Tuesday, October 23, 2012

RUTIN MENGEMAS DI WAKTU PETANG

...ini sambungan seterusnya.

Selesai memasak, anda boleh terus menjamah hidangan sambil menyuap anak2 kecil.  Rehatlah sebentar setelah memeras tenaga sepanjang pagi.  Waktu ini adalah waktu ideal berehat; sambil menidurkan si kecil, anda pun boleh tidur sekali.  Anak2 yang bersekolah mungkin pulang sekitar jam 2 atau 3.  Mereka boleh makan makanan yang telah terhidang dan pastikan mereka mengemas meja makan dan membasuh pinggan mangkuk mereka setelah makan.  Jadi anda tidak perlu membuang masa menguruskan dapur kembali.

Selesai mengecas semula energi dan solat zohor, anda boleh menguruskan kain baju di ampaian.  Angkat baju yang sudah kering dan mula melipat sambil menonton TV atau mendengar radio.  Jangan lupa untuk merujuk kaedah menguruskan kain baju yang telah disarankan dalam entri2 Tips Menguruskan Kain Baju Tinggalkan dulu kerja2 menggosok untuk dilakukan di hujung minggu kerana anda mempunyai bantuan dari ahli keluarga yang lain.

Selesai mengangkat dan melipat dengan kaedah sistematik, anda boleh minta anak2 agar meng dan angkat menyusun kain baju mereka sendiri di dalam almari.  Ini adalah latihan kemahiran hidup untuk anak2 anda agar mereka juga bertanggungjawab menguruskan hidup mereka sendiri.

Biasanya selesai tugasan menguruskan kain baju, asar pun menjelang tiba.  Tugasan rutin anda sudah selesai jadi anda boleh memilih untuk berkebun, menguruskan laman, atau keluar bersama anak2 menghirup udara petang.  Apa salahnya jika berjogging.....

Sekitar jam 6 tiba masa mandi dan kembali ke dapur memanaskan lauk-pauk atau menambah jenis lauk yang ada.  Cuba disiplinkan diri untuk menyelesaikan tugas tersebut sebelum maghrib.  Selesai maghrib, anda mungkin mahu tumpukan kepada sesi mengajar Al-Quran kepada anak2 selama 30 minit baru bergerak untuk makan malam.  

Rutin malam pula?  Kita sambung entri seterusnya...sabar ya...

Thursday, September 20, 2012

RUTIN MENGEMAS DI WAKTU PAGI

Ada permintaan dari pembaca untuk menyenaraikan tugasan harian untuk surirumah sepenuhmasa.  Tajuk tersebut memerlukan kupasan yang panjang.  Saya bahagikan kepada segmen pagi, petang dan malam.

Di bawah adalah cadangan rutin di waktu pagi...

Seperti yang pernah disebut sebelum ini, tugasan kita bermula sebelum tidur malam sebelumnya lagi....Kita perlu rancang apa yang hendak dimakan sebagai sarapan dan siap2 menyediakan bawang dan apa2 lagi ramuan yang diperlukan.  Kalau esok akan menggoreng mee, ramuan2 tersebut perlu siap ditumbuk dan mi siap direndam di waktu malam, tinggal lagi kita menumis dan menggoreng di waktu pagi.  Begitu juga kalau menu sarapan adalah cekodok, kita perlu membancuh tepung dan pisang atau bawang dan disimpan di dalam peti ais, tinggal lagi kita menggoreng di waktu pagi. Boleh rujuk artikel terdahulu: Bangun Pagi

PAGI KEESOKANNYA

Disarankan kita bangun dan mencuci diri sebelum subuh.  Selesai sembahyang subuh, kita "on"kan mesin basuh dan kemudian ke dapur menyediakan minuman dan sarapan.  Setelah suami dan anak2 ke sekolah, bolehlah menyidai pakaian pula dan menyapu laman atau menyiram pokok.

