Skip to main content

TOILET WORLD

Kalau pembaca mahu tahu, dalam sehari, ibu saya memeriksa tandas beberapa kali. Diperhatikan susunan berus gigi agar jangan ada yang berselerakan. Diperhatikan juga agar sabun tidak bersepah dari kedudukan asal. Dan yang paling penting bilik air suci dan harum dari najis!

Kita tentu malu sekiranya tetamu datang tanpa diundang dan meluru pula menumpang tandas dan bilik air kita. Bagi mereka yang teliti dalam aspek pengurusan rumahtangga pasti diburu rasa bimbang akan status bilik air kita waktu itu. Atas dasar kebimbangan itu, ibu saya menerapkan disiplin memantau tandas dengan kerap.

Apa yang ibu saya laksanakan ialah memantau sekurang2nya sekali di waktu pagi setelah ahli keluarga selesai mandi, sekali lagi di waktu tengahari dan sekali lagi di waktu petang setelah ahli keluarga mandi petang pula.

Antara aspek terpenting yang dipantau ibu saya adalah tandas tempat kita membuang. Ibu saya akan pastikan tiada sisa2 buangan yang tertinggal yang tentunya tidak enak dipandang. Beliau juga akan mengangkat lapik duduk (sekiranya tandas duduk) untuk memastikan tiada sisa2 yang kelihatan. Jika ada sudah pasti jirusan dan berusan menjadi langkah seterusnya.

Sepatutnya tugasan di atas adalah tanggungjawab orang terakhir yang menggunakan tandas. Elok kita periksa berkali2 sebelum melangkah keluar dari tandas agar tidak menyakitkan mata dan hati pengguna seterusnya. Pastikan ubat gigi dan berus gigi tersusun rapi seperti asalnya. Begitu juga perkakasan mandi yang lain seperti bekas sabun dan syampu agar orang lain dapat menggunakan tandas dengan selesa.

Beruntunglah kita sekiranya ada ahli keluarga seperti ibu saya yang hobinya memantau kegunaan tandas dan tidak bosan mengingatkan ahli2 keluarga agar menjaga kebersihan tandas. Malangnya kebanyakan manusia tidak mampu dan tidak ingin untuk menjadi jaga tandas, jadi, eloklah tugas ini kita pikul di bahu masing2. Tidak perlu menyusahkan sesiapa!

Sesungguhnya pendidikan kebersihan itu sewajarnya bermula dari rumah bukan di kempen2 melalui televisyen.

Comments

  1. ibu awak seorang yang sungguh rajin dan berdisiplin.. kalau la saya boleh jadi macam tu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. InsyaAllah semua orang boleh jadi macam tu kalau betul2 usaha :)

      Delete
  2. salam,

    saya juga seperti ibu awak... toilet rumah melambangkan kebersihan sesebuah keluarga...

    ReplyDelete
  3. Assalamualaikum wbt

    Saya Zamri Mohamad, penulis buku dan pembangunan kerjasama penulis baru. Saya berminat berusaha membawa idea-idea ini untuk dibukukan. Mohon emel ke zamrimohamad@gmail.com agar dapatlah kita berdiskusi JV yang bersesuaian, dengan izin Allah.

    ReplyDelete
  4. assalamualaikum..
    lama menyepi blog ni. saya suka baca tips2 kemas rumah kt sini .. pls update yek. tq

    ReplyDelete
  5. Terima kasih saudara Zamri atas minat dan penghargaan tersebut. Sememangnya pihak kami sedang dalam proses untuk membukukan tips-tips ini supaya manfaatnya dapat lebih diperpanjangkan..

    ReplyDelete
  6. terimakasih , home sweet home
    banyak idea awak tu saya dah praktik dalam kehidupan banyak yang sama sebab allahyarham mak saya pun rajin dan pembersih macam mak awak jgk kita boleh bezakan rumah yang selalu kemas dengan yang tak berkemas bersepahnya lain...tentang kainbaju tu mmg kalau cerita tak habis..anak saya pun ramai lelaki 4 org longgokan mmg selalu ader tapi sy mesti jerit jgk..sapa punya tuala ni longgok ..sidaiii nanti busuk kadang-kadang suami pun sama ..bab ni mmg agak stress...saya lipat kain seminggu 2 kali sahaja tak buat setiap hari saya asingkan baju kerja dan sekolah ...t shirt saya kumpul dulu sbb saiz sama dan mudah lipat....lg pun stok t-shirt bnayak...kain yg besar -besar sy lipat dan pakain dalam sy lipat jadi masih ada yg blom diurus ..t -shirt sy akan lipat utk sesi kedua dalam minggu tu...pakain semua gosok sendiri...
    awak banyak bagi tips ..terutama stor saya akan cuber utk ikut tips tips tu....

