Wednesday, October 12, 2011

Energi Mengemas

Mengikut Islam, antara orang yang paling baik adalah yang lambat marahnya dan cepat pula redanya. Semoga kita tergolong orang2 yang sedemikian. Amiiinnnn......


Bercakap tentang marah; Pernah tak anda berasa marah? Sudah tentu pernah kan? Energi marah ni kadang2 melampaui batas sehingga habis berserakan barangan di rumah hasil balingan semasa marah!Kenapa perlu mempergunakan energi marah (adrenaline rush, barangkali?) secara sia2 dan menyumbang pula kepada konflik dengan orang lain? Memang ada saranan di dalam Islam, bahawa sekiranya kita marah, ambillah wudu', beristighfar dan juga sembahyang bagi meredakan kemarahan.


Saya pula ingin menyarankan sesuatu yang mungkin berguna bagi sesetengah pihak. Ya, saya juga pernah marah. Anak2 saya juga sering marah dan bergaduh sesama sendiri. Saya telah menyarankan berbagai saranan dan nasihat agar anak2 dapat mengawal kemarahan mereka. Angin - kata orang2 tua...Kebelakangan ini saya menyarankan sesuatu yang berbeza: "Kalau banyak sangat tenaga nak bergaduh, bergasak dan bergumpal tu; apa kata pergi basuh pinggan, basuh bilik air, sapu sampah dan mop rumah?!!" Dan saya dengan tegas membahagikan tugas2 tersebut kepada pihak2 yang terbabit dan saya memantau mereka agar tidak kembali bertelagah secara curi2....hmmmphhh....


Hah, ini lah yang kita namakan kaedah menyalurkan energi yang tidak berfaedah kepada energi yang berfaedah. Kita sebagai orang dewasa lebih layak mempraktikkan petua moden ini. Apa kata jika kita rasa darah naik meluap2 tu, pergilah salurkan tenaga kepada kerja2 menyental bilik air, sinki, membersihkan petiais, menyapu dan mengemop rumah, membersihkan tingkap dan debu di kekisi, menyental periuk belanga sehingga bercahaya dan berbagai lagi. Apabila kepenatan menyental, kita pun tidak akan berdaya lagi untuk marah atau memarahi orang lain.


Seperti biasa, ini adalah saranan. Agak2 darah mendidih kat suami atau isteri di rumah tu, cepat2 lah cari tempat untuk disental sekuat2nya ya....

Tuesday, October 4, 2011

Pengurusan Kain Baju - Teori Asas

Sebelum ini sidang pembaca sudah dihidangkan dengan artikel yang menerangkan secara ringkas tips asas pengurusan kain baju. Kali ini, saya ingin mengajak pembaca sekalian bersama-sama mengembara dengan lebih jauh untuk meneroka sisi kehidupan seorang ‘pelipat baju katalog’.

Saya kira tips kali ini lebih efisien jika dipersembahkan dalam bentuk demostrasi, malangnya masih tiada kemampuan dari pihak admin untuk merealisasikannya. It’s ok, maka silalah menggunakan daya imaginasi tuan2 dan puan2 seoptimum mungkin.

Berikut saya sertakan tips terperinci langkah demi langkah teknik lipatan baju keluarga saya:

1)
Bagi fabrik yang besar seperti tshirt, kemeja atau seluar, bentangkan dengan rata dahulu sebelum mula melipat. (tolong jangan melipat di atas riba ye, jika mahu kualiti lipatan terjamin!) Gosok dan ratakan dengan permukaan tangan anda. Pastikan tiada penjuru yang terlipat atau pun bahagian yang masih lagi lembap.

2)
Tanpa mengira faktor sama ada lubang leher baju dihalakan ke luar atau ke dalam lipatan, konsepnya tetap sama. Pastikan lipatan bahagian kanan dan kiri sama lebarnya dan simetri. Setiap kali lipatan pada mana2 bahagian baju dilakukan, tangan juga harus dirajinkan untuk turut sama menggosok permukaan lipatan dengan rata. Atau dalam erti kata lain, melipat sambil menggosok tanpa menggunakan seterika.

3)
Pastikan tiada mana-mana penjuru fabric yang terkeluar kawasan setelah siap dilipat. Tak mahulah tiba-tiba ada hujung lengan baju yang tergantung tak bertali kerana tidak disematkan dengan kemas ke dalam lipatan.

4) Pastikan kita mengamalkan satu jenis framework saja untuk melipat dan menyusun baju. Jika mahu melipat tshirt pertama dalam bentuk segi empat sama, pastikan tshirt yang lain pun begitu juga. Jangan caca marba dengan pelbagai konsep untuk kategori pakaian yang sama. Kita akan mengalami kesukaran ketika mahu menyusun di dalam almari mengikut kelompok masing2. Untuk kategori lain seperti seluar dan tudung, gunalah apa sahaja cara yang bersesuaian, kemas dan sistematik.

