali rak buku kita atau lap guna kain yang sederhana lembap.

Sekian sahaja tips ringkas untuk kali ini..Insyallah episod ketiga akan menyusul kemudian..

Wednesday, July 20, 2011

Persediaan menyambut Ramadhan

Tidak lama lagi Ramadhan akan menjelang tiba. Kemudian Aidil Fitri pula. Kaum ibu pasti sudah sarat kepala memikirkan:


1. kuih raya

2. baju raya

3. kasut raya

4. langsir raya

5. perabut raya................dan berbagai lagi persiapan raya!

Ini tidak termasuk persiapan2:

1. membasuh langsir

2. membasuh karpet

3. membasuh sarung kusyen

4. membuang sawang dan debu.....dan berbagai lagi aktiviti mengemas.

Ada yang sibuk sepanjang ramadhan membakar kuih-muih raya. Ada yang sibuk sepanjang ramadhan menjahit baju2 raya sendiri, suami dan anak2 (Tahniah! Besar pahalanya!). Tidak ketinggalan juga, ramai yang sekadar menghulurkan mata wang di kedai2 shopping peralatan dan keperluan raya.


Sekarang pun tempias raya sudah bermaharajalela. Di sana-sini, laungan SALE raya sudah bergema. Ada yang mengatakan - ini agak melampau, belum puasa sudah sibuk hendak beraya.


Namun, trend sibuk sebelum ramadhan ini ada juga baiknya barangkali. Saya pernah mendengar cerita teman mengatakan bahawa ayah dan ibunya memastikan persiapan raya selesai sebelum masuk bulan Ramadhan. Bukan bermakna mereka over-excited nak beraya. Alasan ibubapa mereka adalah untuk mempastikan bahawa bulan Ramadhan digunakan untuk beribadah sepenuhnya dan tidak lagi fokus kepada perkara remeh temeh seperti membasuh karpet untuk persiapan Raya!

Jadi mereka mengecat rumah, membuang sawang, dan membasuh serta memasang langsir sebelum Ramadhan. Rumah mereka berseri dari bulan Ramadhan lagi, yakni bulan yang mulia dan berkat, bukan setakat untuk bulan Raya.



Kelmarin, saya terdengar tazkirah di radio dari seorang ustaz yang juga menganjurkan perkara yang sama. Beliau mengatakan - ya, wajar bersiap-sedia sebelum masuk bulan Ramadhan. Langkah ini bukan kerana kemaruk nak beraya tetapi ada manfaatnya dari segi akhirat juga. Ramadhan sepatutnya memberi kita ruang ibadah untuk mengaut keuntungan akhirat yang berlipat ganda. Cadangan ini bunyinya agak praktikal. Mungkin tidak salah jika golongan Muslim di Malaysia menghayati bahawa Ramadhan bukan untuk dipenuhi dengan aktiviti mengecat dan mengemas heavy duty atau membeli belah saat terakhir. Tepuk dada tanyalah iman...


Sewajarnya kita renungkan sama2 apakah sambutan Ramadhan kita tahun ini, dipenuhi aktiviti persiapan raya atau melaksanakan ibadah sebanyak2nya.

Selamat menyambut kedatangan Ramadhan!

Wednesday, June 29, 2011

Shopping!

Ada pendapat mengatakan bahawa shopping adalah terapi. Terapi daripada stress, kepenatan dan keletihan akibat kerja dan tanggungjawab dunia. Ia dipanggil retailtherapy dalam Bahasa Inggeris. Terapi berbentuk ini sangat digemari oleh kaum perempuan. Mungkin juga ada kaum Adam yang terbabit, tetapi saya jangka segelintir cuma.

Soalnya, takkan setiap kali stress nak pergi beli barang. Membazir wang namanya. Tambahan pula, ini adalah proses pengumpulan barangan yang melebihi keperluan. Bayangkan setiap kali stress, kita beli kasut, handbag, baju, tudung, atau lebih bahaya lagi, makanan atau coklat! Kalau makanan, kita mungkin menjadi obese. Kalau barangan pula, mungkin menyemakkan rumah kita.


Ada solusi tentang alternatif kepada retailtherapy. Kalaulah sudah teringin sangat hendak pergi bershopping, apakata kita bershopping di rumah kita sahaja.


Caranya, sediakan satu bakul yang cantik yang boleh dijinjing dan juga tahan lasak. Boleh juga dipakai beg yang besar atau apa2 sahaja yang sesuai. Gunanya adalah untuk mengisi barangan yang bertaburan dan kemudian diisi di dalam beg atau bakul yang kita bawa tadi. Seterusnya kita melawat pula setiap bilik dan letakkan barangan daripada bakul di tempat sepatutnya.


Sebagai langkah lebih terperinci, anda boleh memulakan dari bilik pertama dan kutip segala barangan yang bukan asalnya di bilik pertama lalu anda masukkan ke dalam bakul yang anda pegang. Kemudian beralih pula kepada bilik kedua dan kutip barangan asing dan juga masukkan ke dalam bakul tadi. Sekiranya ada barangan dalam bakul yang berasal dari bilik kedua, sila keluarkan dari bakul dan letakkan ke tempat asalnya. Begitulah seterusnya dari satu bilik ke satu bilik, termasuklah ruang tamu, ruang makan dan juga dapur. Jangan pula mengotori bakul cantik dengan barangan yang basah dan comot, kelak comot pula bakul kita nanti.



Apalagi, jom mulakan...sebelum itu, ada alasan lah kita shopping bakul cantik pula untuk mulakan aktiviti ini!!

Wednesday, June 22, 2011

Tip2 Ringkas - Selingan

Berikut adalah tip-tip ringkas yang sering dipandang mudah tapi berguna untuk meningkatkan kualiti pengurusan rumahtangga kita.




1. Ketika menyelak buku ketika membaca, jangan selak dengan kasar. Cuma pegang sedikit di bahagian atas bucu sebelah kanan dan selak perlahan.perlahan. Tetapi jika anda sedang membaca komik jepun, anda perlu selak dari bahagian atas bucu sebelah kiri.

2. Jangan membasuh baju di mesin basuh melebihi had berat. Dikhuatiri motor cepat rosak.
Had berat pula dikira meliputi kandungan baju dan air. Jadi elok memasukkan baju kotor setakat separuh penuh sahaja ke dalam mesin dan bukan sepenuh2nya.


3. Jika ingin mengubah kedudukan perabot yang mempunyai kaki,( e.g.: almari, meja makan dan kerusi) pastikan perabot tersebut diangkat. Bukannya diseret. Nanti kaki perabot rosak dan lantai pula ada kesan calar.