Jika anak kecil sudah terbangun, bolehlah kita memandikan anak dan menyuap mereka makan.  Setelah mereka selesa, berikan mereka aktiviti menulis, mewarna atau menonton rancangan didikan.  Kita pula perlu berkemas seperti menyapu, mengelap debu dan membasuh pinggan mangkuk.  Sekiranya mempunyai anak kecil, Sebaik2nya kita tangguhkan mengemop ke hari minggu atau sehingga ada orang lain yang boleh mengawasi si kecil. 

Ada orang bergegas menyapu dan mengemop sebelum anak kecil bangun pagi.  Itu terpulang kepada perancangan dan kecekapan masing2.  Berkemas lah mengikut kemampuan diri, bimbang jika berkemas dalam keadaan tergesa2 dan terkocoh2, kita diancam bahaya seperti tergelincir lantai licin atau sebagainya.  Elok mengemas dalam keadaan tenang supaya hasil kemasan juga rapi.

Jangan lupa, lebih kurang jam 9pagi, sewajarnya kita keluarkan ikan/ayam/daging dari freezer untuk dimasak lauk tengahari.  Jadi sementara mengemas, ikan atau daging sempat nyahbeku dan sedia dimasak sekitar jam 11 pagi.  Kalau perlu marinade, boleh juga marinate ikan atau ayam atau daging tersebut.

Lebih kurang jam 11 pagi, anda boleh mula ke dapur, memasak nasi dan lauk pauk.  Sila rujuk Pengurusan Memasak Ekspres  untuk teknik memasak yang cekap.  Anda sewajarnya tamat sesi memasak sekitar jam 1 petang.

Bersambung....




PERHIASAN KACA DAN ANAK KECIL

Tidak dinafikan naluri perempuan memang sukakan barang2 yang cantik seperti perhiasan kaca dan pasu bunga.  Bunga di atas meja di dalam pasu kaca.  Pasu tanah liat di atas lantai sebagai hiasan dan berbagai lagi.  Tetapi bila lahirnya anak2 kecil, pasu2 ini menjadi barangan bahaya untuk si kecil. 

Setelah si kecil meningkat usia 1-3 tahun, bermulalah zaman eksplorasi mereka.  Ada yang berkemampuan membeli playpen, boleh meletakkan anak2 di situ dalam keadaan terkawal, jauh dari item2 bahaya.

Walaubagaimanapun, kebanyakan kita kekurangan wang dan ruang untuk menyediakan playpen bagi si kecil, sudahnya kita biarkan sahaja mereka merayap merata2 di dalam rumah di bawah pengawasan kita.  Ada juga para ibu yang sedikit garang, akan melatih agar anak2 takut mengusik perhiasan kaca.  Lama kelamaan, mereka terbiasa setelah tangan mereka acapkali dicubit atau ditepis apabila menyentuh perhiasan kaca.  Ya, kita boleh melatih anak2 kecil menghargai perhiasan2 kaca, tetapi bagi seorang pengurus rumahtangga part-time seperti saya, latihan sebegini bukan priority saya....

Kali ini, saya menjurus tentang mengemas rumah yang hampir child-proof untuk keselamatan dan kecantikan rumah kita.

Jalan paling mudah: letak sebarang pasu atau perhiasan kaca di tempat2 yang tinggi seperti di atas almari buku dan kabinet2 yang tinggi.  Jadi, kita perlu mendongak untuk melihat bunga2an kita!  Walaubagaimanapun, ini adalah pengorbanan sementara; apabila si kecil sudah boleh dibawa berbincang, sekitar umur 5 tahun ke atas, boleh lah kita mula menghias kembali.

Saya pernah melawat rumah seorang sepupu dan saya cukup seram melihat pasu kaca ada di mana2 boleh dicapai oleh anak kecil beliau.  Tetapi rupanya, sepupu saya mempunyai idea sendiri dengan meletakkan pemberat di dalam pasu2 di lantai atau di atas meja.  Dia meletakkan batu2 atau pasir sehingga pasu menjadi berat dan tidak terangkat/terusik oleh tangan2 kecil.  Bijak juga!

Dilema ini adalah rutin setiap kali kita beranak kecil.  Cuba ikhtiarkan jalan dengan sedikit kreativiti, insyaAllah, kita dapat solusi yang berhemah!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...