Skip to main content

Punggah dan kemas

Sewaktu kecil saya sering menemani ibu untuk sesi punggah dan kemas. Memang leceh, dan lebih mudah jika dibiarkan sahaja barangan berlapuk di dalam almari. Setelah saya dewasa sekarang, saya dapati memunggah barangan juga memerlukan skill tersendiri. Tanpa skill punggah dan kemas, saya perhatikan ramai teman saya yang terpinga2 apabila sesekali datang hasrat untuk merapikan persekitaran mereka.

Memang terdapat sebahagian dari kita yang kurang cekap dalam bab mengemas. Sesekali berminat dan datang motivasi untuk mengemas, kita punggah segala barang dengan niat untuk menyusun dengan lebih rapi. Tetapi bila kesemua barang telah dipunggah, kita menjadi bingung pula memikirkan kaedah susunan yang menarik serta kemas dan rapi....

Sebenarnya memunggah barang pun memerlukan sistem. Sebelum kita memunggah barangan yang menimbun dalam almari, stor atau dalam kabinet ruang tamu, pastikan ruang sekeliling kosong. Ini supaya kita mempunyai banyak ruang untuk membahagikan barangan yang kita punggah. Apabila kita menarik keluar barangan, kita terus bahagikan kepada kategori-kategori tersendiri. Contohnya majalah dengan majalah, suratkhabar dengan suratkhabar, barang2 besi seperti paku, hook dan sebagainya kita longgokkan sekali; bil2 kita kumpulkan setempat; alatulis juga kita kumpulkan bersama.

Selesai memunggah, kita fikirkan pula kaedah yang sesuai untuk menyimpan semula. Sebaiknya pilih barang yang masih boleh digunakan sahaja. Yang lain jika sudah tidak sudi dipandang lagi, eloklah dibuang sahaja atau diserahkan kepada yang lebih memerlukan. Sediakan tupperware/bekas/kotak untuk menyimpan barang2 kecil seperti alatulis, paku dsbnya. Majalah2 kita kumpulkan sekali dan susun mengikut saiz; bahagian bawah adalah saiz terbesar dan bahagian atas adalah saiz terkecil. Suratkhabar pula kita susun agar tulangnya mengadap ke arah yang sama dan ratakan susunannya.

Sebelum memasukkan semula ke dalam kabinet, wajar kita lap dan vakum debu dan sawang yang bersarang di dalam kabinet. Kemudian kita perlu menentukan susun atur yang menarik dan rapi untuk barangan2 tadi. Tentukan yang mana hendak menggunakan kabinet yang sama dan yang mana perlu dicari tempat simpanan yang berbeza.

Apabila menyusun barangan di dalam kabinet, pastikan tulang majalah dan suratkhabar adalah selari dan menghala ke pintu kabinet agar menarik dan seragam dilihat. Bil2 atau kertas2 nipis sewajarnya dimasukkan ke dalam folder yang bersesuai, samada folder plastik atau kertas. Barang2 kecil dan remeh perlu dibelikan bakul cantik jika menjadi tatapan umum atau masukkan sahaja di dalam tupperware2 aiskrim yang sudah kosong dan disimpan di almari yang bertutup.

Akhir sekali apabila kesemua barang sudah mempunyai tempat 'penginapan' masing2, eloklah di vakum ruang mengemas tersebut kerana sisa2 debu pasti bersepah dan menyebabkan kulit kita berasa gatal. Bersihkan juga diri kita dengan mandi atau sekurang2nya membasuh tangan kita...

Untuk menjalankan tugas punggah dan kemas ini selalunya memerlukan tahap fokus yang tinggi kerana minda kita ligat berfikir untuk mengkategorikan barangan dan juga memikirkan kaedah susunan yang sesuai lagi menarik. Jadi seeloknya cuba pilih waktu yang paling kurang gangguan dan kita pula dalam emosi yang tenang. Pastikan juga ruang persekitaran adalah lapang agar senang kita menyusun barangan.

