Monday, January 31, 2011

Pulangkan ke tempat asalnya...


Pulangkan semula ke tempat asalnya selepas dibaca!


Begitulah arahan yang tertampal di rak2 buku di rumah ibu saya suatu ketika dahulu. Ibu saya bukan setakat gemar memberikan arahan lisan, bahkan di mana beliau tiada beliau menggantikan pula dengan arahan bertulis! Beliau bukan setakat cekap bekerja bahkan juga bijak menyediakan manual kerja yang tepat dan padat! Begitulah kelebihan ibu saya.

Seingat saya, sewaktu saya di zaman sekolah rendah, koleksi majalah adalah sangat banyak, beralmari2. Kesemuanya disusun dengan rapi. Ada majalah Wanita, Gila-gila, Dewan Pelajar, Kuntum dan banyak lagi.
Ini mungkin kerana ayah saya yang minat membaca lalu seluruh keluarga beliau dilatih agar membaca adalah budaya. Untuk ibu saya dibelikan beberapa majalah popular seperti Wanita, Keluarga dan Jelita. Untuk anak2 pula dibelikan segala majalah kanak2 yang ada di pasaran termasuk Bujal dan Bambino yang kini tiada lagi di pasaran. Tidak ketinggalan juga majalah libang-libur seperti Gila-gila untuk merehatkan minda. Apabila kami meningkat dewasa ayah saya membelikan pula Dewan Siswa, Dewan Bahasa, Dewan Masyarakat dsbnya. Pendekata, kami tidak pernah keputusan bahan bacaan kala itu.

Lagi pula, zaman saya masih kecil, TV cuma ada 2 saluran - TV1 dan TV2 (pelikkan?). Dahlah cuma 2 saluran, bermula pula pukul 3 atau 4 petang (saya pun tak berapa ingat). Dahlah bermula waktu petang, program awalnya pula adalah berbentuk pengisian seperti kuliah dan bacaan tafsir Al-Quran. Kalau tidak silap, program kartun dan rancangan kanak2 cuma hari2 tertentu seperti hari Jumaat barangkali. Siaran pula tamat jam 12 tengah malam diakhiri dengan lagu Negaraku....Jadi TV pada zaman itu adalah medium yang membosankan kanak2. Lebih menarik jika membaca!

Jadi, jika ada waktu terluang, saya dan kakak saya akan memerap di dalam bilik bacaan yang dikhaskan oleh ibu saya. Kami akan menyelongkar kembali majalah edisi2 lalu dan membacanya semula. Tidak cukup dengan majalah kanak2, kami baca juga majalah ibu dan ayah seperti Wanita dan Dewan Masyarakat. Tidak faham pun tidak mengapa janji baca dulu, fikirkan kemudian - yakni bila dewasa kelak!


Kerana sifat kami yang sering menyelongkar rak buku dan majalah, maka ibu saya mengambil tindakan menampal arahan di atas. Agar kami tidak meninggalkan bahan bacaan dalam keadaan berselerak begitu sahaja.

Memang benar, secara logiknya, pandai ambil, pandai lah simpan. Peraturan ini boleh kita aplikasikan secara umum, yakni untuk sebarang barang yang diambil, pastikan ahli keluarga meletakkan kembali ke tempat asalnya.

Jangan biarkan orang lain bertanggungjawab atas tindakan kita!

Monday, January 24, 2011

Kemas-holic

Siapa di antara kita adalah kemas-holic? Sila angkat tangan!

Apa itu kemas-holic? Kita ada workaholic, alcoholic, kenapa tidak kemas-holic (cigarette holic tak ada pulak)? Atau mungkin di dalam Bahasa Malaysia - kaki kemas seperti kaki bola, kaki botol, kaki rokok dsbnya.

Kalau ada istilah kemas-holic, mungkin ada di kalangan kita yang tergolong dalam kategori sedemikian. Pagi kemas, tengahari kemas, petang kemas, dan malam sehingga ke dinihari masih....mengemas....Malah ada yang mengatakan kalau tidak mengemas rumah, rasa sengal badan pula...

Di sini saya ingin berkongsi sebuah cerita yang sempat saya dengar di radio beberapa hari lalu dalam satu kuliah motivasi ringkas. Sebuah kisah yang mungkin menyentuh perasaan kaum ibu.

Cerita mengisahkan seorang ibu yang lambat menimang anak. Setelah beberapa tahun, akhirnya dapat khabar gembira bakal menjadi ibu. Ibarat bulan jatuh ke riba, pasti si ibu merasa sangat bahagia. Segala keperluan anak yang bakal lahir disediakan. Akhirnya bayi tersebut lahir dengan selamat.

