Skip to main content

Beli Barang Percuma Pinggan!

Apakah kaitan antara barang percuma dengan mengemas? Jawapannya, lebih banyak barang di rumah, lebih banyak kerja mengemas yang kita perlukan. Selain itu, lebih banyak pula penstoran yang diperlukan dan penstoran ini juga mengambil masa kita untuk dikemaskini dan digilap sekali-sekala.

Umum mengetahui, antara taktik perniagaan adalah, beli satu barang, percuma mangkuk, pinggan, mug dan berbagai lagi. Beli ubat gigi, percuma berus gigi. Beli sabun, percuma pinggan atau mug serta berbagai lagi. Sehingga ada teman membuat lawak, kenapalah apabila membeli bawang tidak dapat percuma barangan! Kalau bawang pun membuat tawaran sedemikian, pasti sudah penuh pinggan mangkuk dalam almari.

Untuk pasangan yang baru berkahwin, tarikan sebegini banyak faedahnya. Saya sendiri peka kepada tawaran2 percuma sebegini di awal perkahwinan. Yelah, baru berkahwin, tak cukup bajet nak menyediakan semua. Keperluan rumahtangga cukup2 untuk keperluan peribadi dan dua atau tiga orang tetamu sahaja.

Jadi, saya mengikut nasihat seorang sepupu saya agar mengambil kesempatan atas tawaran percuma pinggan, beg, tupperware dan berbagai lagi. Kesemua itu boleh dibuat stok rumahtangga dan aset sementara. Bila sudah berkemampuan bolehlah kita meningkatkan mutu barangan milik kita!

Setelah sekian lama berumahtangga, tawaran ini masih menarik perhatian. Saya rasa pasti ramai surirumahtangga yang tertarik dengan tawaran barang percuma. Nama pun percuma, siapa yang mahu menolak rezeki. Rezeki jangan ditolak...

Untuk golongan yang agak senior, tarikan ini perlu difikirkan semula. Yelah, dalam almari sudah ada jenama Corelle, IKEA, Corningware dan berbagai lagi pinggan mangkuk ceramic yang lain. Perlu ke menambah koleksi barangan free? Kadang2 semangat mengumpul tu tinggi tapi bila memakai sekadar hangat2 tahi ayam. Barangan yang dibeli pula tidaklah diperlukan sangat. Akibatnya koleksi barangan percuma yang tidak berapa diperlukan bertambah dan bertambah di dalam almari buat pengumpul debu pula.

Tambahan lagi, untuk golongan senior, mungkin sering mendapat hadiah dari jabatan sempena hari keluarga, cabutan bertuah annual dinner atau sahaja aktiviti sukaneka dan juga hadiah harijadi dari teman2 tersayang. Memang sumber koleksi sudah bertambah apabila umur semakin meningkat.

Setelah kita di peringkat pertengahan perkahwinan, kita perlu menilai semula - perlu ke barang-barang percuma tersebut? Atau pun kita sekadar mengikut arus, rugi kalau menolak barang free? Seharusnya, langkah bijak diawal perkahwinan perlu difikirkan semula. Setiap kali kita membeli kerana inginkan hadiah percuma, tanya diri sendiri, samada barangan itu diperlukan atau sekadar ingin mengambil kesempatan memiliki barang percuma? Jangan khuatir jika tidak memiliki. Lebih khuatir jika sekadar menuruti nafsu untuk memiliki tetapi akhirnya barang terabai tidak digunakan.

Wajar jika hanya memilih makanan percuma atau kosmetik percuma yang akan lupus setelah digunakan. Bagi saya, sekiranya mahukan rumah yang kemas dan mudah diurus, kurangkanlah hobi mengumpul barang.

