Skip to main content

Meja Solek -Lubna

Antara pelengkap di bilik tidur, meja solek berfungsi sebagai markas segala dandanan diri dan aksesori-aksesori comel seperti kerongsang dan sepit rambut. Saya teringat ketika zaman kami adik-beradik masih memakai bedak talkum sebagai pelengkap diri. Pastinya bedak akan dituang dahulu ke tapak tangan sebelum disapukan ke muka. Cuba kita ingat kembali, apa yang biasanya dibuat selepas tangan meratakan bedak di muka?

Ya......!!! Secara automatik kita akan menggosok-gosok tapak tangan untuk membuang lebihan bedak, lalu ianya mendarat tepat di atas meja solek dan kawasan sekitar. Tindakan yang menjadi sebahagian dari rutin ini lama kelamaan akan menyebabkan meja solek kita diselaputi lebihan bedak di samping debu dan kotoran lain.

Oleh itu, apa kata seminggu sekali, kita alihkan sebentar segala penghuni meja solek ke tempat lain. Jika meja solek kita beralas, kibas dahulu alasnya ke luar tingkap atau lebih cermat di laman rumah lah...Kemudian, ambil kain lap(bukan kegunaan dapur) yang dibasahkan dan lap sebersih-bersihnya setiap inci meja solek, termasuk kaki dan permukaan lacinya. Berus-berus gigi atau lukisan terpakai juga boleh digunakan untuk membersihkan ruamg-ruang yang sempit.

Lihat, pasti sejuk mata memandang dengan hasilnya!! Akhir sekali, susun kembali alatan mekap mengikut kreativiti dan cita rasa anda. Lebih elok lagi, kita menvakum pula lantai bilik tidur dan mengemopnya untuk pembersihan yang optimum. Pastinya tidur anda malam itu disulami mimpi indah....jadi rajin-rajinkanlah diri!!!

Comments

Popular posts from this blog

Membersihkan tilam

Tilam adalah tempat kegemaran kita. Sekembali dari pejabat, kita sering memandang geram ke tilam dan sesiapa yang kalah, akan merebahkan badan yang letih lesu di tilam sebelum berangkat ke bilik mandian pula.


Malangnya, bagi yang sudah beranak kecil, keadaan tilam yang suci kadangkala tercemar dengan pembuangan sisa bayi. Bukanlah sisa air besar, tetapi lebih kerap adalah air kecil sahaja. Lebih malang lagi, jika anak yang berusia 3-6 tahun masih mengalami "kebocoran" sekali-sekala di waktu malam.


Kebocoran ini dapat dikesan dari baunya. Yelah, najis yang kurang berwarna, apalagi jika diselimuti gebar dan bantal, kurang dapat dikesan puncanya. Tetapi, hidung para ibu yang sensitif, pasti dapat mengenalpasti kehadiran najis ini.

Sebelum ini ada ditulis siri artikel yang bertajuk Bersih Tidak Semestinya Suci. Di sini saya ingin berkongsi lebih lanjut mengenai kebersihan dan kesucian bab tilam untuk tatapan para pembaca budiman.


Secara teorinya, najis perlu dibersihkan hingga hilan…

Cuci longkang

Beberapa hari yang lepas, saya terpandangkan longkang di rumah saya. Rasanya sudah tiba masa untuk Ops..longkang!

Kalau anda memiliki banglo, longkang akan mengelilingi rumah, maka lebih panjanglah longkang yang anda perlu selusuri. Jika anda menginap di rumah teres atau semi-D, kepanjangan longkang berkurangan tetapi masih perlu dibersihkan.
Jika anda menginap di pangsapuri atau apartment pula, anda boleh menarik nafas lega kerana longkang tidak menjadi isu sama sekali. Tapi, gotong royong membersihkan longkang kawasan perlu juga dilaksanakan sekali-sekala.
Masyarakat kini sudah semakin bijak. Jadi longkang yang kebanyakannya terdedah sudah boleh dibina di bawah tanah dan ditutup dengan kongkrit simen. Cuma beberapa lubang pada jarak tertentu disediakan sekiranya longkang mempunyai masalah teknikal.

Pengalaman saya semasa muda remaja, sekali-sekala ibu saya akan meminta bantuan saya mencuci longkang sekeliling kuarters kediaman kami. Ibu akan membuka paip sinki dapur supaya air mencurah2…

Menyusun dokumen dalam fail

Sewaktu saya belum berkahwin saya memang berminat memfailkan segala dokumen dan surat-menyurat yang saya terima. Satu fail dikhususkan untuk satu jenis dokumen. Satu fail untuk akaun bank A, satu lagi fail untuk akaun bank B, satu fail untuk bil kredit kad dan bermacam lagi.

Kerana saya masih single, saya punya banyak masa untuk melabel setiap fail dan meyusun pula mengikut abjad!

Setelah saya berkeluarga, sudah tentu jenis dokumen kita bertambah. Sijil nikah, surat beranak, passport, kad merah (mengandung), kad imunisasi anak, bil2 air dan api, bil2 kredit kad, dokumen insuran dan simpanan dan berbagai lagi.

Sebelum ini saya telah menyarankan agar menggunakan fail yang berlapis dan mempunyai pembahagi seperti di dalam gambar. Kali ini saya saya ingin memperturunkan beberapa saranan lain pula.

Satu cara ialah dengan menyediakan satu fail untuk setiap ahli keluarga. Satu fail untuk suami, satu untuk isteri, dan satu untuk setiap anak2. Fail clear holder seperti dalam gambar pun boleh.
Jadi,…