Skip to main content

Bilik tidur atau lubuk tidur!

Bagi sesetengah orang, bilik tidur adalah tempat rehat utama. Jika begini anggapan kita, maka ruang tidur dihias dengan suasana tenang dan nyaman sesuai dengan tema bilik tidur sebagai ruang rehat. Keperluan di bilik tidur cuma katil dan meja sisi, meja solek, almari baju dan mungkin kerusi empuk untuk bersantai.

Bagi sesetengah orang lain pula, bilik tidur adalah tempat privasi dan ruang peribadi. Maka segala koleksi peribadi disimpan di dalam bilik tidur. Di kepala katil ada bungkusan tempat menyimpan cadar2 lama. Di sebelah katil ada bungkusan dan kotak2 tempat menyimpan baju2 lama. Di bawah katil pula ada disimpan koleksi gambar2 peribadi dan barang2 usang yang mungkin memberikan kesan sentimental value kepada kita. Semua mahu diletak di bilik kita. Yelah, nama pun bilik kita.


Perlukah kita menjadikan bilik tidur tempat timbunan harta karun kita? Hanya kita sendiri yang boleh menjawabnya. Walaubagaimanapun, bilik yang penuh dengan koleksi peribadi sedikit sebanyak akan mengganggu keselesaan kita berehat. Barang2 ini berdebu dan perlu dibersihkan selalu, jika tidak tilam kita juga dijangkiti debu sedikit sebanyak. Barang2 ini juga mungkin memerangkap serangga seperti semut, dan labah2 yang akan membuat sarang dan sawang di celah barangan yang kurang perhatian. Apabila sekali2 sekala kita mengalihnya, sarang ini sudah membusut atau sawang sudah berselirat. Soalan seterusnya, sihatkah udara yang kita hidu saban malam?


Persoalan yang menjadi tajuk di atas: bilik tidur atau lubuk tidur? Saya sendiri berpendapat bahawa kita perlu meminimakan kelengkapan dan perkakasan di bilik tidur. Itu sahajalah bilik peraduan tempat kita merehatkan tubuh dan minda setelah melaksanakan pelbagai tanggungjawab sebagai insan.



Barang sentimental sewajarnya diletakkan ke dalam bekas2 bersesuaian dan disimpan di dalam almari simpanan atau ke dalam stor sahaja. Selebihnya yang sudah terlalu usang bolehlah dilontarkan sahaja ke tong kitar semula atau menyerahkan kepada yang lebih memerlukan. Sila rujuk post saya bertajuk "Asal kapas jadi benang" yang telah ditulis dahulu.


Barang2 berkenaan kerja serta peralatan menulis boleh dialihkan ke meja kerja yang seeloknya diletakkan di luar bilik tidur kita. Cari ruang yang bersesuaian untuk bekerja dan bukan di bilik tidur yang mengganggu lena pasangan atau ahli keluarga kita.


Koleksi pakaian dan aksesori peribadi yang melimpah ruah juga elok disediakan almari simpanan yang mencukupi. Kalau almari sepanjang 10 pintu masih belum dapat menampung koleksi pakaian kita, kita mungkin perlu membuat keputusan - simpan atau sedekah. Wajarkah kita menyediakan sehingga dua tiga bilik semata2 untuk menyimpan koleksi pakaian dan aksesori kita? Bukankah lebih berfaedah jika bilik2 tersebut dijadikan tempat solat atau bilik bacaan di rumah kita...sekadar cadangan...


Bukan mahu merendahkan mana2 pihak, tetapi bagaimana rasanya kualiti rehat kita jika tidur dan rehat ditemani semak dan samun barangan di sekeliling katil peraduan. Ramai yang mungkin mengaku tidak kisah, tetapi cuba alihkan dahulu barangan, dan cuba rasa perbezaannya kelak.

Bak kata ibu saya, rumah yang bersih dan kemas bukan hanya hakmilik orang yang kaya dan berada. Biar kita kurang berkemampuan dan rumah kita ringkas sahaja, tetapi biarlah ia bersih dan rapi seperti yang dianjurkan oleh agama kita.