4. Jangan merendam mop di dalam baldi. Nanti batang mop cepat mengembang, reput dan patah.

5. Sentiasa mengelap dapur gas selepas memasak. Jika tidak diamalkan, lama-kelamaan kesan minyak ketika memasak akan menebal, seterusnya melekit dan menjadi kecoklatan, kemudian ianya akan menjadi keras dan semakin sukar dibersihkan. Perlu pula melabur sejumlah wang untuk membeli pencuci kotoran yang special.

6. Sediakan span yang sederhana keras di sinki dapur. Pastikan setiap hari anda memberus sinki menggunakan span tersebut. Jika tidak diamalkan, sinki akan mula berdaki dan menjadi kehitaman. Tak perlu ambil masa yang lama. Boleh curi-curi memberus sinki ketika sedang membasuh pinggan.

7. Dua atau tiga bulan sekali (bergantung kepada keadaan peti sejuk), peti sejuk hendaklah dikemas. Para di dalam peti sejuk dikeluarkan dan dibasuh. Tempat simpan sayur juga perlu dibasuh. Defrost peti sejuk. Lap bahagian yang sukar dicapai. Sesiapa yang berminat, bolehlah mengemas peti sejuk seminggu sekali. Untuk mereka yang beranak ramai, wajar mengelap petiais sekurang2nya 2 minggu sekali kerana ia pasti sudah berdaki!

8. Basuh cadar, sarung bantal dan selimut seminggu atau dua minggu sekali supaya bilik sentiasa berbau segar. Boleh juga percikkan Johnsons baby cologne (sebab murah) ke fabric-fabrik berikut untuk kesan yang lebih theraupatic.

9. Penyapu jerami mestilah disangkut atau diterbalikkan apabila menyimpan. Jika tidak, jerami akan mengembang dan kesan menyapu tidak optimum

Sekian dahulu..InsyaAllah tips ringkas akan disambung di lain masa..

Monday, June 13, 2011

Cara memvakum karpet

Ada orang memvakum karpet ala kadar sahaja dan kemudian declare - Siap!


Tapi bagi ibu saya yang mempunyai ketajaman mata ekstrem sering dapat mengenalpasti hasil kerja yang teliti atau pun tidak. Begitu juga dengan aktiviti memvakum. Beliau akan meneliti karpet tadi untuk memastikan tiada kesan2 debu, rambut, benang atau apa2 sahaja debris yang tertinggal di karpet tadi. Sekiranya ada - bermakna kami tidak menjalankan tugasan tersebut dengan teliti, justeru...apalagi, terpaksalah mengulang sekali lagi. Sesungguhnya quality control ibu saya sangat ketat!


Karpet sememangnya memerangkap debu. Ia perlu dibersihkan sekurang2nya seminggu sekali. Dengan kemudahan alat vakum, kerja membersihkan karpet sepatutnya menjadi lebih mudah.


Di sini ingin dicadangkan teknik memvakum yang teliti. Pastikan sekiranya anda memvakum secara menegak, anda teruskan secara menegak dari atas ke bawah kemudian bergerak meliputi setiap ceruk karpet dari kiri ke kanan. Jika anda memvakum secara melintang, pastikan juga gerakan diteruskan secara melintang.


Jangan sesekali bersimpang siur sekejap melintang, sekejap menegak, atau sekejap senget. Jika ini teknik yang anda gunakan, bermakna ada ruang yang tertinggal tidak divakum. Anda mungkin tidak perasan ada bahagian yang tidak dilalui oleh vakum.


Kalau ada perabut berdekatan dengan karpet, jangan lupa untuk memvakum di celah perabut tersebut. Kalau setakat kerusi, lebih baik diangkat sahaja kerusi tersebut. Jangan pula buat2 tidak nampak lalu mengabaikan sahaja. Ingat, sedikit2 lama2 debu jadi bukit. Lebih baik debu ditangani saat ia masih dalam kuantiti yang kecil. Kelak setelah membukit, kita juga sudah hilang selera untuk mengemas.

Friday, May 27, 2011

Melangkah ke rumah baru...

Perjalanan pertama baru selesai. Fasa kedua perpindahan pula bermula. Kita kini akan melangkah ke tempat baru, suasana baru dan persekitaran baru.


Sebelum hari perpindahan, kita kena pastikan bahawa rumah baru sudah dicuci bersih, dari dapur ke bilik hingga ke bilik air. Pastikan rumah sudah sesuai didiami bebas dari debu dan sampah sarap. Buang sahaja barang2 tinggal yang tidak boleh digunakan lagi.

Bukan itu sahaja, anda juga sepatutnya mempunyai pelan kasar mengenai letak duduknya sesuatu perabot. Di mana letaknya almari pinggan mangkuk, perabot2 dapor dan juga kerusi meja ruang tamu dan berbagai lagi.



Tahap 1:

Apabila lori tiba di rumah, anda perlu bersedia memegang peranan pengarah. Bukanlah pengarah dalam lagak boss yang bertempik memberikan arahan tetapi lebih kepada membantu menyalurkan barangan ke tempat yang berkenaan. Anda perlu memberitahu di mana letaknya kerusi dan meja makan, peti ais, katil, almari buku dan sebagainya. Ini memudahkan kerja mengangkat dan menguruskan barangan sekaligus mempercepatkan ahli keluarga anda memulakan kehidupan.

Begitu juga dengan kotak2 barangan. Ahli keluarga perempuan boleh membantu dengan menyusun kotak2 barangan mengikut label. Kotak berisi perkakasan dapur disusun berdekatan dapur, kotak2 berisi perkakasan bilik tidur boleh diangkat dan disusun di bilik tidur masing2, kotak2 berisi buku2 boleh disusun berdekatan ruangan membaca yang telah ditentukan sebelumnya.


Pastikan barangan tidak bersepah2 menghalang laluan utama. Semua perabut perlu disusun kemas rapat ke dinding sementara upacara angkat mengangkat ini. Semua kotak juga perlu disusun menaik untuk menjimatkan ruang. Pastikan barang2 mudah pecah jauh dari laluan utama.

Tahap 2:

Apabila proses pengangkutan selesai, perkara paling utama perlu disediakan adalah ruang dapur. Perkakasan masak-memasak perlu disiapkan dahulu. Maklumlah, makan adalah agenda harian bahkan sehingga 3 kali sehari sekurang2 nya. Keluarkan perkakasan asas seperti senduk dan kuali, pinggan dan cawan dan lain2 yang difikirkan perlu.

Ahli keluarga yang lain boleh memulakan mengemas bilik tidur masing2. Katil boleh dipasang dan almari baju boleh diletakkan pada kedudukan yang sesuai. Bolehlah anak2 mengemas kain baju keperluan asas mereka dahulu.

Tahap 3:

Mengeluarkan barangan dari kotak mungkin memakan masa hingga berminggu2 lamanya. Tidak mengapa sekiranya mengambil masa yang lama kerana kita perlu berhati2 dan melakukannya dengan rapi.