Dipendekkan cerita, 3 tahun kemudian, ibu ini menyedari bahawa sikap si anak tidak sama dengan si ibu. Si ibu sangat pengemas manakala si anak sangat penyepah! Kerja mengemas si ibu tidak pernah selesai kerana anak tidak berhenti menyepahkan rumah. Lalu puaslah si ibu membebel panjang ingin membentuk perilaku anak agar mencontohi genetik si ibu.

Nak dijadikan cerita, suatu hari si ibu mendapat panggilan bahawa seorang teman akan berkunjung. Yalah, menurut kaunselor motivasi tersebut - kalau tiada tetamu pun rumah sentiasa dikemas, inikan pula apabila tetamu akan bertandang. Ligatlah si ibu mengemas segenap inci rumah, menyediakan hidangan dan sebagainya.

Apabila si ibu siap menggoreng mee dan dibawa ke hadapan, si ibu terkejut besar menyaksikan ruang tamu rumahnya. Ruang yang tadi selesai dikemas sudah penuh dengan bahan2 yang berselerakan hasil kerja tangan si anak tadi. Waktu ini, si ibu hilang sabar, lalu dikejar anak sehingga anak berlari ke luar rumah.

Malang tidak berbau, sewaktu si anak kecil melangkah keluar pagar, anak tersebut berlanggar dengan sebuah kereta. Si ibu terus membawa anak ke hospital dengan tidak putus berdoa agar nyawa anaknya dipanjangkan. Tetapi...Tuhan lebih menyayangi anak kecil itu dan tinggallah si ibu dengan seribu sesalan.

Malam tersebut setelah tetamu sudah bersurai, si ibu pergi ke tong sampah dan mencari sisa2 kertas buangan anak siang tadi dan menaburkan semula ke ruang tamu. Dalam sesalan si ibu mengutuki dirinya yang tidak menghargai nikmat yang ada semasa ia ada.

Begitulah para pembaca sekalian, manusia memang aneh, kekadang tidak menyedari nikmat di sebalik ujian, dan menghargai setelah ketiadaan!

Saya tidak pasti kesahihan cerita di atas, tetapi menurut kaunselor motivasi tersebut, cerita di atas adalah cerita benar. Kalau ia benar berlaku, saya berdoa agar ibu tersebut diberi kekuatan untuk berhenti mengutuki dirinya sendiri dan membuka lembaran baru...

Kesimpulan yang ingin saya sampaikan adalah begini: Benar kebersihan itu sebahagian dari iman tetapi...mungkin masih ada anak kecil yang perlu diberi perhatian. Atau mungkin masih ada suami atau isteri yang memerlukan tumpuan kasih sayang.

Saya dan adik beradik saya sendiri bukanlah juara dalam bab kemas-mengemas. Kalau dinilai mungkin tidak juga mencapai tahap perfect 10! Yang penting kita kena sentiasa mengemas secara istiqamah. Ada waktu2 tertentu rumah tetap akan berselerak terutama yang masih mempunyai anak2 kecil.

Terpulang kepada kaki-kemas sekalian untuk menentukan tahap peri pentingnya kerja mengemas rumah. Cuma diharap jangan sampai ia menenggalamkan prioriti2 lain dalam rumahtangga. Kita perlu bijak menyeimbangkan antara mengemas yang menyelesakan dan mengemas yang menyeksakan.

Agaknya ini yang dimaksudkan orang tua2 - buat baik berpada-pada..?

Tuesday, January 18, 2011

Pusingkan label!

Sekali lagi kita masuk ke ruang dapur. Yelah, dapur ni nadi kehidupan. Kalau dapur tak berasap, separuh nyawa rasa dah melayang...perut lapaarr...

Memandangkan hampir separuh kehidupan dihabiskan di dapur, jadi dapur memerlukan perhatian yang berlipat ganda. Kerja2 mengemas juga banyak dilaksanakan di dapur dan berulang-kali pula.

Kita juga mempunyai pelbagai barangan di dapur, stok makanan, peralatan dan sebagainya. Saya tertarik untuk membincangkan mengenai pengurusan stok makanan dan peralatan di dapur.

Di dapur, kita mempunyai barangan dalam tin kecil atau besar, dalam bungkusan plastik, dalam bekas2 plastik, dalam kotak, dalam botol kaca dan sebagainya. Mereka semua mempunyai ciri yang sama iaitu berlabel.

Salah satu kebiasaan ibu saya adalah memastikan kesemua bahagian hadapan label menghadap ke depan, yakni ke arah kita yang melihat barangan tersebut. Jadi, kesemua botol kicap, tomato, tin Campbell, tin biskut dll akan dipusingkan agar bahagian hadapan label menghadap ke depan dan bukan ke belakang.

