Skip to main content

Alahai suami!

Siapa tak sayang suami... Sayang, hormat, kekadang geram pun ada kan.

Pengalaman saya dan ramai lagi seangkatan saya masa baru2 kahwin dulu rupanya agak serupa. Masa baru2 kahwin, suami agak rajin membantu. Ada suami yang tolong menyapu sampah, melipat baju, memasak dan berbagai lagi. Walaupun hasilnya tidak seberapa...Tapi suami berbangga dapat menjadi suami mithali, terutama apabila membantu tanpa diminta! Malangnya, belum pun hilang keringat di dahi suami, ramai pula kaum isteri yang tidak berpuas hati dan menyuarakan dengan beraninya kelemahan2 suami tadi.

"Kenapa tak alih kerusi ni dulu bang, baru sapu?"

"Kenapa senget menget susun baju ni bang?"

"Salah cara menumis tu, kena la masukkan ni dulu...!"

Lalu suami pun patah semangat dan berazam tidak membantu lagi. Bimbang mengganggu!

Apabila suami sudah membantu, ramai di kalangan isteri yang nampak kekurangan suami. Lipatan kain baju senget-menget, sampah di bawah meja tidak bersapu, cara memasak pula agak pelik. Mulalah rasanya seperti terkilan di hati, kalau boleh jangan bagi lagi. Atau pun mulut tu ringan sahaja menegur kekurangan cara suami. Sifat pendidik di jiwa ibu sering menonjol hatta dengan suami sekalipun

Ini adalah fitrah orang perempuan, ingin segalanya perfect, exactly seperti apa yang diajar oleh ibu2 mereka. Malangnya, suami berbeza dengan anak2 atau adik2 kita. Kalau dengan adik atau anak kita pantas menegur, tapi dengan suami terpaksa mengingatkan diri tentang batas2nya. Lagipun, fikir dulu, mungkin kaedah kita tidak sebaik mana.

Apa kata, kalau sampah masih berkumpul di bawah meja, kita tengok dulu sampah yang tiada. Lantai yang bersih sekitar 80% kan? Kenapa fokus kepada yang terkumpul sebanyak 20% sahaja? Kalau penat suami belum hilang, lupakan sahaja komplen2 yang terkumpul di dada. Ucapkan terima kasih dengan penuh kegembiraan! (Mencabar tu!)

Tidak bermakna, kekurangan tu kita lupakan. Cari masa yang sesuai. Mungkin, esok waktu bersembang dalam keadaan tenang, kita cari tajuk yang mirip isu kejadian semalam. Kemudian kita bawa berbincang kaedah2 terkini dan apa rasionalnya cara kita. Jangan lupa, keep your mind open. Kerana kadang2 suami kita juga mempunyai sebab dan rasionalnya sendiri.
Kepada para suami pula, janganlah patah hati, kerana para isteri tidak pernah berpengalaman mempunyai suami, jadi tak kenal hati budi seorang lelaki...

Comments

  1. hi Dahlia, post yg menarik. Peringatan utk kita kaum isteri... :)

    ReplyDelete
  2. Ramai kaum lelaki terutama lelaki melayu tdk didik semasa kecil utk berkemas jadi kemahiran mereka kurang. Jadi sebagai isteri kita perlu pendamkan komen2 semasa mereka melakukan kerja tsb. Ucapkan terimakasih dan berikan pelukan penghargaan kpd mereka. Pada masa lapang bolehlah sampaikan tips kpd mereka utuk memperbaiki mutu kerja mereka dgn sopan. Bila suami rasa dihargai maka dia bersemangat untuk membantu kita lagi.

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Membersihkan tilam

Tilam adalah tempat kegemaran kita. Sekembali dari pejabat, kita sering memandang geram ke tilam dan sesiapa yang kalah, akan merebahkan badan yang letih lesu di tilam sebelum berangkat ke bilik mandian pula.


Malangnya, bagi yang sudah beranak kecil, keadaan tilam yang suci kadangkala tercemar dengan pembuangan sisa bayi. Bukanlah sisa air besar, tetapi lebih kerap adalah air kecil sahaja. Lebih malang lagi, jika anak yang berusia 3-6 tahun masih mengalami "kebocoran" sekali-sekala di waktu malam.


Kebocoran ini dapat dikesan dari baunya. Yelah, najis yang kurang berwarna, apalagi jika diselimuti gebar dan bantal, kurang dapat dikesan puncanya. Tetapi, hidung para ibu yang sensitif, pasti dapat mengenalpasti kehadiran najis ini.

Sebelum ini ada ditulis siri artikel yang bertajuk Bersih Tidak Semestinya Suci. Di sini saya ingin berkongsi lebih lanjut mengenai kebersihan dan kesucian bab tilam untuk tatapan para pembaca budiman.


Secara teorinya, najis perlu dibersihkan hingga hilan…

Menyusun dokumen dalam fail

Sewaktu saya belum berkahwin saya memang berminat memfailkan segala dokumen dan surat-menyurat yang saya terima. Satu fail dikhususkan untuk satu jenis dokumen. Satu fail untuk akaun bank A, satu lagi fail untuk akaun bank B, satu fail untuk bil kredit kad dan bermacam lagi.

Kerana saya masih single, saya punya banyak masa untuk melabel setiap fail dan meyusun pula mengikut abjad!

Setelah saya berkeluarga, sudah tentu jenis dokumen kita bertambah. Sijil nikah, surat beranak, passport, kad merah (mengandung), kad imunisasi anak, bil2 air dan api, bil2 kredit kad, dokumen insuran dan simpanan dan berbagai lagi.

Sebelum ini saya telah menyarankan agar menggunakan fail yang berlapis dan mempunyai pembahagi seperti di dalam gambar. Kali ini saya saya ingin memperturunkan beberapa saranan lain pula.

Satu cara ialah dengan menyediakan satu fail untuk setiap ahli keluarga. Satu fail untuk suami, satu untuk isteri, dan satu untuk setiap anak2. Fail clear holder seperti dalam gambar pun boleh.
Jadi,…

Pengurusan Kain Baju - Teori Asas

Sebelum ini sidang pembaca sudah dihidangkan dengan artikel yang menerangkan secara ringkas tips asas pengurusan kain baju. Kali ini, saya ingin mengajak pembaca sekalian bersama-sama mengembara dengan lebih jauh untuk meneroka sisi kehidupan seorang ‘pelipat baju katalog’.

Saya kira tips kali ini lebih efisien jika dipersembahkan dalam bentuk demostrasi, malangnya masih tiada kemampuan dari pihak admin untuk merealisasikannya. It’s ok, maka silalah menggunakan daya imaginasi tuan2 dan puan2 seoptimum mungkin.

Berikut saya sertakan tips terperinci langkah demi langkah teknik lipatan baju keluarga saya:
1)Bagi fabrik yang besar seperti tshirt, kemeja atau seluar, bentangkan dengan rata dahulu sebelum mula melipat. (tolong jangan melipat di atas riba ye, jika mahu kualiti lipatan terjamin!) Gosok dan ratakan dengan permukaan tangan anda. Pastikan tiada penjuru yang terlipat atau pun bahagian yang masih lagi lembap.
2)Tanpa mengira faktor sama ada lubang leher baju dihalakan ke luar atau ke…