Skip to main content

Mengelap tingkap kaca

Trend sekarang, rumah2 yang dibina banyak menggunakan tingkap sliding atau pintu sliding yang mempunyai bidang kaca yang luas. Jika dibiarkan beberapa lama, tingkap atau pintu tersebut akan mempunyai banyak comot berupa cap jari atau calitan kotoran dan sebagainya.

Sebenarnya kalau dibiarkan pun tidak mengapa, ia masih boleh berfungsi seperti biasa. Tetapi setelah kita bekerja di bangunan kaca yang bersih berkilat, terasa jauh perbandingannya rumah kita. Teringin juga sekali sekala, apabila mood datang, untuk membersihkan kaca tingkap atau pintu agar nampak berseri semula.

Golongan professional selalunya menggunakan peralatan seperti wiper, cecair pembersih dan membilas pula dengan air bersih. Walaubagaimanapun, membersihkan tingkap dan pintu kaca secara kecil2an boleh dilakukan dengan beberapa cara tanpa peralatan kompleks:

1. Gunakan glass cleaner dan kemudian lap hingga kering menggunakan surat khabar yang sudah digumpal. Ini cara yang cepat dan efisyen. Disarankan oleh pembersih2 bangunan.

2. Boleh juga menggunakan kain lap kering yang bersih dan lap kesan2 tadi sehingga tanggal. Pasti berkilat semula. Ini berkesan jikalau hanya ada debu dan cap2 jari. Untuk kekotoran degil, kita perlu menggunakan cara pertama.

Cara ini juga boleh digunapakai jika mahu mengelap cermin muka di rumah kita. Selamat mencuba!

Comments

  1. dah guna paper tp still tak bekilat ..huhuhu ..ada sorg nih bg idea pakai kain yang utk lap krete ..hahahaha ..please help ..

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Membersihkan tilam

Tilam adalah tempat kegemaran kita. Sekembali dari pejabat, kita sering memandang geram ke tilam dan sesiapa yang kalah, akan merebahkan badan yang letih lesu di tilam sebelum berangkat ke bilik mandian pula.


Malangnya, bagi yang sudah beranak kecil, keadaan tilam yang suci kadangkala tercemar dengan pembuangan sisa bayi. Bukanlah sisa air besar, tetapi lebih kerap adalah air kecil sahaja. Lebih malang lagi, jika anak yang berusia 3-6 tahun masih mengalami "kebocoran" sekali-sekala di waktu malam.


Kebocoran ini dapat dikesan dari baunya. Yelah, najis yang kurang berwarna, apalagi jika diselimuti gebar dan bantal, kurang dapat dikesan puncanya. Tetapi, hidung para ibu yang sensitif, pasti dapat mengenalpasti kehadiran najis ini.

Sebelum ini ada ditulis siri artikel yang bertajuk Bersih Tidak Semestinya Suci. Di sini saya ingin berkongsi lebih lanjut mengenai kebersihan dan kesucian bab tilam untuk tatapan para pembaca budiman.


Secara teorinya, najis perlu dibersihkan hingga hilan…

Cuci longkang

Beberapa hari yang lepas, saya terpandangkan longkang di rumah saya. Rasanya sudah tiba masa untuk Ops..longkang!

Kalau anda memiliki banglo, longkang akan mengelilingi rumah, maka lebih panjanglah longkang yang anda perlu selusuri. Jika anda menginap di rumah teres atau semi-D, kepanjangan longkang berkurangan tetapi masih perlu dibersihkan.
Jika anda menginap di pangsapuri atau apartment pula, anda boleh menarik nafas lega kerana longkang tidak menjadi isu sama sekali. Tapi, gotong royong membersihkan longkang kawasan perlu juga dilaksanakan sekali-sekala.
Masyarakat kini sudah semakin bijak. Jadi longkang yang kebanyakannya terdedah sudah boleh dibina di bawah tanah dan ditutup dengan kongkrit simen. Cuma beberapa lubang pada jarak tertentu disediakan sekiranya longkang mempunyai masalah teknikal.

Pengalaman saya semasa muda remaja, sekali-sekala ibu saya akan meminta bantuan saya mencuci longkang sekeliling kuarters kediaman kami. Ibu akan membuka paip sinki dapur supaya air mencurah2…

Menyusun dokumen dalam fail

Sewaktu saya belum berkahwin saya memang berminat memfailkan segala dokumen dan surat-menyurat yang saya terima. Satu fail dikhususkan untuk satu jenis dokumen. Satu fail untuk akaun bank A, satu lagi fail untuk akaun bank B, satu fail untuk bil kredit kad dan bermacam lagi.

Kerana saya masih single, saya punya banyak masa untuk melabel setiap fail dan meyusun pula mengikut abjad!

Setelah saya berkeluarga, sudah tentu jenis dokumen kita bertambah. Sijil nikah, surat beranak, passport, kad merah (mengandung), kad imunisasi anak, bil2 air dan api, bil2 kredit kad, dokumen insuran dan simpanan dan berbagai lagi.

Sebelum ini saya telah menyarankan agar menggunakan fail yang berlapis dan mempunyai pembahagi seperti di dalam gambar. Kali ini saya saya ingin memperturunkan beberapa saranan lain pula.

Satu cara ialah dengan menyediakan satu fail untuk setiap ahli keluarga. Satu fail untuk suami, satu untuk isteri, dan satu untuk setiap anak2. Fail clear holder seperti dalam gambar pun boleh.
Jadi,…