Setiap hari, kita perlu menetapkan target untuk mengemas satu ruang sahaja. Hari ini mungkin mengemas pinggan mangkuk dapur sahaja. Saya sering memilih mengemas bahagian dapur dahulu kerana barangannya yang fragile dan juga kuantitinya banyak oleh itu kotak2nya memakan paling banyak ruang dan mengganggu pergerakan kita di dapur. Kemudian, simpan segera kotak yang sudah kosong di stor atau jualkan sebagai kertas terpakai atau buang sahaja sekiranya terlampau lunyai. Jangan lupa menyapu atau memvakum debu kesan mengemas tadi.

Hari esoknya kita mungkin mengemas buku2 pula. Hari ketiga kita mungkin memilih mengemas pakaian dan keperluan bilik.

Akhir sekali barulah kita mengeluarkan barangan hiasan serta aksesori seperti jambangan bunga, alas meja, frame gambar atau apa2 sahaja hiasan rumah termasuk perhiasan diri serta lain2 aksesori yang jarang digunakan.

Menguruskan perpindahan secara sistematik menjadikan rumah kita kurang berserabut dan berselerak. Kita juga dapat kembali kepada rutin harian dan kehidupan normal kita dengan lebih cepat.

Monday, May 23, 2011

Pindah rumah

Antara komen dari pembaca blog sebelum ini adalah untuk mengadakan post khas berkenaan seni pindah rumah. Ya, saya anggap ia seni kerana ia memerlukan teknik khusus untuk menguruskannya.

Ibu saya sendiri pernah berpindah sebanyak 14 kali di dalam hidupnya meliputi hampir seluruh semenanjung Malaysia. Saya dan kakak saya antara orang kuat menguruskan harta benda untuk sesi perpindahan. Sememangnya, pindah rumah ini satu perkara yang mengharu-birukan hidup kita. Anehnya datuk saya berpendapat, apabila berpindah rumah, rumah sepatutnya lebih kemas kerana barang sudah disimpan kemas dalam kotak2. Tetapi sebaliknya yang sering berlaku, rumah dalam keadaan berterabur dengan segala harta pusaka sehingga sukar untuk bergerak dengan selesa di dalam rumah sendiri apalagi untuk berehat.


Teknik berpindah rumah perlu dimulakan dengan perancangan mudah. Ada tahap2 tertentu yang perlu kita tentukan.


Tahap 1 - kemas barang2 yang paling kurang diperlukan sehari2 dahulu. Contohnya, buku2 bacaan, stok pinggan mangkuk yang berlebihan, barang perhiasan dan mainan anak2. Yang ini kita boleh lakukan sebulan sebelum berpindah. Seeloknya kita khususkan satu bilik atau satu ruang untuk meletakkan kotak2 tersebut secara tersusun dan tidak mengganggu lalu lintas ahli keluarga kita.


Tahap 2 - Selesai tahap 1, sepatutnya barangan di stor, dalam kabinet dan kebanyakan almari sudah kosong. Tahap ini sesuai dilakukan kira2 2 minggu sebelum berpindah. Kita perlu mula menyimpan baju2 yang jarang dipakai dan disimpan di dalam kotak atau beg2 pakaian. Tinggalkan secukupnya sahaja untuk keperluan. Pada tahap ini kita sepatutnya hanya tinggal barangan dapur yang asas seperti 1 set pinggan mangkuk untuk keperluan harian dan 2 atau tiga periuk belanga untuk keperluan harian, dan juga kain baju keperluan harian dan keperluan persekolahan anak2.


Tahap 3 - Ini boleh dilaksanakan lebih kurang seminggu sebelum berpindah. Anda boleh mula membalut perabot yang dikhuatiri tercalar dengan kertas2 suratkhabar atau plastik khas untuk perpindahan. Bahagian perabot yang bercermin juga elok dibalut atau dilapik dengan bahan2 kotak atau suratkhabar untuk meminimakan kerosakan.


Tahap 4 - Beberapa hari sebelum berpindah anda perlu memastikan segala kabinet dan almari dikosongkan. Ini juga masa untuk kita mengosongkan isi dapur kita dan kita mungkin perlu makan nasi bungkus atau lauk-pauk mudah sahaja untuk menjimatkan masa dan kerana kekurangan peralatan.


Hari perpindahan - Proses pengangkutan barang bermula. Anda boleh membantu memberikan maklumat kandungan kotak dan memberitahu yang mana sesuai diangkat dahulu. Anda juga perlu memantau pengangkutan barang yang mudah pecah agar tidak diperlakukan sewenang2nya oleh pengangkat barang yang bertugas.


Selesai sesi pengangkutan, rondalah segenap pelusuk rumah anda untuk memastikan agar tiada barang yang tertinggal. Jika anda ingin bersedekah tenaga, anda boleh menyapu serba sedikit sampah sarap dan debu yang bertaburan di lantai rumah yang kosong sekarang.


Peringatan:


1. Anda perlu melabel kotak2 anda agar mudah anda kenali kotak dapur, kotak pakaian, kotak buku dan sebagainya. Jangan lupa tandakan fragile untuk barangan kaca.


2. Anda perlu menggunakan kotak2 kecil untuk buku dan kotak2 besar untuk barangan ringan seperti bantal, pakaian dan barangan plastik. Ini memudahkan kerja2 pengangkutan.


3. Setiap kali selesai mengisi satu kotak, susun kotak dengan kemas di satu sudut ruang. Khaskan ruang2 tertentu untuk menyusun kotak2 yang sudah siap di gam. Anda boleh meletakkan kotak2 sepanjang dinding di setiap bilik, dan tindihkan perabot2 kecil yang kosong untuk memberi lebih ruang kepada kotak2. Anda juga boleh memilih sudut2 di ruang tamu untuk menyusun kotak2 yang semakin banyak. Jangan biarkan kotak bersepah merata di tengah rumah. Siapkan satu kotak dan susun ketepi setelah siap dilabel dan digam.


Post seterusnya akan menceritakan garis panduan melangkah ke rumah baru pula.

Friday, May 13, 2011

Kitar semula! Revisited

Ekonomi sekarang sedang merudum. Jadi kita sering mendengar saranan agar berjimat cermat dan membeli barangan yang perlu sahaja. Walaupun pendapatan kita adalah hasil titik peluh kita tidak bermakna kita boleh membazirkannya begitu sahaja tanpa motif yang produktif.
Sebenarnya banyak bahan di dalam rumah kita yang boleh digunapakai kembali. Sebaiknya kita memikirkan kegunaan2 barangan yang banyak terdapat di rumah kita dan cari jalan untuk mengitar semula.

Beberapa panduan:

1. Jag kaca lama jangan dibuang. Ia boleh dijadikan pasu untuk jambangan bunga. Bekas2 kaca juga boleh digunakan untuk mengisi barangan hiasan atau simpanan kunci atau apa2 sahaja.

