Skip to main content

Mengemas katil

Bagi mereka yang pernah tinggal di asrama, antara perkara pertama yang diajar adalah mengemas cadar di katil. Cadar katil di asrama perlu tegang. Ada sesetengah warden yang garang (terutama di sekolah lelaki) yang tidak berpuas hati, akan mencabut cadar yang tidak tegang lalu terpaksalah pelajar menyarungkannya semula dengan rapi.

Kami adik beradik beruntung kerana cara mengemas cadar sudah dilatih dari rumah lagi. Jadi, kami tidak mengeluh dengan rutin yang ketat di asrama. Kalau difikirkan semula, disiplin ibu saya tak jauh berbeza dari rutin tinggal di asrama - semua perkara mengikut jadual, kekemasan dan kerapian adalah tunjang utama.

Teknik mengemas cadar bunyinya mudah. Bentang cadar dan tarik kiri dan kanan. Tapi masih ramai yang mengemas cadar tetapi senget sebelah, berkedut dan sebagainya. Tidak nampak serapi katil di hotel atau di asrama. Jadi bagaimana caranya?

Mula2 sekali kita perlu alihkan bantal dari katil. Lipat selimut dan simpan di tempat asalnya. Kemudian kita bentang cadar dan masukkan di bahagian kepala dahulu. Masukkan dengan ketat di kiri dan kanan kepala katil. Selitkan di bawah tilam agar ia tidak bergerak semasa ditarik kelak. Kemudian tarik cadar di kaki katil dengan tegang untuk menghilangkan kedutan cadar. Pastikan anda memerhatikan ketinggian cadar dari kiri ke kanan adalah sama panjang. Jika tidak, anda perlu menarik dan membetulkan sehingga cadar adalah sama ketinggiannya di mana2 sudut - kiri dan kanan katil serta di kaki katil. Ibu saya menggunakan bulu ayam yang khusus untuk mengemas katil untuk meratakan cadar agar kelihatan lebih tegang seperti disuntik botox! Kalau ini menyusahkan, anda boleh menggunakan fitted sheet sahaja dan tariklah setiap sudut agar ia tegang.
Setelah berpuas hati dengan ketegangan cadar, anda boleh pula menegangkan bantal dan sarungnya. Pegang bahagian atas sarung bantal yang terbuka dan biar bantal jatuh ke hujung lagi satu. Jangan biarkan ada ruang udara antara bantal dan sarung di hujung sana. Setelah tegang, pegang pula di bahagian sisi sarung bantal dan jatuhkan bantal rapat ke hujung sarung sebelah sana. Kemudian apabila bantal sudah tegang di dalam sarung, letakkan bantal perlahan2 supaya tiada kedutan. Ratakan atas bantal untuk memastikan ia kelihatan betul2 tegang tanpa kedutan.

Untuk lebih mendalami teknik mengemas katil, kini sudah terdapat kursus2 housekeeping untuk perhotelan yang juga mengajar teknik2 sedemikian.

Comments

  1. Assalam, saya mnta izin copy ya entry ini :)

    ReplyDelete
  2. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Membersihkan tilam

Tilam adalah tempat kegemaran kita. Sekembali dari pejabat, kita sering memandang geram ke tilam dan sesiapa yang kalah, akan merebahkan badan yang letih lesu di tilam sebelum berangkat ke bilik mandian pula.


Malangnya, bagi yang sudah beranak kecil, keadaan tilam yang suci kadangkala tercemar dengan pembuangan sisa bayi. Bukanlah sisa air besar, tetapi lebih kerap adalah air kecil sahaja. Lebih malang lagi, jika anak yang berusia 3-6 tahun masih mengalami "kebocoran" sekali-sekala di waktu malam.


Kebocoran ini dapat dikesan dari baunya. Yelah, najis yang kurang berwarna, apalagi jika diselimuti gebar dan bantal, kurang dapat dikesan puncanya. Tetapi, hidung para ibu yang sensitif, pasti dapat mengenalpasti kehadiran najis ini.

Sebelum ini ada ditulis siri artikel yang bertajuk Bersih Tidak Semestinya Suci. Di sini saya ingin berkongsi lebih lanjut mengenai kebersihan dan kesucian bab tilam untuk tatapan para pembaca budiman.


Secara teorinya, najis perlu dibersihkan hingga hilan…

Menyusun dokumen dalam fail

Sewaktu saya belum berkahwin saya memang berminat memfailkan segala dokumen dan surat-menyurat yang saya terima. Satu fail dikhususkan untuk satu jenis dokumen. Satu fail untuk akaun bank A, satu lagi fail untuk akaun bank B, satu fail untuk bil kredit kad dan bermacam lagi.

Kerana saya masih single, saya punya banyak masa untuk melabel setiap fail dan meyusun pula mengikut abjad!

Setelah saya berkeluarga, sudah tentu jenis dokumen kita bertambah. Sijil nikah, surat beranak, passport, kad merah (mengandung), kad imunisasi anak, bil2 air dan api, bil2 kredit kad, dokumen insuran dan simpanan dan berbagai lagi.

Sebelum ini saya telah menyarankan agar menggunakan fail yang berlapis dan mempunyai pembahagi seperti di dalam gambar. Kali ini saya saya ingin memperturunkan beberapa saranan lain pula.

Satu cara ialah dengan menyediakan satu fail untuk setiap ahli keluarga. Satu fail untuk suami, satu untuk isteri, dan satu untuk setiap anak2. Fail clear holder seperti dalam gambar pun boleh.
Jadi,…

Cuci longkang

Beberapa hari yang lepas, saya terpandangkan longkang di rumah saya. Rasanya sudah tiba masa untuk Ops..longkang!

Kalau anda memiliki banglo, longkang akan mengelilingi rumah, maka lebih panjanglah longkang yang anda perlu selusuri. Jika anda menginap di rumah teres atau semi-D, kepanjangan longkang berkurangan tetapi masih perlu dibersihkan.
Jika anda menginap di pangsapuri atau apartment pula, anda boleh menarik nafas lega kerana longkang tidak menjadi isu sama sekali. Tapi, gotong royong membersihkan longkang kawasan perlu juga dilaksanakan sekali-sekala.
Masyarakat kini sudah semakin bijak. Jadi longkang yang kebanyakannya terdedah sudah boleh dibina di bawah tanah dan ditutup dengan kongkrit simen. Cuma beberapa lubang pada jarak tertentu disediakan sekiranya longkang mempunyai masalah teknikal.

Pengalaman saya semasa muda remaja, sekali-sekala ibu saya akan meminta bantuan saya mencuci longkang sekeliling kuarters kediaman kami. Ibu akan membuka paip sinki dapur supaya air mencurah2…