Comments

  1. kdng2 org baru kahwin untungnya, dapat hadiah kahwin set cawan pinggan sampai berbelas2 kdng2 tu :P cuma kdng2 tak bestnya, nak beli perabot ikut tema rumah tapi ada pulak pihak yg desak nak kasi perabot lama mreka pada kita, even kita tak mahu. nak taknak kena terima, walau hati tak berapa berkenan. akhirnya terpaksa rela dijadikan koleksi dirumah. makin byk perabot :P

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Membersihkan tilam

Tilam adalah tempat kegemaran kita. Sekembali dari pejabat, kita sering memandang geram ke tilam dan sesiapa yang kalah, akan merebahkan badan yang letih lesu di tilam sebelum berangkat ke bilik mandian pula.


Malangnya, bagi yang sudah beranak kecil, keadaan tilam yang suci kadangkala tercemar dengan pembuangan sisa bayi. Bukanlah sisa air besar, tetapi lebih kerap adalah air kecil sahaja. Lebih malang lagi, jika anak yang berusia 3-6 tahun masih mengalami "kebocoran" sekali-sekala di waktu malam.


Kebocoran ini dapat dikesan dari baunya. Yelah, najis yang kurang berwarna, apalagi jika diselimuti gebar dan bantal, kurang dapat dikesan puncanya. Tetapi, hidung para ibu yang sensitif, pasti dapat mengenalpasti kehadiran najis ini.

Sebelum ini ada ditulis siri artikel yang bertajuk Bersih Tidak Semestinya Suci. Di sini saya ingin berkongsi lebih lanjut mengenai kebersihan dan kesucian bab tilam untuk tatapan para pembaca budiman.


Secara teorinya, najis perlu dibersihkan hingga hilan…

Pengurusan Kain Baju - Teori Asas

Sebelum ini sidang pembaca sudah dihidangkan dengan artikel yang menerangkan secara ringkas tips asas pengurusan kain baju. Kali ini, saya ingin mengajak pembaca sekalian bersama-sama mengembara dengan lebih jauh untuk meneroka sisi kehidupan seorang ‘pelipat baju katalog’.

Saya kira tips kali ini lebih efisien jika dipersembahkan dalam bentuk demostrasi, malangnya masih tiada kemampuan dari pihak admin untuk merealisasikannya. It’s ok, maka silalah menggunakan daya imaginasi tuan2 dan puan2 seoptimum mungkin.

Berikut saya sertakan tips terperinci langkah demi langkah teknik lipatan baju keluarga saya:
1)Bagi fabrik yang besar seperti tshirt, kemeja atau seluar, bentangkan dengan rata dahulu sebelum mula melipat. (tolong jangan melipat di atas riba ye, jika mahu kualiti lipatan terjamin!) Gosok dan ratakan dengan permukaan tangan anda. Pastikan tiada penjuru yang terlipat atau pun bahagian yang masih lagi lembap.
2)Tanpa mengira faktor sama ada lubang leher baju dihalakan ke luar atau ke…

Menyusun dokumen dalam fail

Sewaktu saya belum berkahwin saya memang berminat memfailkan segala dokumen dan surat-menyurat yang saya terima. Satu fail dikhususkan untuk satu jenis dokumen. Satu fail untuk akaun bank A, satu lagi fail untuk akaun bank B, satu fail untuk bil kredit kad dan bermacam lagi.

Kerana saya masih single, saya punya banyak masa untuk melabel setiap fail dan meyusun pula mengikut abjad!

Setelah saya berkeluarga, sudah tentu jenis dokumen kita bertambah. Sijil nikah, surat beranak, passport, kad merah (mengandung), kad imunisasi anak, bil2 air dan api, bil2 kredit kad, dokumen insuran dan simpanan dan berbagai lagi.

Sebelum ini saya telah menyarankan agar menggunakan fail yang berlapis dan mempunyai pembahagi seperti di dalam gambar. Kali ini saya saya ingin memperturunkan beberapa saranan lain pula.

Satu cara ialah dengan menyediakan satu fail untuk setiap ahli keluarga. Satu fail untuk suami, satu untuk isteri, dan satu untuk setiap anak2. Fail clear holder seperti dalam gambar pun boleh.
Jadi,…