2. Pinggan yang menarik bunganya tetapi sudah sompek atau sumbing boleh digantung sebagai hiasan.

3. Perca2 kain juga boleh dibingkaikan dan digantung sebagai hiasan.

4. Perabut lama boleh dicat semula dengan warna retro.
5. Perabut yang sedikit cacat dan hilang fungsi asal boleh digunakan untuk fungsi lain yang bersesuaian sebagai rak kasut atau rak simpanan di stor.
6. Ada juga cerita yang saya dengar tentang individu yang mengecat penyapu lidi dan kemudian dijadikan jambangan hiasan di dalam pasu.

7. Perca2 kain atau baju2 lama seperti kemeja tshirt dan apa2 sahaja juga boleh dijahit sebagai sarung kusyen dan seterusnya boleh dijahit butang untuk lebih berseni.

Pendekata, cubalah fikirkan jalan terbaik selain dari membuang hingga membanyakkan lagi sampah yang sudah sekian banyak di negara kita. Langkah ini juga boleh mengasah otak kanan kita ke arah pemikiran yang lebih seimbang menggunakan kedua2 otak kanan dan kiri.

Friday, May 6, 2011

Cerita mengangkat baju

Kalau bercerita tentang kain baju memang tidak berkesudahan. Salin baju dalam sehari sahaja sekurang2nya 2 kali - baju kerja/siang sekali dan baju tidur sekali. Ada juga yang lebih cermat akan bersalin baju harian dulu sesudah balik kerja dan menukar ke baju tidur apabila ingin tidur nanti. Mereka yang mempunyai anak2 perempuan pula pasti perasan yang anak2 perempuan bersalin baju 4-6 kali sehari! Betapa banyak longgokan baju mereka....


Walau apapun, situasi di atas menggambarkan banyaknya baju yang di pakai setiap hari. Oleh itu banyak jugalah baju yang dibasuh sekian hari.

Sebelum ini telah diceritakan perihal menyidai, melipat dan menyusun baju dalam almari. Ada satu lagi teknik yang boleh diperturunkan di sini terutama jika kita memiliki ahli keluarga yang ramai.


Seperti yang telah disarankan sebelum ini, lebih memudahkan jika kita menyidai baju dengan cara menggantungkan sahaja. Sudah banyak alat penyidai untuk menggantung baju yang memudahkan kerja kita.

Kebiasaannya kita hanya mengangkat baju tanpa mengira siapa yang punya dan kemudian kita longgokan secara menggunung di dalam rumah. Atau ada juga yang membawa bakul dan memasukkan baju yang telah diangkat ke dalam bakul agar mudah di bawa ke dalam rumah. Tetapi cara melonggok seperti ini mungkin kurang praktikal apabila ahli keluarga bertambah ramai. Jadi di sini saya ingin menyarankan teknik baru yang mungkin lebih sistematik dan praktikal.


Memandangkan baju sudah tersidai kemas, apabila kita mengangkat baju, kita boleh mengangkat secara bersistematik juga. Disarankan agar kita mengangkat baju bapa sahaja dulu dan kemudian di letakkan dalam almari bapa. Kemudian diangkat baju ibu sahaja dan diletakkan di dalam almari ibu. Kemudian pula angkat baju anak sulung sahaja dan diikuti seterusnya hinggalah tiba giliran kain baju bayi sahaja.



Ataupun, cadangan lain, kita boleh mengangkat baju yang perlu digantung sahaja dahulu seperti baju kerja agar mereka boleh terus digantung di almari tanpa perlu bercampur aduk dengan longgokan kain baju yang lian. Kemudian baru diangkat kain baju yang perlu dilipat pula. Tidak kisahlah apa aturannya, yang penting kita mengangkat mengikut kategori tertentu yang memudahkan pengurusan kain baju kita.

Seterusnya kita boleh kerah anak2 kita melipat baju masing2 yang sudah diasingkan longgokkannya. Tidak perlu anak2 yang kecil menyelongkar di celah longgokan baju untuk mencari baju mereka sendiri untuk dilipat. Dan kurang juga alasan mengelak yang boleh kita dengar mengatakan tiada baju mereka di dalam longgokan baju yang menggunung! Dengan pantas kita boleh mengarahkan ke arah longgokan peribadi mereka!


Untuk mereka yang berumah dua tingkat, cuba sediakan bakul2 baju untuk membawa lipatan baju ke atas dengan mudah. Tidak perlu mengangkat timbunan lipatan kain baju yang tinggi secara terhoyong-hayang menaiki tangga tetapi bertaburan separuh jalan. Atau menyusahkan diri memanjat tangga berkali2 mengangkat timbunan kain baju yang sudah dilipat dek kerana banyaknya basuhan.


Akhir sekali, sila rujuk post sistem penyimpanan baju di dalam almari untuk proses seterusnya.

Wednesday, April 20, 2011

Disiplin ke tandas

Seringkali, kita mengungkit budaya bangsa Jepun dalam bab kemas-mengemas ini. Saya pernah terdengar orang bercerita bahawa orang Jepun akan secara otomatik menyusun selipar atau kasutnya mengadap ke luar. Lalu, apabila mereka keluar rumah, mereka akan terus menyarung selipar tanpa perlu berpusing mengadap rumah. Rajin sungguh, dan komited sungguh mereka.


Satu lagi budaya orang Jepun yang saya pernah dengar, mereka sering mengingatkan agar meninggalkan tandas dalam keadaan asal seperti sebelum kita menggunakannya. Maksudnya, jika tandas tersebut dalam keadaan bersih, pastikan kita tinggalkannya dalam keadaan bersih juga. Kalau keadaan tandas asalnya kotor, jangan pula kita membalas pada orang seterusnya...

Proses menggunakan tandas ini pun perlu diajar kepada segelintir kita. Ramai orang tahu teknik beristinjak dengan baik tetapi meninggalkan tandas dalam keadaan berbau tanpa dijirus dengan rapi.


Bagi kami adik beradik, kami sering dipesan agar menjirus najis dengan jirusan yang banyak. Saya sendiri menetapkan anak2 saya menjirus najis mereka sebanyak 20 jirusan. Saya kurang senang apabila anak saya menjirus sekali dua sahaja kemudian apabila saya menjengah ke tandas, baunya, subhanallah! Amat memeritkan hidung saya. Kerana anak2 saya kebanyakannya lelaki, mereka memerlukan arahan teknikal berbentuk nombor agar lebih mudah dilaksanakan.


Saya juga menetapkan agar jirusan perlu disimbah dari segenap arah bilik air, jangan setakat satu arah sahaja. Maksudnya, jiruslah dari kiri, dari kanan, dari belakang, dari sudut2 bilik air dan melengkapi 360 darjah agar hilang bau dan kesan najis tersebut. Simbahan perlu dilakukan dengan kadar perlahan atau sederhana kuat agar najis tidak terpercik hingga ke merata tempat dan dikhuatiri terkena pakaian kita pula.