Comments

  1. Subhanallah.saya suka sgt jumpa blog ni,truly adorable! :) Saya geram bila tgk org yg malas nya melampau2,nk tlg kemas tidak,buat sempah pulak tu tak reti nk kemas balik hasil tgn sendiri. Kut ye pon plg kurang hargai mereka yg dh mengemas,tolong maintainkan ni tidak.kadang2 yg dh besar pon sama mcm budak kecik.hm

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Membersihkan tilam

Tilam adalah tempat kegemaran kita. Sekembali dari pejabat, kita sering memandang geram ke tilam dan sesiapa yang kalah, akan merebahkan badan yang letih lesu di tilam sebelum berangkat ke bilik mandian pula.


Malangnya, bagi yang sudah beranak kecil, keadaan tilam yang suci kadangkala tercemar dengan pembuangan sisa bayi. Bukanlah sisa air besar, tetapi lebih kerap adalah air kecil sahaja. Lebih malang lagi, jika anak yang berusia 3-6 tahun masih mengalami "kebocoran" sekali-sekala di waktu malam.


Kebocoran ini dapat dikesan dari baunya. Yelah, najis yang kurang berwarna, apalagi jika diselimuti gebar dan bantal, kurang dapat dikesan puncanya. Tetapi, hidung para ibu yang sensitif, pasti dapat mengenalpasti kehadiran najis ini.

Sebelum ini ada ditulis siri artikel yang bertajuk Bersih Tidak Semestinya Suci. Di sini saya ingin berkongsi lebih lanjut mengenai kebersihan dan kesucian bab tilam untuk tatapan para pembaca budiman.


Secara teorinya, najis perlu dibersihkan hingga hilan…

Pengurusan Kain Baju - Teori Asas

Sebelum ini sidang pembaca sudah dihidangkan dengan artikel yang menerangkan secara ringkas tips asas pengurusan kain baju. Kali ini, saya ingin mengajak pembaca sekalian bersama-sama mengembara dengan lebih jauh untuk meneroka sisi kehidupan seorang ‘pelipat baju katalog’.

Saya kira tips kali ini lebih efisien jika dipersembahkan dalam bentuk demostrasi, malangnya masih tiada kemampuan dari pihak admin untuk merealisasikannya. It’s ok, maka silalah menggunakan daya imaginasi tuan2 dan puan2 seoptimum mungkin.

Berikut saya sertakan tips terperinci langkah demi langkah teknik lipatan baju keluarga saya:
1)Bagi fabrik yang besar seperti tshirt, kemeja atau seluar, bentangkan dengan rata dahulu sebelum mula melipat. (tolong jangan melipat di atas riba ye, jika mahu kualiti lipatan terjamin!) Gosok dan ratakan dengan permukaan tangan anda. Pastikan tiada penjuru yang terlipat atau pun bahagian yang masih lagi lembap.
2)Tanpa mengira faktor sama ada lubang leher baju dihalakan ke luar atau ke…

Menyusun dokumen dalam fail

Sewaktu saya belum berkahwin saya memang berminat memfailkan segala dokumen dan surat-menyurat yang saya terima. Satu fail dikhususkan untuk satu jenis dokumen. Satu fail untuk akaun bank A, satu lagi fail untuk akaun bank B, satu fail untuk bil kredit kad dan bermacam lagi.

Kerana saya masih single, saya punya banyak masa untuk melabel setiap fail dan meyusun pula mengikut abjad!

Setelah saya berkeluarga, sudah tentu jenis dokumen kita bertambah. Sijil nikah, surat beranak, passport, kad merah (mengandung), kad imunisasi anak, bil2 air dan api, bil2 kredit kad, dokumen insuran dan simpanan dan berbagai lagi.

Sebelum ini saya telah menyarankan agar menggunakan fail yang berlapis dan mempunyai pembahagi seperti di dalam gambar. Kali ini saya saya ingin memperturunkan beberapa saranan lain pula.

Satu cara ialah dengan menyediakan satu fail untuk setiap ahli keluarga. Satu fail untuk suami, satu untuk isteri, dan satu untuk setiap anak2. Fail clear holder seperti dalam gambar pun boleh.
Jadi,…