Monday, June 13, 2011

Cara memvakum karpet

Ada orang memvakum karpet ala kadar sahaja dan kemudian declare - Siap!


Tapi bagi ibu saya yang mempunyai ketajaman mata ekstrem sering dapat mengenalpasti hasil kerja yang teliti atau pun tidak. Begitu juga dengan aktiviti memvakum. Beliau akan meneliti karpet tadi untuk memastikan tiada kesan2 debu, rambut, benang atau apa2 sahaja debris yang tertinggal di karpet tadi. Sekiranya ada - bermakna kami tidak menjalankan tugasan tersebut dengan teliti, justeru...apalagi, terpaksalah mengulang sekali lagi. Sesungguhnya quality control ibu saya sangat ketat!


Karpet sememangnya memerangkap debu. Ia perlu dibersihkan sekurang2nya seminggu sekali. Dengan kemudahan alat vakum, kerja membersihkan karpet sepatutnya menjadi lebih mudah.


Di sini ingin dicadangkan teknik memvakum yang teliti. Pastikan sekiranya anda memvakum secara menegak, anda teruskan secara menegak dari atas ke bawah kemudian bergerak meliputi setiap ceruk karpet dari kiri ke kanan. Jika anda memvakum secara melintang, pastikan juga gerakan diteruskan secara melintang.


Jangan sesekali bersimpang siur sekejap melintang, sekejap menegak, atau sekejap senget. Jika ini teknik yang anda gunakan, bermakna ada ruang yang tertinggal tidak divakum. Anda mungkin tidak perasan ada bahagian yang tidak dilalui oleh vakum.


Kalau ada perabut berdekatan dengan karpet, jangan lupa untuk memvakum di celah perabut tersebut. Kalau setakat kerusi, lebih baik diangkat sahaja kerusi tersebut. Jangan pula buat2 tidak nampak lalu mengabaikan sahaja. Ingat, sedikit2 lama2 debu jadi bukit. Lebih baik debu ditangani saat ia masih dalam kuantiti yang kecil. Kelak setelah membukit, kita juga sudah hilang selera untuk mengemas.

1 comment:

  1. salam~maklumat yang sangat berguna. benarkan saya untuk berkongsi dengan meletakkan blog anda dalam entry saya untuk rujukan akan datang. tq

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...