Zaman sekarang, orang tidak lagi membuang secara bertinggung, tetapi sudah meniru cara barat iaitu membuang dengan cara yang kononnya lebih elegan - cara duduk. Jamban duduk tidak memerlukan jirusan yang melampau banyaknya. Tetapi, anda perlu teliti kesan2 najis jika ada yang terpalit ke atas sewaktu air pam mengalir dengan kuat. Mungkin ada kesan di bawah tempat duduk jamban tersebut. Jadi, elok diangkat dan diteliti. Mungkin juga ada sisa2 yang terlekat di mangkuk tidak dapat dialirkan dengan efektif oleh air flush tadi. Jadi, perlu dijirus secara manual dan jika perlu diberus dengan berus jamban.


Ada sesetengah pihak mengatakan bahawa sewaktu mengepam jamban, seeloknya cover seat diturunkan agar jamban tertutup dan tiada kuman atau bakteria yang dapat bertempiaran keluar. Baunya juga tidak dapat merebak ke merata tempat, hanya terkumpul di tempat tersebut sahaja.


Sekiranya kita mandi, selesai mandi, bersedekahlah tenaga dengan membetulkan kembali tempat sabun, berus gigi dan lain peralatan agar kemas seperti sewaktu kita melangkah masuk tadi. Sebelum membuka pintu bilik mandi, perhatikan sekeliling bilik air dan peralatannya untuk memastikan kesemuanya dalam keadaan yang bersih dan rapi. Sekiranya ada kesan2 buih sabun dan syampu melekat di dinding, elok dijirus biar hilang kesannya. Begitu juga serpihan buih yang tempias ke dinding semasa memberus gigi, janganlah lokek tenaga menjirus dan membersihkannya.


Pendek kata, sisa anda bukan untuk santapan mandi orang lain. Begitu juga sisa najis anda bukan untuk dikitar semula kepada orang lain. Salam hormat! Salam mengemas!

Monday, April 11, 2011

Bilik tidur atau lubuk tidur!

Bagi sesetengah orang, bilik tidur adalah tempat rehat utama. Jika begini anggapan kita, maka ruang tidur dihias dengan suasana tenang dan nyaman sesuai dengan tema bilik tidur sebagai ruang rehat. Keperluan di bilik tidur cuma katil dan meja sisi, meja solek, almari baju dan mungkin kerusi empuk untuk bersantai.

Bagi sesetengah orang lain pula, bilik tidur adalah tempat privasi dan ruang peribadi. Maka segala koleksi peribadi disimpan di dalam bilik tidur. Di kepala katil ada bungkusan tempat menyimpan cadar2 lama. Di sebelah katil ada bungkusan dan kotak2 tempat menyimpan baju2 lama. Di bawah katil pula ada disimpan koleksi gambar2 peribadi dan barang2 usang yang mungkin memberikan kesan sentimental value kepada kita. Semua mahu diletak di bilik kita. Yelah, nama pun bilik kita.


Perlukah kita menjadikan bilik tidur tempat timbunan harta karun kita? Hanya kita sendiri yang boleh menjawabnya. Walaubagaimanapun, bilik yang penuh dengan koleksi peribadi sedikit sebanyak akan mengganggu keselesaan kita berehat. Barang2 ini berdebu dan perlu dibersihkan selalu, jika tidak tilam kita juga dijangkiti debu sedikit sebanyak. Barang2 ini juga mungkin memerangkap serangga seperti semut, dan labah2 yang akan membuat sarang dan sawang di celah barangan yang kurang perhatian. Apabila sekali2 sekala kita mengalihnya, sarang ini sudah membusut atau sawang sudah berselirat. Soalan seterusnya, sihatkah udara yang kita hidu saban malam?


Persoalan yang menjadi tajuk di atas: bilik tidur atau lubuk tidur? Saya sendiri berpendapat bahawa kita perlu meminimakan kelengkapan dan perkakasan di bilik tidur. Itu sahajalah bilik peraduan tempat kita merehatkan tubuh dan minda setelah melaksanakan pelbagai tanggungjawab sebagai insan.



Barang sentimental sewajarnya diletakkan ke dalam bekas2 bersesuaian dan disimpan di dalam almari simpanan atau ke dalam stor sahaja. Selebihnya yang sudah terlalu usang bolehlah dilontarkan sahaja ke tong kitar semula atau menyerahkan kepada yang lebih memerlukan. Sila rujuk post saya bertajuk "Asal kapas jadi benang" yang telah ditulis dahulu.


Barang2 berkenaan kerja serta peralatan menulis boleh dialihkan ke meja kerja yang seeloknya diletakkan di luar bilik tidur kita. Cari ruang yang bersesuaian untuk bekerja dan bukan di bilik tidur yang mengganggu lena pasangan atau ahli keluarga kita.


Koleksi pakaian dan aksesori peribadi yang melimpah ruah juga elok disediakan almari simpanan yang mencukupi. Kalau almari sepanjang 10 pintu masih belum dapat menampung koleksi pakaian kita, kita mungkin perlu membuat keputusan - simpan atau sedekah. Wajarkah kita menyediakan sehingga dua tiga bilik semata2 untuk menyimpan koleksi pakaian dan aksesori kita? Bukankah lebih berfaedah jika bilik2 tersebut dijadikan tempat solat atau bilik bacaan di rumah kita...sekadar cadangan...


Bukan mahu merendahkan mana2 pihak, tetapi bagaimana rasanya kualiti rehat kita jika tidur dan rehat ditemani semak dan samun barangan di sekeliling katil peraduan. Ramai yang mungkin mengaku tidak kisah, tetapi cuba alihkan dahulu barangan, dan cuba rasa perbezaannya kelak.

Bak kata ibu saya, rumah yang bersih dan kemas bukan hanya hakmilik orang yang kaya dan berada. Biar kita kurang berkemampuan dan rumah kita ringkas sahaja, tetapi biarlah ia bersih dan rapi seperti yang dianjurkan oleh agama kita.

Thursday, March 17, 2011

Beli Barang Percuma Pinggan!

Apakah kaitan antara barang percuma dengan mengemas? Jawapannya, lebih banyak barang di rumah, lebih banyak kerja mengemas yang kita perlukan. Selain itu, lebih banyak pula penstoran yang diperlukan dan penstoran ini juga mengambil masa kita untuk dikemaskini dan digilap sekali-sekala.

Umum mengetahui, antara taktik perniagaan adalah, beli satu barang, percuma mangkuk, pinggan, mug dan berbagai lagi. Beli ubat gigi, percuma berus gigi. Beli sabun, percuma pinggan atau mug serta berbagai lagi. Sehingga ada teman membuat lawak, kenapalah apabila membeli bawang tidak dapat percuma barangan! Kalau bawang pun membuat tawaran sedemikian, pasti sudah penuh pinggan mangkuk dalam almari.

