Thursday, December 16, 2010

Bersih Tidak Semestinya Suci - Bab 2

Ingat lagi ke waktu anak kita tengah ‘toilet training’. Ah! Menyeksakan! Ibu2 yang telah melalui zaman ini pasti ingat cabarannya. Tapi ia perlu dihadapi dengan kesabaran.

Anak kita kencing di tengah2 dunia. ..Jangan terus diangkat. Pastikan anak kita itu terus tetap ditempatnya. Kalau ada anak yang besar, boleh minta yang besar itu pastikan adiknya tidak bergerak. Ambil kain lap, letakkan di kaki anak kita. Lap kakinya dan tapak kakinya sampai kering, kadang2 perlu dibuka seluarnya. Setelah pasti tiada air kencing yang menitis, barulah kita angkat anak kita itu ke bilik air. Jangan disuruh anak kita itu jalan! Kalau dia sendiri yang berjalan-jalan keliling rumah kita. Sabar! Sabar! Ujian Allah tu! Uruskan anak kita dan urusan penyucian rumah kita sebaiknya.

Anak-anak yang sedang ‘toilet train’ itu juga perlu diajar cara yang betul untuk membuang air dan menyucikannya. Jangan buang air berdiri, perlu mencangkung. Kemudian, gunakan air mutlak (air paip) untuk bersuci. Bagi anak lelaki disangka senang, jiruskan sahaja di kemaluannya. Sebenarnya ada langkah selanjutnya, perlu ditolak sedikit kulit yang belum disunat ke belakang dan bersihkan kekotoran di sebalik kulit tersebut...disarankan bertanya kepada guru yang muktabar untuk maklumat lanjut!

Bagi anak perempuan pula, perlu gunakan tangan kiri untuk membersihkan celah-celah kemaluan. Tak boleh sekadar dijirus sahaja. Tidak suci dan takut ada lebihan najis yang akan terkena pada seluar anak kita.

Pastikan air yang digunakan untuk bersuci itu air mutlak. Kadang-kadang air yang digunakan itu air mustakmal. Itu tidak menyucikan. Macam mana air kita boleh terjadi air mustakmal? Atas besen itu ada paip dan paip itu digunakan untuk mengambil wudhu. Lebihan air wudhu itu akan masuk ke dalam besen dan digunakan untuk pembersihan najis. Bersih tapi tidak suci! Seeloknya ambil lah air terus dari paip untuk menyucikan.

Pendekata, mantapkanlah fardhu ain kita. Luangkan masa untuk menghadiri kelas-kelas fardhu ain yang semakin bercambah di surau-surau dan masjid. Semasa kecil kita belajar untuk ilmu, bila dah dewasa ni, kita belajar untuk amali. (Pesan ustazah saya!)

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...