Cara ini juga bukan setakat memastikan kecantikan luaran sahaja tetapi juga memudahkan pengguna dapur itu sendiri. Kita boleh lihat sepintas lalu, botol tersebut adalah sos cili atau sos tomato tanpa perlu bergerak memusingkannya. Dari jauh kita sudah dapat megenali yang mana tin sadin dan yang mana tin jagung.

Jadi...sambil kita mengemas dapur, kita pusingkan botol2 jus agar menghadap ke hadapan. Sambil kita mengelap kaunter, kita pusingkan juga kotak2 atau tin2 makanan agar labelnya menghadap ke hadapan, mudah untuk sesiapa juga mengenali dan mengambil kotak yang dihajati.

Kita juga boleh memastikan sebarang peralatan seperti periuk nasik dan bekas2 kaca dipusingkan agar bunga mereka menghadap ke hadapan.

Setelah saya dewasa, saya perasan teknik ini rupa2nya adalah teknik penting di pasaraya. Kesemua label di pasaraya perlu menghadap ke hadapan. Agak bersalahan dengan manual kerja mereka sekiranya label dibiarkan menghadap ke belakang! Tak sangka bahawa manual kerja famili saya sama dengan manual kerja di pasaraya!!

Anda boleh juga memastikan label barangan anda di segenap pelusuk rumah menghadap ke hadapan, termasuklah peralatan di meja solek, alatan mandian di bilik air dan apa2 saja bekas yang mempunyai label!

Thursday, January 13, 2011

Dinner is served! - Revisited

Makan malam memang menjadi isu utama bagi ibubapa yang kedua2nya bekerja di siang hari. Apabila pulang, mula memerah otak untuk mencari menu yang memenuhi selera. Sebelum ini ada diperturunkan serba sedikit teknik2 yang dikumpul dari pelbagai pihak di dalam entry berjudul Dinner is Served!.

Kepada mereka yang telah membaca entry mengenai tajuk di atas, di sini ingin diperturunkan beberapa lagi teknik yang saya dapati dari pemerhatian saya terhadap seorang teman seperjuangan.


Alternatif 6

Saya mempunyai sahabat yang meminati kuah asam pedas di cafe berdekatan pejabat. Kerana itu, beliau sering singgah di cafe tersebut sebelum pulang ke rumah untuk membeli kuah sahaja. Setiba di rumah, sahabat saya akan memanaskan kuah di dalam periuk lalu dicampurkan dengan ayam, ikan atau daging. Mudahkan!

Anda boleh mempelbagaikan teknik ini dengan memborong kuah kari, kurma atau lain2 lagi....

Alternatif 7

Sahabat yang sama juga menggunakan kaedah ini. Apabila pulang ke kampung, sahabat saya akan menyiapkan rencah asam pedas dengan bimbingan ibunya. Sahabat saya akan menumis rencah sehingga garing lalu dibungkus untuk dibawa pulang ke rumah sendiri. Rencah ini disiapkan di dalam kuantiti yang banyak, yakni boleh digunakan beberapa kali masakan.

Setibanya di rumah sendiri, rencah disimpan di dalam petiais. Setiap kali hendak memasak, beliau akan mengeluarkan sebahagian rencah tersebut kemudian ditumis dan ditambah bahan2 ikan, garam, air asam dll.

Bijak..bijak....!

Friday, January 7, 2011

Cara Mengelap Meja

Kadang2 saya memerhatikan anak bujang saya mengelap meja. Ya, saya melatih anak bujang saya melakukan kerja2 mengemas. Kerana lelaki atau perempuan kesemuanya perlukan survival skill dalam kehidupan seharian.

Tetapi, apabila diperhatikan, ada anak saya yang mengelap lebih kurang sahaja. Zig-zag, zig-zag, lalu selesai....Mungkin tertinggal bahagian sisi meja menyebabkan kita merasa lekit apabila meletakkan tangan di situ.
Mungkin juga mengelap sekali sahaja tanpa membilas kain lap dan juga menyebabkan meja kurang bersih dan kurang berseri serta masih melekit. Ada juga anak yang saya perhatikan, mengelap meja dengan lemah lembut seperti menyapu bedak di muka, langsung tidak memberi kesan kepada kekotoran yang banyak di atas meja.

Sukacita saya perincikan teknik mengelap meja di sini.