Untuk pasangan yang baru berkahwin, tarikan sebegini banyak faedahnya. Saya sendiri peka kepada tawaran2 percuma sebegini di awal perkahwinan. Yelah, baru berkahwin, tak cukup bajet nak menyediakan semua. Keperluan rumahtangga cukup2 untuk keperluan peribadi dan dua atau tiga orang tetamu sahaja.

Jadi, saya mengikut nasihat seorang sepupu saya agar mengambil kesempatan atas tawaran percuma pinggan, beg, tupperware dan berbagai lagi. Kesemua itu boleh dibuat stok rumahtangga dan aset sementara. Bila sudah berkemampuan bolehlah kita meningkatkan mutu barangan milik kita!

Setelah sekian lama berumahtangga, tawaran ini masih menarik perhatian. Saya rasa pasti ramai surirumahtangga yang tertarik dengan tawaran barang percuma. Nama pun percuma, siapa yang mahu menolak rezeki. Rezeki jangan ditolak...

Untuk golongan yang agak senior, tarikan ini perlu difikirkan semula. Yelah, dalam almari sudah ada jenama Corelle, IKEA, Corningware dan berbagai lagi pinggan mangkuk ceramic yang lain. Perlu ke menambah koleksi barangan free? Kadang2 semangat mengumpul tu tinggi tapi bila memakai sekadar hangat2 tahi ayam. Barangan yang dibeli pula tidaklah diperlukan sangat. Akibatnya koleksi barangan percuma yang tidak berapa diperlukan bertambah dan bertambah di dalam almari buat pengumpul debu pula.

Tambahan lagi, untuk golongan senior, mungkin sering mendapat hadiah dari jabatan sempena hari keluarga, cabutan bertuah annual dinner atau sahaja aktiviti sukaneka dan juga hadiah harijadi dari teman2 tersayang. Memang sumber koleksi sudah bertambah apabila umur semakin meningkat.

Setelah kita di peringkat pertengahan perkahwinan, kita perlu menilai semula - perlu ke barang-barang percuma tersebut? Atau pun kita sekadar mengikut arus, rugi kalau menolak barang free? Seharusnya, langkah bijak diawal perkahwinan perlu difikirkan semula. Setiap kali kita membeli kerana inginkan hadiah percuma, tanya diri sendiri, samada barangan itu diperlukan atau sekadar ingin mengambil kesempatan memiliki barang percuma? Jangan khuatir jika tidak memiliki. Lebih khuatir jika sekadar menuruti nafsu untuk memiliki tetapi akhirnya barang terabai tidak digunakan.

Wajar jika hanya memilih makanan percuma atau kosmetik percuma yang akan lupus setelah digunakan. Bagi saya, sekiranya mahukan rumah yang kemas dan mudah diurus, kurangkanlah hobi mengumpul barang.

Friday, March 4, 2011

Membersihkan tilam

Tilam adalah tempat kegemaran kita. Sekembali dari pejabat, kita sering memandang geram ke tilam dan sesiapa yang kalah, akan merebahkan badan yang letih lesu di tilam sebelum berangkat ke bilik mandian pula.


Malangnya, bagi yang sudah beranak kecil, keadaan tilam yang suci kadangkala tercemar dengan pembuangan sisa bayi. Bukanlah sisa air besar, tetapi lebih kerap adalah air kecil sahaja. Lebih malang lagi, jika anak yang berusia 3-6 tahun masih mengalami "kebocoran" sekali-sekala di waktu malam.


Kebocoran ini dapat dikesan dari baunya. Yelah, najis yang kurang berwarna, apalagi jika diselimuti gebar dan bantal, kurang dapat dikesan puncanya. Tetapi, hidung para ibu yang sensitif, pasti dapat mengenalpasti kehadiran najis ini.

Sebelum ini ada ditulis siri artikel yang bertajuk Bersih Tidak Semestinya Suci. Di sini saya ingin berkongsi lebih lanjut mengenai kebersihan dan kesucian bab tilam untuk tatapan para pembaca budiman.


Secara teorinya, najis perlu dibersihkan hingga hilang ain, warna, bau dan rasanya, sedaya upaya kita. Kalau bercakap mengenai baju, ia mudah dibersihkan disinki sebelum dimasukkan ke dalam mesin basuh. Tetapi bercakap mengenai tilam, bagaimana pula proses mengangkat dan membilasnya...agak rumit. Membersihkan tilam memang rumit kerana lapisan yang tebal dan sudah tentu najis mudah meyerap jauh ke dalam. Walaubagaimanapun, tugas kita adalah mencuba sedaya upaya membersihkannya.


Kerana saya anak yang kedua dari sembilan beradik, dulu saya sering diarah untuk mencuci tilam yang dicemari oleh najis adik2 saya. Pada waktu itu, ada dua jenis tilam di rumah saya, tilam kekabu yang berat bertan2 dan tilam biasa yang boleh diangkat ke luar rumah.


Sekiranya tilam kekabu, saya tiada kederat untuk mengangkut tilam keluar, jadi teknik berikut perlu digunapakai. Arahan pertama dari ibu saya adalah mengambil kain buruk yang agak besar dan tekap najis tadi agar dapat menyerap air najis sebanyak2nya. Saya pun akan menekap dan menekap sehingga agak2 lenguh tangan saya. Kemudian, kain buruk akan dibasuh bersih2 dan diperah.


Arahan kedua adalah membawa sebekas air dan curahkan sedikit ke atas kesan najis tersebut dan kali ini saya diarahkan menyental sekuat2nya kawasan tersebut dengan kain buruk yang telah dibersihkan sebentar tadi. Proses ini boleh diulang sebanyak 3 kali, agak2 kita yakin, baunya dan ainnya sudah hilang. Kemudian ambil kain buruk yang kering dan letakkan di atas kawasan yang basah untuk menyerap lebihan air yang tinggal agar tilam lebih cepat kering.

Sekiranya tilam agak ringan seperti yang banyak terdapat di zaman moden ini, kita boleh mengangkatnya keluar rumah dan didirikan ke dinding. Pastikan kawasan najis di tilam berhadapan dengan kita. Pastikan juga paip air dan getah ada berdekatan. Apalagi, pancutkan air ke arah kawasan bernajis dan pancutlah sehingga kita yakin najis tersebut sudah larut dan dapat dibersihkan. Tilam tersebut boleh dijemur di panas dan biarkan sehingga kering sebelum dibawa masuk semula.

Ada orang mungkin berpendapat, tilam tidak dibawa sembahyang, jadi tidak perlu begitu berhati2 dari segi pembersihan. Benar, tetapi baunya agak semerbak jika dibiarkan, kurang enak untuk pernafasan kita.


Ada juga yang mengambil jalan ringkas dengan menjemur sahaja tilam tersebut, sekadar menghilangkan bau sahaja dan menjadikan tilam lebih garing! Saya pun tidak pasti setakat mana keberkesanan teknik ini, tetapi sekurang2nya baunya lebih ringan dari asal.


