Skip to main content

Pengurusan memasak ekspres

Pengurusan masa sangat penting dalam kehidupan kami adik beradik. Ayat lumrah yang kami sering dengar : "Mata kena selalu tengok jam!". Ini bermaksud betapa pentingnya masa dan penekanan ini sering diberikan dalam setiap tugasan kami di rumah. Termasuklah tugasan memasak di dapur.

Kami juga digalakkan untuk think ahead and plan ahead. Ini memudahkan perlaksanaan sesuatu perkara. Sama sekali jangan waktu nak buat, baru nak fikir. Nanti memakan masa pula. Dari segi memasak, kami perlu memikirkan dari awal menu yang akan dihidangkan. Seterusnya, boleh mula mengeluarkan ikan atau ayam untuk defrost seawal jam 9 atau 10 pagi. Nasi juga perlu dimasak dahulu sebelum kerja2 memasak bermula agar bila lauk siap, nasi juga sudah dimasak.

Kami selalunya memulakan tugasan memasak jam 11 pagi. 1 jam diperuntukkan untuk aktiviti memasak secara ekspres dan 1 jam lagi untuk mengemas dapur sehingga berkilat. Lauk harian yang dipilih berkisar 1 lauk daging (ikan, ayam etc) berupa sambal atau kuah, dan 1 lauk sayuran, biasanya goreng atau masak air.

Proses perlu dimulakan dengan menyiang ikan lalu di perap sekejap sekurang2nya dengan garam dan kunyit. Sementara menunggu ikan diperap, kami mengupas bawang2, ikan bilis, halia dan lain2 rencah seterusnya dihiris atau ditumbuk. Rencah2 ini disediakan untuk lauk daging dan juga lauk sayuran sekaligus dan dipecahkan kepada dua mangkuk berlainan. Sayur2 juga boleh dipotong dan dibasuh. Kami biasanya menggunakan beberapa besen dan mangkuk sahaja untuk proses ini. Jika bekas agak besar, boleh diletakkan bahan2 masakan dalam kumpulan berasingan. Digalakkan meminimakan penggunaan bekas agar dapur tidak bersepah lalu melambatkan proses mengemas.

Untuk aktiviti di atas meja, kami digalakkan untuk membentang suratkhabar seluas2nya. Apabila selesai memotong dan menyiang, tinggal dibungkus sahaja dan terus dibuang. Alas meja tidak akan comot dan proses mengelap meja akan lebih mudah.

Selesai mengupas dan memotong, barulah kami bergerak ke dapur gas untuk memulakan tugas2 menumis. Selalunya kami digalakkan menggunakan 1 kuali sahaja untuk menjimatkan masa mengemas dan mencuci kelak. Jadi, pertama sekali kami menggoreng sayur kerana gorengan sayur tidak begitu comot di kuali. Sesudah masak, alihkan sayur ke dalam mangkuk. Kuali tadi boleh dibilas sedikit dan kemudian dimasukkan minyak untuk menggoreng ikan pula. Memandangkan ikan goreng mengambil masa yang agak lama, kami digalakkan untuk membuat kerja2 mengemas sambil menunggu ikan masak. Tidak digalakkan duduk2 berehat semasa memasak. Sepatutnya sambar kesempatan dan mengamalkan konsep multitasking semasa memasak agar masakan cepat siap dan dapur segera kemas. Konsep ibu saya - cepat siap, cepat rehat. Jangan rehat cepat, lambat siap.

Jadi, sementara ikan sedang berperang di dalam kuali, kami akan mengelap meja yang sudah selesai dipakai tadi dan juga membasuh pinggan mangkuk yang sudah selesai diguna. Sekali sekala kami berhenti untuk membalikkan ikan. Selalunya kami cuba menyiapkan aktiviti membasuh pinggan dan mengelap sebelum kesemua ikan selesai digoreng.

Apabila ikan selesai digoreng, kami akan memulakan tugasan memasak kuah ikan. Jadi, minyak ikan tadi dikeluarkan sebahagiannya dan bakinya kami gunakan untuk menumis bawang. Ini sesuai untuk masakan sambal atau kicap yang menjadi menu lazim di rumah kami.

Setelah segala tugasan memasak selesai. Kami akan membasuh kuali dan saki baki perkakas memasak. Kemudian kami akan mengelap dapur gas dan di keliling tempat memasak yang terdapat banyak kesan percikan minyak. Jangan lupa angkat dapur gas untuk mengelap di bahagian bawahnya. Boleh juga diambil kaki tungku dan dibasuh dengan sabun untuk menghilangkan minyak yang terlekat.