5)
Untuk pakaian formal ke pejabat atau ke majlis, lebih elok jika digantungkan dengan rapi di dalam almari untuk mengelakkan kedutan berlebihan. Cara menggantung juga perlu kemas. Digalakkan menggunakan jenis penggantung baju yang sama dan juga kukuh, bergantung pada keberatan fabrik. Pastikan jarak penggantung sama di antara satu sama lain, seperti mana ketika menggantung baju setelah dibasuh.

6) Seperti biasa, gantung mengikut kategori pakaian. Teknik menggantung juga perlu konsisten. Kalau seluar kerja suami dilipat dua baru digantung, begitu juga dengan seluar lain. Kalau baju kurung isteri lehernya menghadap ke kanan di dalam almari., baju kurung lain pun begitu juga. Kedudukan kepala penggantung baju juga harus selari sama ada menghadap ke depan atau ke belakang.


Itu
saja untuk kali ini. Ada masa kita bersua lagi. Wassalam...

Pengalaman Bekas Pelajar!

Assalamualaikum. Wah lama dah tak menulis!! So, enjoy reading, like i do~~:)
Saya pernah merantau ke luar negara berbekalkan status seorang pelajar sepenuh masa. Tapi bila dah berada di sana, nak tak nak saya memegang satu lagi status sebagai pembeli-belah separuh masa. Maklumlah, bila dah berada dekat tempat orang ni, banyaklah doktrin yang mencucuk minda suruh membeli itu ini. Perempuan ni pulak Tuhan jadikan nafsunya mencapah ke segenap sudut, maka berjuanglah saya dengan agak hebat juga waktu itu dalam mengawal transaksi peribadi.

Ok the time is approaching. Pejam celik pejam celik saya sudah menggenggam sekeping ijazah (kena terima hakikat: kami tak diberi dalam bentuk segulung ijazah). Apa lagi, persiapan balik untuk kebaikan/back for good (saya percaya tiada siapa balik untuk kejahatan dan keburukan) perlu dibuat dengan tangkas, lincah dan agresif. Pada masa yang sama, jangan lupa lakukan secara terancang.

Mata melilau-lilau ke segenap kamar tidur saya. Wah........banyak betul barang nampaknya. Itu belum lagi yang tersimpan kemas tanpa kelihatan di mata saya. Dan belum lagi yang orang hadiahkan. Oh, sekurang-kurangnya, saya hanya perlu mengosongkan bilik, bukannya mengosongkan satu rumah. Lega.

Ok, bagaimana mahu bermula? Saya tertarik untuk berkongsi dengan pembaca teknik dan strategi saya dalam menguruskan hal ini;

1) Kosongkan semua rak, almari, laci, meja dan apa sahaja yang fungsinya menyimpan/meletak barangan. Keluarkan semua barang dan longgokkan di lantai bilik, tak kisahla barang apa sekalipun. Longgok jangan tak longgok. Lupakan sebentar sikap berhati-hati dan lemah-lembut anda. Oh tapi, mana-mana yang fragile tu silalah handle with care ye. Kenapa saya buat begini? Supaya mata anda dapat menangkap terus setinggi manakah timbunan semua barang anda, lalu membayangkan jumlah kotak yang diperlukan dan serba sedikit teknik mengemas yang sesuai, juga bahan-bahan tambahan yang diperlukan. Maka, tidak perlu lagi timbul dialog seperti...."Alaaaa......tertinggal pulak yang dalam laci nih.....kotak dah seal pulak!!". Sebab tu saya nasihatkan longgok saja di atas lantai.

Proses longgokan-angle 1

Proses longgokan-angle 2


Sebelum dan selepas proses mengemas. (Yes, I purposely cleaned up my room). Oh, went bananas! Haha. Cadar pun terbaik.