Bukan keselesaan sahaja matlamat utama, kesucian sepatutnya adalah prioriti kita.

Monday, February 28, 2011

Cuci longkang

Beberapa hari yang lepas, saya terpandangkan longkang di rumah saya. Rasanya sudah tiba masa untuk Ops..longkang!

Kalau anda memiliki banglo, longkang akan mengelilingi rumah, maka lebih panjanglah longkang yang anda perlu selusuri. Jika anda menginap di rumah teres atau semi-D, kepanjangan longkang berkurangan tetapi masih perlu dibersihkan.

Jika anda menginap di pangsapuri atau apartment pula, anda boleh menarik nafas lega kerana longkang tidak menjadi isu sama sekali. Tapi, gotong royong membersihkan longkang kawasan perlu juga dilaksanakan sekali-sekala.

Masyarakat kini sudah semakin bijak. Jadi longkang yang kebanyakannya terdedah sudah boleh dibina di bawah tanah dan ditutup dengan kongkrit simen. Cuma beberapa lubang pada jarak tertentu disediakan sekiranya longkang mempunyai masalah teknikal.


Pengalaman saya semasa muda remaja, sekali-sekala ibu saya akan meminta bantuan saya mencuci longkang sekeliling kuarters kediaman kami. Ibu akan membuka paip sinki dapur supaya air mencurah2 masuk ke dalam longkang. Dengan air yang membuak2 tersebut saya yang sudah bersedia dengan berus longkang akan memberus lemak2 daki dan lumut pada longkang sehingga siap keseluruhannya. Berpeluh2 jugalah saya dibuatnya dan tidak direkodkan pula berapa kalori yang terbakar waktu itu...

Zaman sekarang yang serba-serbinya mahal, saya rasa agak keterlaluan pembaziran air seperti itu. Segala2 bil sudah naik, jadi kita sentiasa perlu mengambil langkah berjimat-cermat. Memadai lah dengan memberus dengan sabun dan sekali-sekali dijirus dengan air untuk mengalirkan daki2 tersebut.

Menyentuh tentang pencucian longkang, saya pernah terdengar tip mencuci longkang menggunakan Coca-cola. Ya, Coca-cola yang biasa dibuat minuman. Katanya, jika dituang air tersebut ke longkang dan dibiarkan seketika, daki dan lumut lebih mudah ditanggalkan. Ngeri juga membayangkan bahawa jika Coke boleh menghakis longkang, bagaimana pula kesannya kepada perut kita?

Ada juga tips menggunakan baking soda dan cuka - diguna secara berasingan bukan bersekali. Anda boleh lah mencuba yang mana serasi dengan anda.

Sekiranya longkang sering dipenuhi rumput, elok juga jika dicabut segera sebelum akarnya membesar dan memecahkan simen longkang kelak. Perhatikan juga jika ada daun2 kering atau serpihan tanah berkumpul di dalam longkang. Sekiranya ada, anda perlu mengaut sampah sarap ini sebelum mencuci longkang sebersih2nya ya...

Monday, February 21, 2011

Mentaliti baru


Suatu hari, saya memandu kereta pulang dan tergerak untuk melintasi deretan rumah baharu di kawasan tempat saya tinggal. Rumah berharga sekitar 300k dan rekabentuknya adalah dapur di hadapan, bersebelahan ruang tamu. Jadi, ada dua pintu di ruang hadapan rumah. Satu pintu untuk dapur dan satu lagi untuk ke ruang tamu.

Rekabentuk dapur di hadapan bersebelahan ruang tamu agak menonjol kebelakangan ini. Di pangsapuri dan apartment begitu, di rumah teres dua tingkat juga begitu. Di barat, rekaan sebegini sudah lama dilaksanakan.
Sewaktu saya memandu perlahan dari satu rumah ke rumah, memerhatikan susunan pokok2 bunga di laman rumah dan hiasan dekorasi menarik jika ada... alamak.....saya terpandang pula sebuah rumah yang mempamerkan kain buruk di grill pintu dapurnya! Ye lah, kebiasaan kita menyidai kain buruk di pintu dapur mungkin menyebabkan kita terbawa2 sikap begitu walaupun pintu dapur sudah menjadi pintu di bahagian hadapan rumah.

Sepatutnya pemilik rumah lebih peka bahawa pemandangan pintu dapur akan menjadi santapan mata orang yang lalu lalang di hadapan rumah dan juga para tetamu yang berkunjung. Hendak tak hendak, pintu dan belakang dapur perlu dihias rapi dan biarlah sama cantik dipandang seperti pintu ruang tamu. Kalau belakang rumah sudah dibawa ke hadapan, takkan kita mahu pampang yang buruk2 belaka seperti kain buruk, besi buruk, pasu buruk, kayu2 buruk dan lain2 yang buruk...

Beginilah, kadangkala dengan kebangkitan rekabentuk dan gaya hidup baru, mentaliti dan pegangan kita juga perlu membuat anjakan paradigma seiring dengan perubahan demi perubahan. Jangan setakat mengikut arus perubahan tetapi mentaliti masih di takat serupa.

Setiap masa kita sentiasa akan dicabar oleh perubahan demi perubahan. Cuba fikirkan tatacara dan mentaliti pegangan hidup kita dan perhalusi yang mana perlu dilakukan proses nilai semula.

Thursday, February 17, 2011

Botol bayiku! - Win


Antara tugas yang paling sinonim dengan ibu-ibu yg mempunyai anak kecil ialah pengurusan botol susu. Lebih-lebih lagi bagi ibu-ibu yang bekerja dan tetap memberi susu badan secara esklusif, saya kira memang banyak botol yang perlu dibasuh setiap hari. Mana tidaknya, saya pernah terbaca dalam majalah, ada ibu yang menyimpan stok susu ibu dalam botol, penuh satu peti sejuk!

Ramai yang membasuh botol susu anak setakat ala kadar sahaja. Sedangkan daki masih terkumpul di botol tersebut. Kasihan si kecil, sumber makanan kelak menjadi sumber penyakit! Membasuh botol memang rumit kerana banyak bahagian yang perlu diberi tumpuan. Berdasarkan pengamatan saya sendiri, ada beberapa perkara yang kurang diberi perhatian dalam bab membasuh botol susu ini.

Antaranya, sebelum membasuh, pastikan puting dikeluarkan daripada gegelang, kemudian dibasuh secara berasingan. Jika tidak, sisa-sisa susu akan tertinggal di celah-celah antara puting dan gegelang, dan boleh membentuk daki/lendir di situ, menyebabkan timbul tompok-tompok hitam.

