Skip to main content

Selamat Hari Raya! - Lubna

Antara tugas yang menandakan esok tibanya hari raya aidilfitri dalam keluarga kami adalah gerak gempur membasuh dapur.

Bilangan pembasuh yang dikira ideal ialah 3 orang. Seorang tolak air, seorang sambut dan tolak keluar pintu, dan seorang lagi bersiap sedia untuk masa-masa kecederaan.

Alatan2 wajib:

1) penyapu2 lidi yang lidinya panjang, maka dapat menyambut dan menolak air dengan lebih banyak

2) baldi

3) sabun pembasuh lantai

4) salur getah panjang.

Fokus utama ketika pembersihan berjalan ialah ruang2 di bawah peti ais dan kabinet. Biasanya kami menyembur air secara deras menggunakan salur getah agar tertanggal segala debu atau kotoran degil yang melekat dalam tempoh setahun. Wahh puasnya hati!!! Maklumlah kerja menyapu dapur pada hari-hari biasa tak berupaya membersihkan ruang-ruang sulit secara total.
Sebab kombinasi jubin dan air siraman yang sejuk untuk dipijak, kami dinasihatkan mak supaya memakai selipar yang sesuai ketika bekerja. Kan tak elok sejuk2 ni. Oh ye, jangan lupa menanggalkan mana2 plug elektrik di dapur dan pastikan segala jenis wayar terlindung dari percikan air. Untuk mempercepatkan pengeringan lantai dapur yang siap dicuci, kipas boleh dibuka dan lantai juga perlu dimop. Umumkan pada ahli keluarga yang tidak terlibat sama (terutamanya kanak-kanak) agar berhati2 ketika melangkah masuk dapur, jangan sampai tergelincir. Tiada siapa yang mahu beraya di hospital.

Ok terus ke pagi 1 Syawal kami. Segala rutin harian seperti dalam artikel Cekap! Cepat! Tepat! perlu dilaksanakan lebih awal lagi. Tambahan tugas: tukar cadar bilik masing-masing, baru la tambah berseri. Solat raya lebih kurang pukul 8, dan tetamu pula tak boleh dijangka kehadirannya, maka semuanya harus pantas. Mak pesan lagi, kalau nak pergi beraya pulak, bangun awal pagi, siapkan segala rutin, kemudian bersiap untuk keluar. Kalau lambat, nanti ramai pengunjung tiba. Ehem.. Dilawat atau melawat??

Comments

Popular posts from this blog

Membersihkan tilam

Tilam adalah tempat kegemaran kita. Sekembali dari pejabat, kita sering memandang geram ke tilam dan sesiapa yang kalah, akan merebahkan badan yang letih lesu di tilam sebelum berangkat ke bilik mandian pula.


Malangnya, bagi yang sudah beranak kecil, keadaan tilam yang suci kadangkala tercemar dengan pembuangan sisa bayi. Bukanlah sisa air besar, tetapi lebih kerap adalah air kecil sahaja. Lebih malang lagi, jika anak yang berusia 3-6 tahun masih mengalami "kebocoran" sekali-sekala di waktu malam.


Kebocoran ini dapat dikesan dari baunya. Yelah, najis yang kurang berwarna, apalagi jika diselimuti gebar dan bantal, kurang dapat dikesan puncanya. Tetapi, hidung para ibu yang sensitif, pasti dapat mengenalpasti kehadiran najis ini.

Sebelum ini ada ditulis siri artikel yang bertajuk Bersih Tidak Semestinya Suci. Di sini saya ingin berkongsi lebih lanjut mengenai kebersihan dan kesucian bab tilam untuk tatapan para pembaca budiman.


Secara teorinya, najis perlu dibersihkan hingga hilan…

Cuci longkang

Beberapa hari yang lepas, saya terpandangkan longkang di rumah saya. Rasanya sudah tiba masa untuk Ops..longkang!

Kalau anda memiliki banglo, longkang akan mengelilingi rumah, maka lebih panjanglah longkang yang anda perlu selusuri. Jika anda menginap di rumah teres atau semi-D, kepanjangan longkang berkurangan tetapi masih perlu dibersihkan.
Jika anda menginap di pangsapuri atau apartment pula, anda boleh menarik nafas lega kerana longkang tidak menjadi isu sama sekali. Tapi, gotong royong membersihkan longkang kawasan perlu juga dilaksanakan sekali-sekala.
Masyarakat kini sudah semakin bijak. Jadi longkang yang kebanyakannya terdedah sudah boleh dibina di bawah tanah dan ditutup dengan kongkrit simen. Cuma beberapa lubang pada jarak tertentu disediakan sekiranya longkang mempunyai masalah teknikal.

Pengalaman saya semasa muda remaja, sekali-sekala ibu saya akan meminta bantuan saya mencuci longkang sekeliling kuarters kediaman kami. Ibu akan membuka paip sinki dapur supaya air mencurah2…

Menyusun dokumen dalam fail

Sewaktu saya belum berkahwin saya memang berminat memfailkan segala dokumen dan surat-menyurat yang saya terima. Satu fail dikhususkan untuk satu jenis dokumen. Satu fail untuk akaun bank A, satu lagi fail untuk akaun bank B, satu fail untuk bil kredit kad dan bermacam lagi.

Kerana saya masih single, saya punya banyak masa untuk melabel setiap fail dan meyusun pula mengikut abjad!

Setelah saya berkeluarga, sudah tentu jenis dokumen kita bertambah. Sijil nikah, surat beranak, passport, kad merah (mengandung), kad imunisasi anak, bil2 air dan api, bil2 kredit kad, dokumen insuran dan simpanan dan berbagai lagi.

Sebelum ini saya telah menyarankan agar menggunakan fail yang berlapis dan mempunyai pembahagi seperti di dalam gambar. Kali ini saya saya ingin memperturunkan beberapa saranan lain pula.

Satu cara ialah dengan menyediakan satu fail untuk setiap ahli keluarga. Satu fail untuk suami, satu untuk isteri, dan satu untuk setiap anak2. Fail clear holder seperti dalam gambar pun boleh.
Jadi,…