Skip to main content

Ruang Mati

Di rumah kita terdapat pelbagai ruang yang saya kenali sebagai `ruang mati'. Ia dianggap mati kerana kekurangan fungsi. Antara ruang2 tersebut adalah stor, belakang rumah atau di bawah tangga. Takkan belakang rumah perlu di hias....takkan stor juga perlu diselenggara hari2...atau takkan hendak duduk melepak di bawah tangga yang merupakan laluan kaki2 manusia....

Benar, mereka adalah ruang yang sering dipandang sepi, tersorok, dan tidak diendahkan. Tetapi tidak bermakna mereka dibiarkan begitu sahaja tanpa penyelenggaraan. Akibatnya, kita sering melonggokkan barang di ruang2 mati dgn alasan ruang itu tidak aktif digunakan. Kita longgokkan barang2 yang separuh rosak di belakang rumah dengan harapan akan dibaikpulih suatu masa nanti (cita2 kita..) atau kita longgokkan barang2 elok yang tidak terpakai di stor sehingga menggunung dan boleh runtuh bila2 masa sahaja.

Apabila barang semakin banyak terlonggok tanpa seni kekemasan, kita menjadi semakin malas untuk memikirkan kaedah penstoran yang sesuai. Kita semakin lemas melihat barangan yang bertambah dan inspirasi juga semakin pudar apabila melihat kekalutan susunan barangan tersebut.

Jangan dibiarkan!

Di sini dibentangkan beberapa tip untuk mengemas ruang stor. Ruang lain akan diberikan tip pada post akan datang.

Untuk menyusun atur stor, kita sepatutnya membeli para2 atau pun rak2 yang dapat membantu menyusunatur ruangan. Kemudian kita cuba susun barangan mengikut saiz dan dimensi. Kotak2 yang sama kelebarannya kita susun sekali. Barangan yang berbentuk empat segi kita susun secara bertingkat. Barangan yang berbentuk tiga segi kita susun berdekatan atau bertingkat. Begitu juga dengan barangan yang bulat kita susun dan tindih berdekatan. Saiz juga perlu disusun dari yang besar ke kecil samada secara menaik atau dari kiri ke kanan.

Barang yang lembut seperti perca kain atau plastik2 kita letakkan dalam kotak2 kosong atau bekas2 yang mempunyai ruang kosong. Ini adalah taktik untuk menjimatkan ruang. Kemudian kita pasang pula penyangkut dinding dan boleh lah kita gantungkan beg2 yang sering didapati secara percuma di dinding. Beg2 tersebut boleh juga diisi dengan barang2 tertentu seperti wayar, kabel, paku2 dan sebagainya.


Kita mungkin berasa terhibur melihat susun atur di pasaraya seperti Giant atau Tesco, juga di 7-eleven. Sebenarnya mereka juga menggunakan kaedah yang sama, menyusun barangan mengikut jenis, saiz, texture ataupun warna. Kaedah ini boleh digunapakai di rumah kita sendiri.

Kita juga boleh menggunakan bekas2 makanan terpakai seperti bekas aiskrim untuk menyimpan barangan2 kecil seperti paku dan lain2 peralatan pertukangan. Bekas2 ini boleh diletakkan secara bertindih jika saiznya lebih kurang sama.

Sekiranya kita tidak mampu untuk membeli rak atau para setakat untuk diletak di dalam stor, kita juga boleh membuat para buatan sendiri. Saya sendiri menggunakan tin2 biskut atau cat kosong atau apa2 sahaja yang boleh dibuat tapak dan saya letakkan papan terpakai di atas tin2 tersebut. Ini boleh dilakukan dalam beberapa tingkat sehingga 3 atau 4 tingkat bergantung kepada kestabilan tin2 tersebut.

Kita juga boleh menggunakan perabot2 lama yang sudah buruk atau cacat sedikit untuk dijadikan para di bilik stor tersebut.

Nah! Stor kita sekarang mungkin sudah rapi walaupun tidak berhias indah!

