Skip to main content

Sampah dan Tong Sampah

Saya pernah mempunyai seorang teman sekerja lelaki yang sangat pengemas. Meja kerjanya sangat rapi. Fail2 yang tersusun di rak juga dibariskan dengan rapi lengkap berlabel yang seragam. Ini membuatkan saya terus berminat memerhatikan beliau sehingga suatu hari saya ternampak beliau memasukkan sampah kertas ke dalam poket seluarnya sendiri.

Tingkah ini menarik minat saya dan terpacul soalan dari mulut saya menanyakan sebab perbuatan tersebut. Jawabnya: "Atuk saya pesan, kalau jumpa sampah di mana2 (pasti yang bukan busuk dan basah!) masukkan di dalam poket seluar dan bila berjumpa tong sampah, buangkanlah di dalam tong sampah."!

Wah! Jawapan yang sungguh teliti dari segi pengurusan sampah dan datangnya pula dari seorang yang veteran.
Ibu saya juga sangat prihatin tentang penyediaan tong sampah, hasil didikan dari atuk saya. Pernah sekali, sewaktu konvo adik saya di salah satu universiti di negara kita, ibu saya memberikan ceramah ringkas kepada pak guard yang bertugas semata2 kerana ketiadaan tong sampah di ruang legar!...Ibu menegaskan kepentingan adanya tong sampah untuk kegunaan umum. Tanpa tong sampah, orang ramai pasti membuang sampah di merata2 tempat dan pastinya tidak adil menyalahkan mereka. Persekitaran pula akan bersepah seperti kawasan pasar malam!

Seperkara yang sering menjadi rungutan ibu saya adalah kekurangan tong sampah di tempat2 awam. Memang berbeza dengan keadaan di luar negara - biasanya satu tong sampah diletakkan hampir setiap beberapa meter. Memudahkan orang ramai membuang sampah di tempat sepatutnya dan menggalakkan orang awam menjaga kebersihan setempat.

Di rumah sendiri, ibu memastikan tong sampah diletakkan di tempat2 yang convenient : di luar setiap bilik air untuk membuang pampers dan lain2 sampah `peribadi'; di bilik belajar untuk membuang kertas; di ruang dapur untuk membuang segala sisa masakan dan makanan; dan berdekatan bilik2 tidur untuk membuang sisa plastik bungkusan hasil membeli-belah atau lain2. Berbeza dengan sikap sesetengah orang yang hanya mempunyai tong sampah di dapur untuk seisi rumahtangga!

Lokasi tong sampah pula haruslah di tempat2 yang strategik dan tidak mengganggu pandangan mata. Misalnya di belakang pintu bilik, di bawah sinki dapur, atau di balik dinding yang tidak kelihatan di mata umum. Tetapi kalau cantik, mahu ditunjukkan apa salahnya. Zaman sekarang kita punya pilihan pelbagai tong sampah yang cantik, siap bersarung kain bersulam pun ada agaknya....

Pastikan juga tong sampah diisi dahulu dengan plastik kosong agar sampah tidak mencemari bekas tong sampah. Ini juga memudahkan kerja membuang sampah dan tidak menyusahkan si pembuang sampah yang bertugas (kita sendiri!).

Dinasihatkan juga, sekiranya tong sampah adalah untuk sampah yang kering, tidak berapa perlu membeli yang bertutup. Tetapi sekiranya untuk sampah yang basah, elok juga dibeli yang bertutup agar bau tidak menerawang ke segenap bahagian rumah.
Penting diingat bahawa tong sampah perlu diurus setiap hari terutama di bahagian dapur. Plastik sampah diikat dengan kemas dan pastikan tiada air sampah yang menjejeh keluar sebelum mengangkat sampah ke luar rumah untuk dikutip lori pengangkut sampah. Selepas itu, tong sampah ditelek dengan rapi untuk memastikan tiada sisa2 makanan basah atau air sampah yang berlopak di dalam tong sampah tersebut.

Sekiranya ada, tong sampah tersebut akan dibawa ke luar untuk diberus dan dibasuh. Jangan lupa membasuh bahagian luar dan dalam termasuk tutupnya sekali. Ia dijemur seketika sebelum dibawa masuk kembali meneruskan tugasnya sebagai tong bagi sampah sarap.