Seterusnya, kami akan mengelap semua kabinet (termasuk pintu2 kabinet) dan kaunter dapur dan pastikan segala kekotoran dilap. Jangan lupa lap juga bahagian luaran peralatan dapur seperti blender, microwave dan bekas2 simpanan gula dan termasuk juga bahagian luar peti ais. Sesudah itu, dapur perlu disapu dan tamatlah tugasan memasak di dapur. Oh ya! Sekurang2nya seminggu sekali jangan lupa mop lantai dapur. Lebih elok jika dibuat tiap2 hari, jika masa mengizinkan.

Selesai segalanya, jam pada waktu itu selalunya menunjukkan sekitar jam 1. Makan time!!!

Comments

  1. cara kak dahlia nie memang diamalkan oleh kakak saya. dulu saya jarang2 masuk dapur, jadi ble tolong kakak kat dapur saya hentam kromo je...sudahnya kene tegur jela memanjang, tapi lama2 dh terbiasa dan nampak perbezaan cara saya dulu dan sekarang setelah berguru secara x langsung ngan kakak saya. btol2 memberi manfaat...

    ReplyDelete
  2. suka sgt2....sbb mmg dpt jadikan panduan...rugi cuti sem xbaca panduan2x ni...bolehla sy jd anak y berjasa kpd mak ayah...huhuhu

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Membersihkan tilam

Tilam adalah tempat kegemaran kita. Sekembali dari pejabat, kita sering memandang geram ke tilam dan sesiapa yang kalah, akan merebahkan badan yang letih lesu di tilam sebelum berangkat ke bilik mandian pula.


Malangnya, bagi yang sudah beranak kecil, keadaan tilam yang suci kadangkala tercemar dengan pembuangan sisa bayi. Bukanlah sisa air besar, tetapi lebih kerap adalah air kecil sahaja. Lebih malang lagi, jika anak yang berusia 3-6 tahun masih mengalami "kebocoran" sekali-sekala di waktu malam.


Kebocoran ini dapat dikesan dari baunya. Yelah, najis yang kurang berwarna, apalagi jika diselimuti gebar dan bantal, kurang dapat dikesan puncanya. Tetapi, hidung para ibu yang sensitif, pasti dapat mengenalpasti kehadiran najis ini.

Sebelum ini ada ditulis siri artikel yang bertajuk Bersih Tidak Semestinya Suci. Di sini saya ingin berkongsi lebih lanjut mengenai kebersihan dan kesucian bab tilam untuk tatapan para pembaca budiman.


Secara teorinya, najis perlu dibersihkan hingga hilan…

Menyusun dokumen dalam fail

Sewaktu saya belum berkahwin saya memang berminat memfailkan segala dokumen dan surat-menyurat yang saya terima. Satu fail dikhususkan untuk satu jenis dokumen. Satu fail untuk akaun bank A, satu lagi fail untuk akaun bank B, satu fail untuk bil kredit kad dan bermacam lagi.

Kerana saya masih single, saya punya banyak masa untuk melabel setiap fail dan meyusun pula mengikut abjad!

Setelah saya berkeluarga, sudah tentu jenis dokumen kita bertambah. Sijil nikah, surat beranak, passport, kad merah (mengandung), kad imunisasi anak, bil2 air dan api, bil2 kredit kad, dokumen insuran dan simpanan dan berbagai lagi.

Sebelum ini saya telah menyarankan agar menggunakan fail yang berlapis dan mempunyai pembahagi seperti di dalam gambar. Kali ini saya saya ingin memperturunkan beberapa saranan lain pula.

Satu cara ialah dengan menyediakan satu fail untuk setiap ahli keluarga. Satu fail untuk suami, satu untuk isteri, dan satu untuk setiap anak2. Fail clear holder seperti dalam gambar pun boleh.
Jadi,…

Pengurusan Kain Baju - Teori Asas

Sebelum ini sidang pembaca sudah dihidangkan dengan artikel yang menerangkan secara ringkas tips asas pengurusan kain baju. Kali ini, saya ingin mengajak pembaca sekalian bersama-sama mengembara dengan lebih jauh untuk meneroka sisi kehidupan seorang ‘pelipat baju katalog’.

Saya kira tips kali ini lebih efisien jika dipersembahkan dalam bentuk demostrasi, malangnya masih tiada kemampuan dari pihak admin untuk merealisasikannya. It’s ok, maka silalah menggunakan daya imaginasi tuan2 dan puan2 seoptimum mungkin.

Berikut saya sertakan tips terperinci langkah demi langkah teknik lipatan baju keluarga saya:
1)Bagi fabrik yang besar seperti tshirt, kemeja atau seluar, bentangkan dengan rata dahulu sebelum mula melipat. (tolong jangan melipat di atas riba ye, jika mahu kualiti lipatan terjamin!) Gosok dan ratakan dengan permukaan tangan anda. Pastikan tiada penjuru yang terlipat atau pun bahagian yang masih lagi lembap.
2)Tanpa mengira faktor sama ada lubang leher baju dihalakan ke luar atau ke…