Wednesday, December 15, 2010

Bersih Tidak Semestinya Suci -Bab 1

Dalam menguruskan kebersihan, ilmu memainkan peranan penting. Dalam Islam, suci itu bersih, tapi bersih tidak semestinya suci. Nah! Di sinilah peranan kita sebagai pengurus rumah tangga dalam memastikan kesucian isi rumah terjaga. Ada beberapa insiden yang boleh mennyebabkan kesucian rumah kita tercemar. Ya, kita nampak bersih, tetapi sebenarnya tidak suci.

Kesucian rumah memang akan pasti tergugat bila kita mempunyai anak-anak kecil. Dari bayi sehingga la anak kita tahu menguruskan urusan tandas sendiri. Saya rasa ramai yang tidak perasan urusan pembersihan yang menyucikan ini. Yalah, alah bisa tegal biasa. Itu ilmu yang diturunkan turun temurun. Tapi disini, saya nak bentangkan pemerhatian saya. Kalau salah silap, mohon diperbetulkan. Saya juga masih belajar.

Pengurusan bayi memerlukan banyak perincian. Saya selalu nampak bila bayi buang air kecil dan terkena di lantai atau karpet, tempat yang terkena air kencing itu sekadar dipercikkan air. Tapi sebenarnya, hanya air kencing bayi lelaki di bawah umur 2 tahun dan hanya menyusu susu ibunya sahaja yang layak dibersihkan dengan cara ini. Ini kerana najis ini dikategorikan sebagai najis mukhaffafah. Bayi perempuan, lain kaedah penyuciannya. Begitu juga bayi lelaki yang sudah meminum susu formula, bukan kategori najis mukhaffafah. Nampak kan betapa tingginya nilai susu ibu dan betapa pentingnya anak itu disusukan sehingga berumur 2 tahun, walau dengan apa cara sekalipun. Hendak seribu daya!

Berbalik kepada cara penyucian air kencing bayi perempuan atau cara membersihkan najis lain yang tergolong dalam najis mutawassitah (boleh rujuk kitab fekah). Najis jenis ini perlu dibersihkan ‘ain’nya terlebih dahulu. Maknanya najis yang kelihatan itu, perlu dibersihkan sehingga hilang bau, warna dan rasa. (Gunakan sabun untuk hilangkan bau dan warna, dan tangan untuk memastikan ‘rasa’ najis itu tiada lagi).

Tapi ingat ya, proses ini belum lagi menyucikan. Selepas ini, kita ‘lalukan’ kain lap yang lembap dan bersih ke atas tempat yang terkena najis itu. Proses pertama siap. Basuh kain lap, perah, lalukan lagi ke atas tempat yang terkena najis itu. Proses kedua siap. Basuh lagi, perah dan lalukan ke atas tempat yang terkena najis itu buat kali ketiga. Itu yang dinamakan ‘melalukan’ air sebanyak 3 kali dalam kitab fekah.

Bila me’lalu’kan kain lap itu, jangan diulang ‘lalu’an itu dalam waktu yang sama. ‘Lalu’an kali kedua hanya boleh dilakukan setelah kain lap itu dibasuh. One way, ya, bukan, zig zag. Lebih mudah kalau tempat yang terkena najis itu boleh diangkat dan kemudian dijirus. Tapi kalau lantai yang terkena najis, takkan la kita nak angkat. Ya tak! Kecuali la tempat yang terkena najis itu dekat dengan bilik air. Boleh terus dilalukan air ke atasnya.. terus ke bilik air. Bila me’lalu’kan air tu, jangan lupa besarkan diameter permbersihan untuk membersihkan percikan-percikan.

Itu kalau tempat yang senang dilalukan air seperti lantai. Kalau tikar, lebih senang diangkat dan dijirus diluar, depan belakang. Lantai pun perlu dibesihkan kerana selalunya air kencing itu akan meleleh ke bawah. Kalau karpet… mencabar! Kalau karpet kecil, bolehlah dibersihkan di luar. Kalau karpet besar, dari apa yang saya belajar dari ustazah saya semasa kelas fardhu ain, letakkan besen di bawah tempat terkena najis dan lalukan air (setelah dibersihkan ‘ain’ najis itu) . Jadi lebihan air akan turun ke dalam besen. Pendekata, karpet ini menyukarkan penyucian. Jadi kalau ada anak-anak yang masih kecil, elok juga gunakan pendekatan ‘carpet free’.

6 comments:

  1. Bagus sgt artikel...kebersihan yg menitikberatkan kesucian selari dgn tuntutan Islam.

    ReplyDelete
  2. setuju sgt2...
    bersih tak semestinya suci
    tapi suci semestinya bersih...

    ReplyDelete
  3. ilmu yang tersangat berguna
    terima kasih

    ReplyDelete
  4. terima kasih sangat2 berguna untuk anak kecil yang masih dalam toilet training...
    http://dalilablogez.blogspot.com/2014/12/tips-atasi-krisis-mengemas-rumah.html

    ReplyDelete
  5. Salaam. Aduh benar sgt. Tp kes saya lain pulak. Kucing saya mmg buang air dlm pasir. Pasir tu akn clump saya akn alihkan masuk dlm tongvsampah atau plastik. Satu hari saya terlepa saya tinngalkan plastik beg berisi pasir telah clump separa kering tu tanpa diikat. Kucing2 bertuah tu bawak plastik sampai atas karpet tertumpah butiran pasir yg separuh kering tu. Saya kutip da la pasirnya. Bau mmg xde sbb dia odor control. Adakah sis atau sesiapa ustazah ke bole bg pandangan? Jazakillah

    ReplyDelete
  6. Salaam. Aduh benar sgt. Tp kes saya lain pulak. Kucing saya mmg buang air dlm pasir. Pasir tu akn clump saya akn alihkan masuk dlm tongvsampah atau plastik. Satu hari saya terlepa saya tinngalkan plastik beg berisi pasir telah clump separa kering tu tanpa diikat. Kucing2 bertuah tu bawak plastik sampai atas karpet tertumpah butiran pasir yg separuh kering tu. Saya kutip da la pasirnya. Bau mmg xde sbb dia odor control. Adakah sis atau sesiapa ustazah ke bole bg pandangan? Jazakillah

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...