Yang paling penting, kita perlu pastikan setiap kali barang diambil keluar dari stor, ia perlu disimpan semula di tempat asal!

Comments

Popular posts from this blog

Membersihkan tilam

Tilam adalah tempat kegemaran kita. Sekembali dari pejabat, kita sering memandang geram ke tilam dan sesiapa yang kalah, akan merebahkan badan yang letih lesu di tilam sebelum berangkat ke bilik mandian pula.


Malangnya, bagi yang sudah beranak kecil, keadaan tilam yang suci kadangkala tercemar dengan pembuangan sisa bayi. Bukanlah sisa air besar, tetapi lebih kerap adalah air kecil sahaja. Lebih malang lagi, jika anak yang berusia 3-6 tahun masih mengalami "kebocoran" sekali-sekala di waktu malam.


Kebocoran ini dapat dikesan dari baunya. Yelah, najis yang kurang berwarna, apalagi jika diselimuti gebar dan bantal, kurang dapat dikesan puncanya. Tetapi, hidung para ibu yang sensitif, pasti dapat mengenalpasti kehadiran najis ini.

Sebelum ini ada ditulis siri artikel yang bertajuk Bersih Tidak Semestinya Suci. Di sini saya ingin berkongsi lebih lanjut mengenai kebersihan dan kesucian bab tilam untuk tatapan para pembaca budiman.


Secara teorinya, najis perlu dibersihkan hingga hilan…

Menyusun dokumen dalam fail

Sewaktu saya belum berkahwin saya memang berminat memfailkan segala dokumen dan surat-menyurat yang saya terima. Satu fail dikhususkan untuk satu jenis dokumen. Satu fail untuk akaun bank A, satu lagi fail untuk akaun bank B, satu fail untuk bil kredit kad dan bermacam lagi.

Kerana saya masih single, saya punya banyak masa untuk melabel setiap fail dan meyusun pula mengikut abjad!

Setelah saya berkeluarga, sudah tentu jenis dokumen kita bertambah. Sijil nikah, surat beranak, passport, kad merah (mengandung), kad imunisasi anak, bil2 air dan api, bil2 kredit kad, dokumen insuran dan simpanan dan berbagai lagi.

Sebelum ini saya telah menyarankan agar menggunakan fail yang berlapis dan mempunyai pembahagi seperti di dalam gambar. Kali ini saya saya ingin memperturunkan beberapa saranan lain pula.

Satu cara ialah dengan menyediakan satu fail untuk setiap ahli keluarga. Satu fail untuk suami, satu untuk isteri, dan satu untuk setiap anak2. Fail clear holder seperti dalam gambar pun boleh.
Jadi,…

Pengurusan Kain Baju - Teori Asas

Sebelum ini sidang pembaca sudah dihidangkan dengan artikel yang menerangkan secara ringkas tips asas pengurusan kain baju. Kali ini, saya ingin mengajak pembaca sekalian bersama-sama mengembara dengan lebih jauh untuk meneroka sisi kehidupan seorang ‘pelipat baju katalog’.

Saya kira tips kali ini lebih efisien jika dipersembahkan dalam bentuk demostrasi, malangnya masih tiada kemampuan dari pihak admin untuk merealisasikannya. It’s ok, maka silalah menggunakan daya imaginasi tuan2 dan puan2 seoptimum mungkin.

Berikut saya sertakan tips terperinci langkah demi langkah teknik lipatan baju keluarga saya:
1)Bagi fabrik yang besar seperti tshirt, kemeja atau seluar, bentangkan dengan rata dahulu sebelum mula melipat. (tolong jangan melipat di atas riba ye, jika mahu kualiti lipatan terjamin!) Gosok dan ratakan dengan permukaan tangan anda. Pastikan tiada penjuru yang terlipat atau pun bahagian yang masih lagi lembap.
2)Tanpa mengira faktor sama ada lubang leher baju dihalakan ke luar atau ke…