Monday, January 31, 2011

Pulangkan ke tempat asalnya...


Pulangkan semula ke tempat asalnya selepas dibaca!


Begitulah arahan yang tertampal di rak2 buku di rumah ibu saya suatu ketika dahulu. Ibu saya bukan setakat gemar memberikan arahan lisan, bahkan di mana beliau tiada beliau menggantikan pula dengan arahan bertulis! Beliau bukan setakat cekap bekerja bahkan juga bijak menyediakan manual kerja yang tepat dan padat! Begitulah kelebihan ibu saya.

Seingat saya, sewaktu saya di zaman sekolah rendah, koleksi majalah adalah sangat banyak, beralmari2. Kesemuanya disusun dengan rapi. Ada majalah Wanita, Gila-gila, Dewan Pelajar, Kuntum dan banyak lagi.
Ini mungkin kerana ayah saya yang minat membaca lalu seluruh keluarga beliau dilatih agar membaca adalah budaya. Untuk ibu saya dibelikan beberapa majalah popular seperti Wanita, Keluarga dan Jelita. Untuk anak2 pula dibelikan segala majalah kanak2 yang ada di pasaran termasuk Bujal dan Bambino yang kini tiada lagi di pasaran. Tidak ketinggalan juga majalah libang-libur seperti Gila-gila untuk merehatkan minda. Apabila kami meningkat dewasa ayah saya membelikan pula Dewan Siswa, Dewan Bahasa, Dewan Masyarakat dsbnya. Pendekata, kami tidak pernah keputusan bahan bacaan kala itu.

Lagi pula, zaman saya masih kecil, TV cuma ada 2 saluran - TV1 dan TV2 (pelikkan?). Dahlah cuma 2 saluran, bermula pula pukul 3 atau 4 petang (saya pun tak berapa ingat). Dahlah bermula waktu petang, program awalnya pula adalah berbentuk pengisian seperti kuliah dan bacaan tafsir Al-Quran. Kalau tidak silap, program kartun dan rancangan kanak2 cuma hari2 tertentu seperti hari Jumaat barangkali. Siaran pula tamat jam 12 tengah malam diakhiri dengan lagu Negaraku....Jadi TV pada zaman itu adalah medium yang membosankan kanak2. Lebih menarik jika membaca!

Jadi, jika ada waktu terluang, saya dan kakak saya akan memerap di dalam bilik bacaan yang dikhaskan oleh ibu saya. Kami akan menyelongkar kembali majalah edisi2 lalu dan membacanya semula. Tidak cukup dengan majalah kanak2, kami baca juga majalah ibu dan ayah seperti Wanita dan Dewan Masyarakat. Tidak faham pun tidak mengapa janji baca dulu, fikirkan kemudian - yakni bila dewasa kelak!


Kerana sifat kami yang sering menyelongkar rak buku dan majalah, maka ibu saya mengambil tindakan menampal arahan di atas. Agar kami tidak meninggalkan bahan bacaan dalam keadaan berselerak begitu sahaja.

Memang benar, secara logiknya, pandai ambil, pandai lah simpan. Peraturan ini boleh kita aplikasikan secara umum, yakni untuk sebarang barang yang diambil, pastikan ahli keluarga meletakkan kembali ke tempat asalnya.

Jangan biarkan orang lain bertanggungjawab atas tindakan kita!

1 comment:

  1. http://montseclopes.blogspot.com
    http://www.informaniaticos.com

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...