Kerja membasuh tong sampah ini bunyinya mungkin menggelikan, tetapi sekiranya kita membasuh tong sampah secara rutin, ia tidak akan berselupat dengan daki atau kotoran sekaligus perasaan geli bekerja dengan tong sampah akan dapat diminimakan.

Kalau lebih teliti lagi, tong sampah yang kita letakkan di luar rumah juga elok dibasuh sekali-sekala agar tidak dihurung ulat dan serangga yang boleh merosakkan kesihatan kita.

Sememangnya jika diperhatikan tong sampah di rumah ibu saya, ia tidak berdaki sebagaimana lazimnya tong sampah bahkan mungkin ada yang beranggapan ia kelihatan baru....

Comments

Popular posts from this blog

Membersihkan tilam

Tilam adalah tempat kegemaran kita. Sekembali dari pejabat, kita sering memandang geram ke tilam dan sesiapa yang kalah, akan merebahkan badan yang letih lesu di tilam sebelum berangkat ke bilik mandian pula.


Malangnya, bagi yang sudah beranak kecil, keadaan tilam yang suci kadangkala tercemar dengan pembuangan sisa bayi. Bukanlah sisa air besar, tetapi lebih kerap adalah air kecil sahaja. Lebih malang lagi, jika anak yang berusia 3-6 tahun masih mengalami "kebocoran" sekali-sekala di waktu malam.


Kebocoran ini dapat dikesan dari baunya. Yelah, najis yang kurang berwarna, apalagi jika diselimuti gebar dan bantal, kurang dapat dikesan puncanya. Tetapi, hidung para ibu yang sensitif, pasti dapat mengenalpasti kehadiran najis ini.

Sebelum ini ada ditulis siri artikel yang bertajuk Bersih Tidak Semestinya Suci. Di sini saya ingin berkongsi lebih lanjut mengenai kebersihan dan kesucian bab tilam untuk tatapan para pembaca budiman.


Secara teorinya, najis perlu dibersihkan hingga hilan…

Pengurusan Kain Baju - Teori Asas

Sebelum ini sidang pembaca sudah dihidangkan dengan artikel yang menerangkan secara ringkas tips asas pengurusan kain baju. Kali ini, saya ingin mengajak pembaca sekalian bersama-sama mengembara dengan lebih jauh untuk meneroka sisi kehidupan seorang ‘pelipat baju katalog’.

Saya kira tips kali ini lebih efisien jika dipersembahkan dalam bentuk demostrasi, malangnya masih tiada kemampuan dari pihak admin untuk merealisasikannya. It’s ok, maka silalah menggunakan daya imaginasi tuan2 dan puan2 seoptimum mungkin.

Berikut saya sertakan tips terperinci langkah demi langkah teknik lipatan baju keluarga saya:
1)Bagi fabrik yang besar seperti tshirt, kemeja atau seluar, bentangkan dengan rata dahulu sebelum mula melipat. (tolong jangan melipat di atas riba ye, jika mahu kualiti lipatan terjamin!) Gosok dan ratakan dengan permukaan tangan anda. Pastikan tiada penjuru yang terlipat atau pun bahagian yang masih lagi lembap.
2)Tanpa mengira faktor sama ada lubang leher baju dihalakan ke luar atau ke…

Menyusun dokumen dalam fail

Sewaktu saya belum berkahwin saya memang berminat memfailkan segala dokumen dan surat-menyurat yang saya terima. Satu fail dikhususkan untuk satu jenis dokumen. Satu fail untuk akaun bank A, satu lagi fail untuk akaun bank B, satu fail untuk bil kredit kad dan bermacam lagi.

Kerana saya masih single, saya punya banyak masa untuk melabel setiap fail dan meyusun pula mengikut abjad!

Setelah saya berkeluarga, sudah tentu jenis dokumen kita bertambah. Sijil nikah, surat beranak, passport, kad merah (mengandung), kad imunisasi anak, bil2 air dan api, bil2 kredit kad, dokumen insuran dan simpanan dan berbagai lagi.

Sebelum ini saya telah menyarankan agar menggunakan fail yang berlapis dan mempunyai pembahagi seperti di dalam gambar. Kali ini saya saya ingin memperturunkan beberapa saranan lain pula.

Satu cara ialah dengan menyediakan satu fail untuk setiap ahli keluarga. Satu fail untuk suami, satu untuk isteri, dan satu untuk setiap anak2. Fail clear holder seperti dalam gambar pun boleh.
Jadi,…