Seterusnya, basuhlah seperti biasa, menggunakan berus botol. Pastikan seluruh bahagian botol diberus rata-rata. Bahagian dalamnya dan lehernya. Untuk tujuan ini, saya dapati berus yang boleh diputar 360 darjah sangat memudahkan pencucian. Sebagai contoh, berus botol cap Pigeon seperti yang tertera di gambar sebelah. (Ini bukan promosi berbayar ya....)

Puting botol juga perlu diberus, terutamanya di bahagian dalam. Berus kecil perlu digunakan untuk tujuan itu. Setelah siap membasuh, pastikan botol, puting dan gegelang dijemur kering. Pengeringan yang tidak sempurna boleh menyebabkan botol/puting menjadi bercapuk-capuk.

Jangan lupa juga untuk membilas berus botol tadi dengan air hingga bersih. Jika tidak, berus itu juga akan mengumpul daki hitam. Berus juga perlu dijemur kering. Berus yg dijaga dengan baik boleh bertahan sehingga bertahun-tahun dan masih nampak baru!

Sekadar perkongsian maklumat, puting botol seelok2nya ditukar beberapa bulan sekali dan botol plastik yang sudah kekuningan juga wajar dilupuskan kerana ia tidak lagi baik untuk kesihatan si kecil.

Monday, February 7, 2011

Menyusun dokumen dalam fail

Sewaktu saya belum berkahwin saya memang berminat memfailkan segala dokumen dan surat-menyurat yang saya terima. Satu fail dikhususkan untuk satu jenis dokumen. Satu fail untuk akaun bank A, satu lagi fail untuk akaun bank B, satu fail untuk bil kredit kad dan bermacam lagi.

Kerana saya masih single, saya punya banyak masa untuk melabel setiap fail dan meyusun pula mengikut abjad!

Setelah saya berkeluarga, sudah tentu jenis dokumen kita bertambah. Sijil nikah, surat beranak, passport, kad merah (mengandung), kad imunisasi anak, bil2 air dan api, bil2 kredit kad, dokumen insuran dan simpanan dan berbagai lagi.

Sebelum ini saya telah menyarankan agar menggunakan fail yang berlapis dan mempunyai pembahagi seperti di dalam gambar. Kali ini saya saya ingin memperturunkan beberapa saranan lain pula.

Satu cara ialah dengan menyediakan satu fail untuk setiap ahli keluarga. Satu fail untuk suami, satu untuk isteri, dan satu untuk setiap anak2. Fail clear holder seperti dalam gambar pun boleh.
Jadi, dokumen kelahiran sampai zaman persekolahan kesemuanya boleh disimpan di dalam clear holder yang sama. Apabila mereka melangkah masuk ke universiti, pandai2 lah mereka menguruskan dokumen sendiri dengan penambahan clear holder atau lain2 cara.

Untuk dokumen2 rumah tangga pula kita boleh mengasingkan mengikut kategori2 begini:


1. Dokumen rumahtangga seperti sijil nikah, cerai (jika berkaitan) dan apa2 lagi berkenaan perkahwinan kita.

2. Insurans perlu disimpan dalam satu jenis fail. Biasanya kita terbeli beberapa jenis insurans nyawa dan pelaburan. Elok kita simpan buku polisi dan segala borang berkaitan dalam satu jenis fail.

3. Kemudian kita juga mempunyai simpanan yang pelbagai. Ada simpanan bank, tabung haji, saham amanah dan sebagainya. Elok disediakan satu fail khusus untuk simpanan.

4. Seterusnya kita juga membuat pembelian aset seperti beberapa buah kereta dan/atau motor dan beberapa buah rumah. Elok disediakan satu fail untuk setiap pembelian aset terutama rumah kerana segala dokumen seperti dokumen dari peguam dan dari bank perlu disimpan sekali untuk kemudahan rujukan akan datang.

5. Sekiranya anda memiliki kad kredit, perlu juga disediakan satu fail untuk kad kredit. Boleh juga dicampurkan dengan kad2 debit, kad keahlian untuk diskaun pembelian dan sebagainya. Kita perlu menyimpan penyata dan rekod bayaran sekurang2 nya untuk setahun.

6. Tidak ketinggalan adalah satu fail khusus untuk dokumen berkaitan income tax kerana kita diwajibkan menyimpan selama 7 tahun dan boleh dipanggil bila2 masa oleh jabatan hasil untuk tujuan audit. Jadi saya sendiri menggunakan satu file untuk setiap tahun income tax dan saya tuliskan tahun di luar fail tersebut. Bahkan, saya sudah menyediakan satu sampul surat besar in advance untuk tax 2011 dan saya humbankan segala resit2 dan dokumen yang bakal digunakan bagi tujuan taksiran 2011 kelak.

7. Seterusnya anda boleh menyediakan satu fail untuk resit2 pembayaran anak2 seperti resit pembayaran taska, resit sekolah, resit tusyen dan sebagainya.

8. Apabila kita membeli pula barangan elektrik, kita mendapat pula panduan atau manual penggunaan barangan. Itu juga elok kita simpan dalam satu fail atau bekas dan disimpan di tempat yang mudah dicari. Untuk2 kes kecemasan salah guna barangan, kita boleh merujuk kepada manual2 tersebut.

Kita juga mempunyai dokumen2 peribadi yang berkaitan dengan akademik dan kerjaya. Yang ini kita simpan berasingan dari dokumen rumahtangga. Satu fail clear holder saya peruntukkan untuk dokumen akademik saya. Memandangkan pengalaman yang bertambah, saya kini membeli satu lagi clear holder untuk menyimpan sijil2 berkaitan kursus dan seminar.

Saya juga membeli satu expanding file seperti gambar pertama di atas untuk menyimpan slip gaji, sijil2 kepujian dari majikan, sijil2 perlantikan ahli jawatankuasa, maklumat kenaikan gaji atau kenaikan pangkat, dokumen penilaian hujung tahun dsbnya.

Fail2 berkenaan kerjaya kesemuanya saya simpan di pejabat untuk mengelakkan kecelaruan.

Sekiranya rakan2 masih buntu, cari masa dan ruang dan mula lah bahagikan dokumen2 anda mengikut jenisnya. Kemudian lihat dan kira berapa jenis dokumen yang anda miliki dan belilah jumlah fail yang anda perlukan.

Anda perlu juga menyediakan satu kotak khas (kalau boleh yang cantik dan comel) untuk anda mengumpulkan segala dokumen yang perlu difailkan. Setiap kali surat tiba, anda boleh letakkan dulu dalam kotak tersebut. Setiap hujung minggu anda perlu komited memasukkan surat2 dan dokumen tersebut ke dalam fail yang telah disediakan. Jangan tunggu sehingga berbulan lamanya dan anda sendiri sudah hilang minat mengasingkan dokumen yang sarat terkumpul.

Walau apa pun, anda sendiri yang lebih berhak menentukan sistem fail yang paling mudah bagi anda. Saranan di atas adalah satu dari ribuan teknik yang ada.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...