Skip to main content

Membersihkan tilam

Tilam adalah tempat kegemaran kita. Sekembali dari pejabat, kita sering memandang geram ke tilam dan sesiapa yang kalah, akan merebahkan badan yang letih lesu di tilam sebelum berangkat ke bilik mandian pula.


Malangnya, bagi yang sudah beranak kecil, keadaan tilam yang suci kadangkala tercemar dengan pembuangan sisa bayi. Bukanlah sisa air besar, tetapi lebih kerap adalah air kecil sahaja. Lebih malang lagi, jika anak yang berusia 3-6 tahun masih mengalami "kebocoran" sekali-sekala di waktu malam.


Kebocoran ini dapat dikesan dari baunya. Yelah, najis yang kurang berwarna, apalagi jika diselimuti gebar dan bantal, kurang dapat dikesan puncanya. Tetapi, hidung para ibu yang sensitif, pasti dapat mengenalpasti kehadiran najis ini.

Sebelum ini ada ditulis siri artikel yang bertajuk Bersih Tidak Semestinya Suci. Di sini saya ingin berkongsi lebih lanjut mengenai kebersihan dan kesucian bab tilam untuk tatapan para pembaca budiman.


Secara teorinya, najis perlu dibersihkan hingga hilang ain, warna, bau dan rasanya, sedaya upaya kita. Kalau bercakap mengenai baju, ia mudah dibersihkan disinki sebelum dimasukkan ke dalam mesin basuh. Tetapi bercakap mengenai tilam, bagaimana pula proses mengangkat dan membilasnya...agak rumit. Membersihkan tilam memang rumit kerana lapisan yang tebal dan sudah tentu najis mudah meyerap jauh ke dalam. Walaubagaimanapun, tugas kita adalah mencuba sedaya upaya membersihkannya.


Kerana saya anak yang kedua dari sembilan beradik, dulu saya sering diarah untuk mencuci tilam yang dicemari oleh najis adik2 saya. Pada waktu itu, ada dua jenis tilam di rumah saya, tilam kekabu yang berat bertan2 dan tilam biasa yang boleh diangkat ke luar rumah.


Sekiranya tilam kekabu, saya tiada kederat untuk mengangkut tilam keluar, jadi teknik berikut perlu digunapakai. Arahan pertama dari ibu saya adalah mengambil kain buruk yang agak besar dan tekap najis tadi agar dapat menyerap air najis sebanyak2nya. Saya pun akan menekap dan menekap sehingga agak2 lenguh tangan saya. Kemudian, kain buruk akan dibasuh bersih2 dan diperah.


Arahan kedua adalah membawa sebekas air dan curahkan sedikit ke atas kesan najis tersebut dan kali ini saya diarahkan menyental sekuat2nya kawasan tersebut dengan kain buruk yang telah dibersihkan sebentar tadi. Proses ini boleh diulang sebanyak 3 kali, agak2 kita yakin, baunya dan ainnya sudah hilang. Kemudian ambil kain buruk yang kering dan letakkan di atas kawasan yang basah untuk menyerap lebihan air yang tinggal agar tilam lebih cepat kering.

Sekiranya tilam agak ringan seperti yang banyak terdapat di zaman moden ini, kita boleh mengangkatnya keluar rumah dan didirikan ke dinding. Pastikan kawasan najis di tilam berhadapan dengan kita. Pastikan juga paip air dan getah ada berdekatan. Apalagi, pancutkan air ke arah kawasan bernajis dan pancutlah sehingga kita yakin najis tersebut sudah larut dan dapat dibersihkan. Tilam tersebut boleh dijemur di panas dan biarkan sehingga kering sebelum dibawa masuk semula.

Ada orang mungkin berpendapat, tilam tidak dibawa sembahyang, jadi tidak perlu begitu berhati2 dari segi pembersihan. Benar, tetapi baunya agak semerbak jika dibiarkan, kurang enak untuk pernafasan kita.


Ada juga yang mengambil jalan ringkas dengan menjemur sahaja tilam tersebut, sekadar menghilangkan bau sahaja dan menjadikan tilam lebih garing! Saya pun tidak pasti setakat mana keberkesanan teknik ini, tetapi sekurang2nya baunya lebih ringan dari asal.


Bukan keselesaan sahaja matlamat utama, kesucian sepatutnya adalah prioriti kita.

Comments

  1. salam boleh saya tumpang bertanya.. kalu seluar anak kita yang pakai pempers tu berbau dengan najisnya( kencing atau berak) tetapi tidak bocor pun pampers tu.. adakah bau yang melekat pada seluar itu dikira najis?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pastinya najis. Sebab bau dah melekat. Najis dikira pada 3 perkara. Warna, bau dan rasa. Jika ada salah satu perkara maka ia najis.

      Delete
  2. maybe.....x sure mane

    ReplyDelete
  3. Just nak kongsi, skrg terdapat alas tilam kalis air yang boleh melindungi tilam anda dari cecair, najis dsb. Selesa dan sejuk berasaskan cotton.Tak perlu lagi menjemur tilam, jika berminat boleh ke https://www.facebook.com/ProdukHalalOnline

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Pengurusan Kain Baju - Teori Asas

Sebelum ini sidang pembaca sudah dihidangkan dengan artikel yang menerangkan secara ringkas tips asas pengurusan kain baju. Kali ini, saya ingin mengajak pembaca sekalian bersama-sama mengembara dengan lebih jauh untuk meneroka sisi kehidupan seorang ‘pelipat baju katalog’.

Saya kira tips kali ini lebih efisien jika dipersembahkan dalam bentuk demostrasi, malangnya masih tiada kemampuan dari pihak admin untuk merealisasikannya. It’s ok, maka silalah menggunakan daya imaginasi tuan2 dan puan2 seoptimum mungkin.

Berikut saya sertakan tips terperinci langkah demi langkah teknik lipatan baju keluarga saya:
1)Bagi fabrik yang besar seperti tshirt, kemeja atau seluar, bentangkan dengan rata dahulu sebelum mula melipat. (tolong jangan melipat di atas riba ye, jika mahu kualiti lipatan terjamin!) Gosok dan ratakan dengan permukaan tangan anda. Pastikan tiada penjuru yang terlipat atau pun bahagian yang masih lagi lembap.
2)Tanpa mengira faktor sama ada lubang leher baju dihalakan ke luar atau ke…

Menyusun dokumen dalam fail

Sewaktu saya belum berkahwin saya memang berminat memfailkan segala dokumen dan surat-menyurat yang saya terima. Satu fail dikhususkan untuk satu jenis dokumen. Satu fail untuk akaun bank A, satu lagi fail untuk akaun bank B, satu fail untuk bil kredit kad dan bermacam lagi.

Kerana saya masih single, saya punya banyak masa untuk melabel setiap fail dan meyusun pula mengikut abjad!

Setelah saya berkeluarga, sudah tentu jenis dokumen kita bertambah. Sijil nikah, surat beranak, passport, kad merah (mengandung), kad imunisasi anak, bil2 air dan api, bil2 kredit kad, dokumen insuran dan simpanan dan berbagai lagi.

Sebelum ini saya telah menyarankan agar menggunakan fail yang berlapis dan mempunyai pembahagi seperti di dalam gambar. Kali ini saya saya ingin memperturunkan beberapa saranan lain pula.

Satu cara ialah dengan menyediakan satu fail untuk setiap ahli keluarga. Satu fail untuk suami, satu untuk isteri, dan satu untuk setiap anak2. Fail clear holder seperti dalam gambar pun boleh.
Jadi,…