Wednesday, April 20, 2011

Disiplin ke tandas

Seringkali, kita mengungkit budaya bangsa Jepun dalam bab kemas-mengemas ini. Saya pernah terdengar orang bercerita bahawa orang Jepun akan secara otomatik menyusun selipar atau kasutnya mengadap ke luar. Lalu, apabila mereka keluar rumah, mereka akan terus menyarung selipar tanpa perlu berpusing mengadap rumah. Rajin sungguh, dan komited sungguh mereka.


Satu lagi budaya orang Jepun yang saya pernah dengar, mereka sering mengingatkan agar meninggalkan tandas dalam keadaan asal seperti sebelum kita menggunakannya. Maksudnya, jika tandas tersebut dalam keadaan bersih, pastikan kita tinggalkannya dalam keadaan bersih juga. Kalau keadaan tandas asalnya kotor, jangan pula kita membalas pada orang seterusnya...

Proses menggunakan tandas ini pun perlu diajar kepada segelintir kita. Ramai orang tahu teknik beristinjak dengan baik tetapi meninggalkan tandas dalam keadaan berbau tanpa dijirus dengan rapi.


Bagi kami adik beradik, kami sering dipesan agar menjirus najis dengan jirusan yang banyak. Saya sendiri menetapkan anak2 saya menjirus najis mereka sebanyak 20 jirusan. Saya kurang senang apabila anak saya menjirus sekali dua sahaja kemudian apabila saya menjengah ke tandas, baunya, subhanallah! Amat memeritkan hidung saya. Kerana anak2 saya kebanyakannya lelaki, mereka memerlukan arahan teknikal berbentuk nombor agar lebih mudah dilaksanakan.


Saya juga menetapkan agar jirusan perlu disimbah dari segenap arah bilik air, jangan setakat satu arah sahaja. Maksudnya, jiruslah dari kiri, dari kanan, dari belakang, dari sudut2 bilik air dan melengkapi 360 darjah agar hilang bau dan kesan najis tersebut. Simbahan perlu dilakukan dengan kadar perlahan atau sederhana kuat agar najis tidak terpercik hingga ke merata tempat dan dikhuatiri terkena pakaian kita pula.


Zaman sekarang, orang tidak lagi membuang secara bertinggung, tetapi sudah meniru cara barat iaitu membuang dengan cara yang kononnya lebih elegan - cara duduk. Jamban duduk tidak memerlukan jirusan yang melampau banyaknya. Tetapi, anda perlu teliti kesan2 najis jika ada yang terpalit ke atas sewaktu air pam mengalir dengan kuat. Mungkin ada kesan di bawah tempat duduk jamban tersebut. Jadi, elok diangkat dan diteliti. Mungkin juga ada sisa2 yang terlekat di mangkuk tidak dapat dialirkan dengan efektif oleh air flush tadi. Jadi, perlu dijirus secara manual dan jika perlu diberus dengan berus jamban.


Ada sesetengah pihak mengatakan bahawa sewaktu mengepam jamban, seeloknya cover seat diturunkan agar jamban tertutup dan tiada kuman atau bakteria yang dapat bertempiaran keluar. Baunya juga tidak dapat merebak ke merata tempat, hanya terkumpul di tempat tersebut sahaja.


Sekiranya kita mandi, selesai mandi, bersedekahlah tenaga dengan membetulkan kembali tempat sabun, berus gigi dan lain peralatan agar kemas seperti sewaktu kita melangkah masuk tadi. Sebelum membuka pintu bilik mandi, perhatikan sekeliling bilik air dan peralatannya untuk memastikan kesemuanya dalam keadaan yang bersih dan rapi. Sekiranya ada kesan2 buih sabun dan syampu melekat di dinding, elok dijirus biar hilang kesannya. Begitu juga serpihan buih yang tempias ke dinding semasa memberus gigi, janganlah lokek tenaga menjirus dan membersihkannya.


Pendek kata, sisa anda bukan untuk santapan mandi orang lain. Begitu juga sisa najis anda bukan untuk dikitar semula kepada orang lain. Salam hormat! Salam mengemas!

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...