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Membersihkan tilam

Tilam adalah tempat kegemaran kita. Sekembali dari pejabat, kita sering memandang geram ke tilam dan sesiapa yang kalah, akan merebahkan badan yang letih lesu di tilam sebelum berangkat ke bilik mandian pula.


Malangnya, bagi yang sudah beranak kecil, keadaan tilam yang suci kadangkala tercemar dengan pembuangan sisa bayi. Bukanlah sisa air besar, tetapi lebih kerap adalah air kecil sahaja. Lebih malang lagi, jika anak yang berusia 3-6 tahun masih mengalami "kebocoran" sekali-sekala di waktu malam.


Kebocoran ini dapat dikesan dari baunya. Yelah, najis yang kurang berwarna, apalagi jika diselimuti gebar dan bantal, kurang dapat dikesan puncanya. Tetapi, hidung para ibu yang sensitif, pasti dapat mengenalpasti kehadiran najis ini.

Sebelum ini ada ditulis siri artikel yang bertajuk Bersih Tidak Semestinya Suci. Di sini saya ingin berkongsi lebih lanjut mengenai kebersihan dan kesucian bab tilam untuk tatapan para pembaca budiman.


Secara teorinya, najis perlu dibersihkan hingga hilan…

Pengurusan Kain Baju - Teori Asas

Sebelum ini sidang pembaca sudah dihidangkan dengan artikel yang menerangkan secara ringkas tips asas pengurusan kain baju. Kali ini, saya ingin mengajak pembaca sekalian bersama-sama mengembara dengan lebih jauh untuk meneroka sisi kehidupan seorang ‘pelipat baju katalog’.

Saya kira tips kali ini lebih efisien jika dipersembahkan dalam bentuk demostrasi, malangnya masih tiada kemampuan dari pihak admin untuk merealisasikannya. It’s ok, maka silalah menggunakan daya imaginasi tuan2 dan puan2 seoptimum mungkin.

Berikut saya sertakan tips terperinci langkah demi langkah teknik lipatan baju keluarga saya:
1)Bagi fabrik yang besar seperti tshirt, kemeja atau seluar, bentangkan dengan rata dahulu sebelum mula melipat. (tolong jangan melipat di atas riba ye, jika mahu kualiti lipatan terjamin!) Gosok dan ratakan dengan permukaan tangan anda. Pastikan tiada penjuru yang terlipat atau pun bahagian yang masih lagi lembap.
2)Tanpa mengira faktor sama ada lubang leher baju dihalakan ke luar atau ke…

Menyusun dokumen dalam fail

Sewaktu saya belum berkahwin saya memang berminat memfailkan segala dokumen dan surat-menyurat yang saya terima. Satu fail dikhususkan untuk satu jenis dokumen. Satu fail untuk akaun bank A, satu lagi fail untuk akaun bank B, satu fail untuk bil kredit kad dan bermacam lagi.

Kerana saya masih single, saya punya banyak masa untuk melabel setiap fail dan meyusun pula mengikut abjad!

Setelah saya berkeluarga, sudah tentu jenis dokumen kita bertambah. Sijil nikah, surat beranak, passport, kad merah (mengandung), kad imunisasi anak, bil2 air dan api, bil2 kredit kad, dokumen insuran dan simpanan dan berbagai lagi.

Sebelum ini saya telah menyarankan agar menggunakan fail yang berlapis dan mempunyai pembahagi seperti di dalam gambar. Kali ini saya saya ingin memperturunkan beberapa saranan lain pula.

Satu cara ialah dengan menyediakan satu fail untuk setiap ahli keluarga. Satu fail untuk suami, satu untuk isteri, dan satu untuk setiap anak2. Fail clear holder seperti dalam gambar pun boleh.
Jadi,…