Comments

  1. bagus la blog ni...

    ReplyDelete
  2. memindahkan barang dengan sistem okelah klo begitu thanks sarannya

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Membersihkan tilam

Tilam adalah tempat kegemaran kita. Sekembali dari pejabat, kita sering memandang geram ke tilam dan sesiapa yang kalah, akan merebahkan badan yang letih lesu di tilam sebelum berangkat ke bilik mandian pula.


Malangnya, bagi yang sudah beranak kecil, keadaan tilam yang suci kadangkala tercemar dengan pembuangan sisa bayi. Bukanlah sisa air besar, tetapi lebih kerap adalah air kecil sahaja. Lebih malang lagi, jika anak yang berusia 3-6 tahun masih mengalami "kebocoran" sekali-sekala di waktu malam.


Kebocoran ini dapat dikesan dari baunya. Yelah, najis yang kurang berwarna, apalagi jika diselimuti gebar dan bantal, kurang dapat dikesan puncanya. Tetapi, hidung para ibu yang sensitif, pasti dapat mengenalpasti kehadiran najis ini.

Sebelum ini ada ditulis siri artikel yang bertajuk Bersih Tidak Semestinya Suci. Di sini saya ingin berkongsi lebih lanjut mengenai kebersihan dan kesucian bab tilam untuk tatapan para pembaca budiman.


Secara teorinya, najis perlu dibersihkan hingga hilan…

Pengurusan Kain Baju - Teori Asas

Sebelum ini sidang pembaca sudah dihidangkan dengan artikel yang menerangkan secara ringkas tips asas pengurusan kain baju. Kali ini, saya ingin mengajak pembaca sekalian bersama-sama mengembara dengan lebih jauh untuk meneroka sisi kehidupan seorang ‘pelipat baju katalog’.

Saya kira tips kali ini lebih efisien jika dipersembahkan dalam bentuk demostrasi, malangnya masih tiada kemampuan dari pihak admin untuk merealisasikannya. It’s ok, maka silalah menggunakan daya imaginasi tuan2 dan puan2 seoptimum mungkin.

Berikut saya sertakan tips terperinci langkah demi langkah teknik lipatan baju keluarga saya:
1)Bagi fabrik yang besar seperti tshirt, kemeja atau seluar, bentangkan dengan rata dahulu sebelum mula melipat. (tolong jangan melipat di atas riba ye, jika mahu kualiti lipatan terjamin!) Gosok dan ratakan dengan permukaan tangan anda. Pastikan tiada penjuru yang terlipat atau pun bahagian yang masih lagi lembap.
2)Tanpa mengira faktor sama ada lubang leher baju dihalakan ke luar atau ke…

Menyusun dokumen dalam fail

Sewaktu saya belum berkahwin saya memang berminat memfailkan segala dokumen dan surat-menyurat yang saya terima. Satu fail dikhususkan untuk satu jenis dokumen. Satu fail untuk akaun bank A, satu lagi fail untuk akaun bank B, satu fail untuk bil kredit kad dan bermacam lagi.

Kerana saya masih single, saya punya banyak masa untuk melabel setiap fail dan meyusun pula mengikut abjad!

Setelah saya berkeluarga, sudah tentu jenis dokumen kita bertambah. Sijil nikah, surat beranak, passport, kad merah (mengandung), kad imunisasi anak, bil2 air dan api, bil2 kredit kad, dokumen insuran dan simpanan dan berbagai lagi.

Sebelum ini saya telah menyarankan agar menggunakan fail yang berlapis dan mempunyai pembahagi seperti di dalam gambar. Kali ini saya saya ingin memperturunkan beberapa saranan lain pula.

Satu cara ialah dengan menyediakan satu fail untuk setiap ahli keluarga. Satu fail untuk suami, satu untuk isteri, dan satu untuk setiap anak2. Fail clear holder seperti dalam gambar pun boleh.
Jadi,…