Skip to main content

Penstoran pinggan mangkuk

Pinggan mangkuk adalah kemestian dalam rumahtangga. Ada pinggan mangkuk yang dipakai untuk kegunaan harian. Ada juga lebihan untuk simpanan jika perlu terutama semasa kenduri-kendara atau kehadiran tetamu. Stok pinggan mangkuk yang banyak memerlukan tempat simpanan. Terdapat segelintir yang memilih kabinet2 berpintu kaca. Tetapi sekarang kebanyakkannya menggunakan kabinet dapur yang pasang siap. Ia bertutup dan terlindung dari pandangan mata.

Walau apa pun pilihan penstoran kita, pinggan mangkuk memerlukan kemahiran tertentu untuk menyimpan. Ada yang rimas melihat pelbagai set lalu melonggokkan sahaja ke dalam tempat simpanan. Asalkan muat, janji tersimpan. Kalau pintu almari adalah kaca, nampak berserak dan asal letak sahaja. Yang biru bercampur merah, mangkuk bercampur cawan dan kalau boleh diselit semahu2nya selagi ada ruang.

Penyimpanan pinggan mangkuk juga boleh diberi perhatian khusus. Pastikan kegunaan hari2 diasingkan di dalam tempat yang khusus yang mudah dicapai dan disimpan. Yang tidak digunakan secara kerap perlu disimpan di tempat berbeza. Disarankan, sebelum mengisi pinggan mangkuk, kita perlu membersihkan rak2 di dalam kabinet supaya serangga tidak bersarang di dalamnya. Memang sering terdengar cerita lipas bertaburan di dalam kabinet. Pernah juga terdapat cerita tikus menjengah dari kabinet, tidak terkecuali juga cicak bersama telurnya. Yang pasti, tempat simpanan bertutup ibarat rumah kepada ramai penghuni2 kecil.

Selesai membersihkan segala para dan membuang segala sawang, kita boleh meletakkan ubat gegat sebagai penghalau lipas. Ada juga petua lama menyarankan agar meletakkan daun pandan atau kayu manis yang juga berfungsi menghalau makhluk2 kecil ini.

Selesai berkemas, kita perlu membuat keputusan tentang teknik atau cara menyusun pelbagai kelas pinggan mangkuk yang kita ada. Ada mangkuk menghidang, ada yang kecil, ada yang besar, ada yang set dan ada yang tidak. Terdapat juga pelbagai warna. Berikut adalah cara2 atau kaedah2 yang boleh digunapakai:

Alternatif 1:

Bahagikan pinggan mangkuk mengikut setnya. Jadi, susun pinggan bersama mangkuk dan cawan dalam set yang sama. Di sebelahnya disusun pula set yang berbeza dan seterusnya. Mangkuk2 hidang yang besar pula di susun dalam kumpulan yang sama. Gelas dan jag dalam set yang sama juga dipastikan duduk bersama. Cara ini adalah cara yang paling popular. Disamping 'colour coordinated', ia juga convenient untuk kita menghidang kepada tetamu menggunakan set makan atau minuman yang lengkap. Tidak lah kita tercari2 mana jag yang sepadan dengan cawannya.

Alternatif 2:

Jika kita mempunyai tempat simpanan yang terhad, kita mungkin ingin memaksimakan penggunaannya. Jadi, 'space saving solution' untuk menyimpan pinggan mangkuk adalah dengan menyusun mengikut kategori mereka. Contohnya, kesemua pinggan disusun bersama, semua mangkuk disusun bersama dan semua cawan atau gelas juga disusun bersama. Mangkuk menghidang yang besar di tindih antara satu sama lain. Susunan ini lebih compact dan dapat memaksimakan penggunaan ruang. Set atau warna tidak memainkan peranan mengikut alternatif ini. Yang penting dapat menjimatkan ruang. Jika mahu menjimatkan penggunaan para yang tinggi, anda boleh juga menggunakan pembahagi rak seperti gambar ini.

Alternatif 3:

Untuk mereka yang mampu menyediakan pelbagai kabinet pinggan mangkuk, cara yang lebih artistik boleh digunapakai. Anda boleh menyusun atur pinggan mangkuk dengan pelbagai gaya. Contohnya secara berdiri, mengiring dan pelbagai lagi. Boleh juga diselitkan sepasu bunga di celah2 susunan anda tadi. Nampak terserlah dan sungguh bergaya serta cantik dipandang mata!


