Wednesday, April 15, 2009

Lipatan baju dalam almari.

Walaupun saya tidak mengamalkan 100% teori kekemasan dan kerapian ibu saya, sedikit sebanyak ada yang saya pegang teguh. Yalah, mana tumpahnya kuah kalau tidak ke nasi.

Antaranya, saya menyusun baju di dalam almari ibarat showroom atau katalog IKEA! Wah bunyinya hebat tu! Mungkin pada sesetengah orang ini keterlaluan. Mungkin juga ada stigma atau pandangan sinis terhadap mereka yang dipandang extreme dalam kerapian dan kebersihan.

Saya pernah menerima komen dari teman saya "Kemasnya susunan baju kau, kalau aku, aku susun lebih kurang je sebab bukannya ada orang nampak pun dalam almari kita!".

Mungkin habit saya tidak normal (di luar kebiasaan umum). Saya menyusun baju dengan teliti kerana setelah bertahun2 tinggal bersama ibu saya, teknik itu telah sebati dengan diri saya. Kenapa dan mengapa itu adalah perkara kedua. Yang penting saya selesa. Yang penting ia memudahkan saya mencari keperluan pakaian saya. Susunan seperti showroom tidak bermakna saya "show-off". Jauh sekali!

Ibu saya berpendapat bahawa kebersihan dan aturan dalam rumahtangga dapat mencerminkan keperibadian pemiliknya. Adakah peribadi saya dicerminkan oleh susunan lipatan baju2 saya? Hmmph...Wallahu a'lam. No komen, tuan2 dan puan2!

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...