Teknik 1:

Lebih mudah jika meja makan di bahagikan kepada 4 bahagian seperti gambar di sebelah. Mulakan dengan satu bahagian. Lap bersih2. Ulangi langkah ini untuk kesemua 3 bahagian yang lain. Jangan lupa untuk mengelap bahagian sisi meja dan bukan setakat ruang tengah sahaja. Elok juga diperhatikan jika ada jus air atau kicap atau kuah yang mengalir ke bahagian tepi alas meja, lalu perlu dilap juga dengan bersungguh2.

Teknik 2:

Anda boleh mula mengelap dari kiri ke kanan bermula dari satu hujung meja kemudian mengikut baris demi baris sehingga ke hujung lagi satu. Pastikan tiada ruang yang tertinggal di antara baris2 tersebut. Seperti juga teknik 1, sisi dan bahagian tepi alas meja juga mungkin perlu dilap dan digilap agar meja benar2 bersih.

Walau apa pun teknik yang digunakan, mata perlu sentiasa awas memerhatikan di mana cela di atas meja. Boleh juga menggunakan biasan cahaya untuk memastikan kawasan yang kotor.

Meja perlu dilap sekurang2nya dua kali. Kali pertama dengan kain buruk yang telah dibasahkan bertujuan untuk menyerap dan menghilangkan kotoran. Jangan lupa kumpulkan segala sisa makanan dan raup dengan kain buruk tersebut lalu dibuang ke dalam sinki atau terus ke tong sampah. Jangan sesekali dijatuhkan sahaja ke lantai kerana makanan seperti butir nasi atau lauk pauk basah akan mengotorkan lantai pula.

Selesai kali pertama mengelap, basuh kain buruk tersebut dengan menyental sedikit dan boleh disertai dengan sabun. Kemudian lap permukaan meja sekali lagi untuk memastikan kotoran benar2 bersih dan lekit serta minyaknya hilang. Anda boleh ulangi langkah ini sehingga betul2 puas hati - yakni sehingga berkilat permukaan meja.

Monday, January 3, 2011

Bangun pagi....

Senario...

Bangun pagi. Kita menggeliat. Turun dari katil. Menuju ke dapur yang bersih berkilat. Kita bancuh kopi dan minum bersama pasangan sambil bergurau senda. Rumah juga sudah berkemas. Tinggal lagi kita menyediakan sarapan dan makan dengan tenang tanpa terburu2.

Realiti!

Kita bangun pagi. Kita tinggalkan katil yang bersepah belum berkemas. Menuju dapur yang juga bersepah dengan kesan masakan malam tadi, pinggan mangkuk yang menimbun di sink, lantai yang melekit belum bermop atau bersapu. Kain baju hasil lipatan semalam masih di depan TV belum dimasukkan ke dalam almari. Sedang kita asyik menjamah cucur bawang bersama famili, kedengaran suara orang memberi salam dari luar rumah.

_____________________


Ya, kita memang teringin SENARIO, tapi sering bertembung REALITI. Ibu saya mungkin pernah mengalami REALITI di zaman muda beliau. Sehingga kini, beliau sering mengingatkan kami agar memastikan rumah kemas di waktu pagi, bimbang rumah dikunjungi tetamu di saat rumah belum rapi, keadaan masih bersepah di waktu pagi.

Untuk memberikan ketenangan minda dan jasad, ibu saya menurunkan teknik mengemas agar tidak kelam kabut di waktu pagi dan kita juga boleh bersantai sedikit seperti SENARIO di atas.

Caranya: Sebelum kita masuk tidur, katalah pukul 11 malam..... pastikan dapur sudah berkemas, pinggan sudah dibasuh agar mudah menyediakan sarapan keesokkan pagi. Jika lebih rajin, boleh sediakan bancuhan tepung untuk cucur bawang, roti canai dll dan simpan di dalam peti sejuk. Ia sedia dimasak awal pagi besok untuk kita dan ahli keluarga yang kelaparan di waktu pagi.

Minta juga pertolongan ahli keluarga lain untuk menyelesaikan hal kain baju dan ruang tamu. Susun semua buku, majalah dan suratkhabar setelah selesai dibaca. Simpan kain baju yang sudah berlipat di tempat sepatutnya.

Terdapat teknik di dalam buku yang menyerupai teknik ibu saya. Ia digelar teknik 15 minit sebelum tidur. Kita boleh set masa selama 15 minit dan minta ahli keluarga kita bergegas mengemaskan segala ruang yang bersepah dalam masa tersebut. Selesai tugas tersebut barulah masing2 bergerak ke ruang tidur. Diharapkan keesokan harinya, semua orang boleh bangun tidur dengan tenang kerana rumah sudah kemas dan tidak bimbang lagi dengan hal2 mengemas yang remeh...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...