Walaupun kita telah menyusun dengan rapi, tapi sekali-sekali pinggan-mangkuk ini perlu dijengah juga. Pastikan tiada makhluk2 perosak yang bersarang serta mengembangkan empayar mereka.

Comments

Post a Comment

Popular posts from this blog

Membersihkan tilam

Tilam adalah tempat kegemaran kita. Sekembali dari pejabat, kita sering memandang geram ke tilam dan sesiapa yang kalah, akan merebahkan badan yang letih lesu di tilam sebelum berangkat ke bilik mandian pula.


Malangnya, bagi yang sudah beranak kecil, keadaan tilam yang suci kadangkala tercemar dengan pembuangan sisa bayi. Bukanlah sisa air besar, tetapi lebih kerap adalah air kecil sahaja. Lebih malang lagi, jika anak yang berusia 3-6 tahun masih mengalami "kebocoran" sekali-sekala di waktu malam.


Kebocoran ini dapat dikesan dari baunya. Yelah, najis yang kurang berwarna, apalagi jika diselimuti gebar dan bantal, kurang dapat dikesan puncanya. Tetapi, hidung para ibu yang sensitif, pasti dapat mengenalpasti kehadiran najis ini.

Sebelum ini ada ditulis siri artikel yang bertajuk Bersih Tidak Semestinya Suci. Di sini saya ingin berkongsi lebih lanjut mengenai kebersihan dan kesucian bab tilam untuk tatapan para pembaca budiman.


Secara teorinya, najis perlu dibersihkan hingga hilan…

Cuci longkang

Beberapa hari yang lepas, saya terpandangkan longkang di rumah saya. Rasanya sudah tiba masa untuk Ops..longkang!

Kalau anda memiliki banglo, longkang akan mengelilingi rumah, maka lebih panjanglah longkang yang anda perlu selusuri. Jika anda menginap di rumah teres atau semi-D, kepanjangan longkang berkurangan tetapi masih perlu dibersihkan.
Jika anda menginap di pangsapuri atau apartment pula, anda boleh menarik nafas lega kerana longkang tidak menjadi isu sama sekali. Tapi, gotong royong membersihkan longkang kawasan perlu juga dilaksanakan sekali-sekala.
Masyarakat kini sudah semakin bijak. Jadi longkang yang kebanyakannya terdedah sudah boleh dibina di bawah tanah dan ditutup dengan kongkrit simen. Cuma beberapa lubang pada jarak tertentu disediakan sekiranya longkang mempunyai masalah teknikal.

Pengalaman saya semasa muda remaja, sekali-sekala ibu saya akan meminta bantuan saya mencuci longkang sekeliling kuarters kediaman kami. Ibu akan membuka paip sinki dapur supaya air mencurah2…

Menyusun dokumen dalam fail

Sewaktu saya belum berkahwin saya memang berminat memfailkan segala dokumen dan surat-menyurat yang saya terima. Satu fail dikhususkan untuk satu jenis dokumen. Satu fail untuk akaun bank A, satu lagi fail untuk akaun bank B, satu fail untuk bil kredit kad dan bermacam lagi.

Kerana saya masih single, saya punya banyak masa untuk melabel setiap fail dan meyusun pula mengikut abjad!

Setelah saya berkeluarga, sudah tentu jenis dokumen kita bertambah. Sijil nikah, surat beranak, passport, kad merah (mengandung), kad imunisasi anak, bil2 air dan api, bil2 kredit kad, dokumen insuran dan simpanan dan berbagai lagi.

Sebelum ini saya telah menyarankan agar menggunakan fail yang berlapis dan mempunyai pembahagi seperti di dalam gambar. Kali ini saya saya ingin memperturunkan beberapa saranan lain pula.

Satu cara ialah dengan menyediakan satu fail untuk setiap ahli keluarga. Satu fail untuk suami, satu untuk isteri, dan satu untuk setiap anak2. Fail clear holder seperti dalam gambar pun boleh.
Jadi,…