2) Siap sediakan kotak simpanan barang yang akan dihantar ke kampung halaman melalui laut.(Ada ke yang hantar naik flight? Kaya sangat tu..). Pastikan tapak kotak diplaster sekukuh-kukuhnya agar tidak menangis teresak-esak ketika melihat pinggan Portmeirion made in England anda bersepah-sepah ketika penghantaran ke rumah. Jangan biarkan hati anda berkecai.
3) Asingkan barangan mengikut pemiliknya dan keperluannya. Saya pecahkan penerangan saya seperti berikut:
a) Asingkan barangan milik sendiri dengan barangan milik kaum keluarga dan handai taulan di Malaysia. Dalam erti kata lain, perlu dimasukkan ke dalam kotak yang berlainan.
b) Bagi barangan milik anda, asingkan lagi mengikut prioriti dan keperluan. Maksud saya, barangan yang anda target untuk digunakan selepas perkahwinan atau selepas memiliki rumah sendiri perlu dimasukkan ke dalam kotak yang khusus. Jadi anda tak perlu bazir masa untuk buka kotak tersebut sejurus ianya sampai ke rumah, sekiranya bercampur dengan barangan penting lain. Penat bukan men'seal' kotak? Jadi jangan buka dengan sewenang- wenangnya selagi boleh.
c) Untuk barangan mudah pecah, anda tak perlu terlalu obses dengan bubble wrap dan yang sewaktu dengannya. Gunakan mana-mana kain baju yang bakal tergolong dalam kotak yang sama. Tipulah kan kalau anda kekurangan kain baju dan fabrik lain untuk dibawa pulang.....Dari dibiar terlipat saja sepanjang 2-3 bulan di atas lautan, apa kata anda balut segala barangan mudah pecah menggunakan fabrik tersebut dengan kemas? Lagi best kalau ada duvet/comforter, boleh juga dijadikan salah satu pelindung barangan di dalam kotak. Mungkin boleh selitkan saja mana-mana item yang sesuai di celah-celah gulungan duvet berkenaan.
4) Masukkan barangan ke dalam kotak masing-masing dengan cara yang paling efisien sekali. Seimbangkan berat semua kotak selagi boleh. Jangan lupa, apa saja tindakan anda, lakukan dengan cermat dan selamat. Bayangkan sekali pergerakan-pergerakan kasar dan sepak terajang serta layanan buruk yang bakal diterima kotak-kotak berkenaan sepanjang berpisah dengan anda. Pasti anda terasa ngeri dan bertindak dengan lebih bijak ketika mengemas.
5) Seal kotak dengan kukuh. Labelkan apa-apa yang perlu dan jangan lupa tulis alamat destinasi dan nombor untuk dihubungi dengan jelas.
6) Ini penting. Jangan gatal-gatal nak bershopping lagi sejurus semua kotak diseal. Nantikan sahaja agen pengangkutan datang ke rumah mengambil kotak anda. Sebab itu, saya galakkan anda memilih waktu yang paling tepat untuk book penghantaran. Janganlah sebulan lagi nak balik dah excited seal kotak, pastu sedih2 tak dapat nak shopping sakan lagi dah. Tapi janganlah pula esok nak balik baru nak hantar kotak hari ni kan? Make use of your brain wisely. Expect the unexpected.
TAMBAHAN:
1) Maintain stamina anda untuk proses pembersihan ini. Jangan lupa sarapan. Fokus dan jangan biarkan fikiran menerawang. Mulakan dengan Bismillah, agar dari awal proses hinggalah kotak-kotak selamat tiba di rumah, semuanya dalam keadaan terpelihara. Hantarlah pemergian kotak-kotak anda menaiki kapal dengan iringan doa. Itulah senjata yang paling ampuh.
2) Fikir masak-masak apa yang nak dibawa, dan apa yang nak ditinggal. Jangan menyesal di kemudian hari. Jangan malas berfikir. Gunakan sel otak anda seoptimum mungkin.
3) Kena pandai agak jugak barangan apa yang bertuah dapat bersama-sama anda dalam penerbangan pulang. Agak-agakla kan berapa kilo nak bawak, based on flight requirement. Spare la sikit 3-4 kg ke, untuk masa-masa kecederaan.
4) Langkah seterusnya: BERSABAR. Mungkin kadangkala terdetik di dalam hati anda yang kemungkinan besar kapal terlibat sudah selamat karam lantaran lamanya pelayaran. Actually, proses di pelabuhan itu yang mengambil masa. Betul kan? Kalau salah harap tolong betulkan ye. :)
Benar, saya menulis dalam konteks seorang pelajar di perantauan. Namun, mungkin serba sedikit dari tips di atas boleh diaplikasikan oleh sesiapa sahaja yang akan berpindah rumah/pejabat. (Kalau hanya berpindah bilik di dalam rumah yang sama, tak perlulah nak berkotak bagai kan?)
Oh ye, saya hanya sekadar berkongsi pengalaman. Setiap orang ada caranya tersendiri dalam mengatur kehidupan, itu sudah pasti. Tapi tak salah kan kalau diolah sedikit mana-mana yang perlu?
SELAMAT MENGEMAS! HAVE FUN!
Wassalam wbt.
best regards,
LUBNA YUSOF.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...